Halaman

    Social Items

'Suki Desu' Sudah Biasa Digunakan untuk Menyatakan Cinta pada Remaja Jepang dan Membawa pada Hubungan Seksual
ANIMENYUS.COM - Jepang terkenal memiliki dua cara untuk menyatakan cinta.

Sekarang kata 'Aku suka kamu' dan 'aku cinta kamu' bagi masyarakat jepang sendiri memiliki arti yang kurang lebih setara untuk mewakili perasaannya.

Dalam belajar bahasa asing, salah satu frasa pertama yang banyak orang pelajari adalah bagaimana mengatakan 'Ai Shiteru' yang berarti aku mencintaimu.

Bagi orang Jepang, cara paling umum dewasa ini untuk 'menembak' adalah dengan mengatakan 'Suki desu,' atau, jika kamu ingin terdengar lebih maskulin bisa dengan mengatakan, 'Suki da'.

Tapi itu bukan satu-satunya cara untuk memberi tahu seseorang bahwa kamu mencintainya.

Seperti tadi, ada juga ai shiteiru yang juga berarti Aku mencintaimu.

Beberapa buku teks mencoba untuk membedakan keduanya dengan menerjemahkan suki desu sebagai suka dan ai shiteiru sebagai cinta.

Suki desu sebenarnya buntuk menyatakan kesukaan untuk hal-hal seperti sebagai olahraga, makanan, atau anime.

Namun, jika kamu memberi tahu orang Jepang suki desu, mereka pasti tidak akan menganggapnya sebagai penegasan persahabatan atau kekaguman biasa, tetapi sebagai pernyataan ketertarikan yang romantis.

Memang benar bahwa ai shiteiru umumnya disediakan untuk cinta yang lebih dalam.

Bahkan untuk penutur bahasa Jepang, perbedaan antara dua frasa dapat sulit untuk menggambarkan garis definitif di antara keduanya, yang akhirnya membawa kita ke tweet ini dari pengguna Twitter Jepang @TEMUNO_KOTO.

@TEMUNO_KOTO baru-baru ini melihat hasil survei (yang aslinya dilakukan pada tahun 2012) yang meminta siswa sekolah menengah Jepang mengenai alasan mengapa mereka kehilangan keperawanan mereka.

Banyak jawaban diperbolehkan, dan ketika ditanya tentang keadaan yang memuncak dalam pertemuan seksual pertama mereka, para remaja menjawab dengan:

● Saya suka [ai shiteiru]
laki- laki : 33,5 persen, anak perempuan 27 persen

● Saya suka [suki desu]
laki - laki: 68,1 persen, perempuan 67,8 persen

Hubungan mereka yang berawal dari kata aku mencintaimu ini yang membuat mereka bisa melakukan aktivitas seksual.

Jadi jangan heran kalau remaja di jepang telah berpacaran, bisa jadi tidak perawan.

Back to the topic, rupanya memang kata suki desu sudah umum untuk digunakan dalam menyatakan perasaan cinta, bukan hanya suka.

Bahkan persentase lebih banyak dari kata Ai Shiteru.

Lalu apa sih yang membuat mereka bisa melakukan seksual saat masih usia remaja?

Berikut ini hasil surveynya:

● Saya ingin tahu tentang perasaan. 
laki - laki: 44,1 persen, anak perempuan 20,4 persen

● Itu adalah pengalaman yang saya inginkan.
Anak Laki - laki: 33,5 persen, anak perempuan 17 persen

● Untuk bersenang-senang atau karena mabuk. 
Anak laki-laki: 1,1 persen, anak perempuan 1,4 persen

● Pasangan saya mengatakan bahwa dia benar-benar ingin saya melakukannya. 
Anak Laki- lakinya : 5,3 persen, anak perempuan 1,4 persen

● Itu terjadi seketika. 
Anak laki - laki: 5,9 persen, anak perempuan 15,6 persen

Nah itulah tadi hasil surveynya, cukup mengejutkan bukan?

Rupanya di Jepang, menyatakan perasaan cinta sudah biasa dengan suki desu dan jangan kaget nanti akan melakukan apa setelah itu hehe.

Tentus saja tidak semua itu akurat dan hanya merupakan hasil survey saja. (Ao)

Baca Juga: 5 Virtual Youtuber Yang Berasal Dari Jepang

Sumber: SoraNews24

'Suki Desu' Biasa Digunakan untuk Menyatakan Cinta pada Remaja dan Membawa pada Hubungan Seksual

'Suki Desu' Sudah Biasa Digunakan untuk Menyatakan Cinta pada Remaja Jepang dan Membawa pada Hubungan Seksual
ANIMENYUS.COM - Jepang terkenal memiliki dua cara untuk menyatakan cinta.

Sekarang kata 'Aku suka kamu' dan 'aku cinta kamu' bagi masyarakat jepang sendiri memiliki arti yang kurang lebih setara untuk mewakili perasaannya.

Dalam belajar bahasa asing, salah satu frasa pertama yang banyak orang pelajari adalah bagaimana mengatakan 'Ai Shiteru' yang berarti aku mencintaimu.

Bagi orang Jepang, cara paling umum dewasa ini untuk 'menembak' adalah dengan mengatakan 'Suki desu,' atau, jika kamu ingin terdengar lebih maskulin bisa dengan mengatakan, 'Suki da'.

Tapi itu bukan satu-satunya cara untuk memberi tahu seseorang bahwa kamu mencintainya.

Seperti tadi, ada juga ai shiteiru yang juga berarti Aku mencintaimu.

Beberapa buku teks mencoba untuk membedakan keduanya dengan menerjemahkan suki desu sebagai suka dan ai shiteiru sebagai cinta.

Suki desu sebenarnya buntuk menyatakan kesukaan untuk hal-hal seperti sebagai olahraga, makanan, atau anime.

Namun, jika kamu memberi tahu orang Jepang suki desu, mereka pasti tidak akan menganggapnya sebagai penegasan persahabatan atau kekaguman biasa, tetapi sebagai pernyataan ketertarikan yang romantis.

Memang benar bahwa ai shiteiru umumnya disediakan untuk cinta yang lebih dalam.

Bahkan untuk penutur bahasa Jepang, perbedaan antara dua frasa dapat sulit untuk menggambarkan garis definitif di antara keduanya, yang akhirnya membawa kita ke tweet ini dari pengguna Twitter Jepang @TEMUNO_KOTO.

@TEMUNO_KOTO baru-baru ini melihat hasil survei (yang aslinya dilakukan pada tahun 2012) yang meminta siswa sekolah menengah Jepang mengenai alasan mengapa mereka kehilangan keperawanan mereka.

Banyak jawaban diperbolehkan, dan ketika ditanya tentang keadaan yang memuncak dalam pertemuan seksual pertama mereka, para remaja menjawab dengan:

● Saya suka [ai shiteiru]
laki- laki : 33,5 persen, anak perempuan 27 persen

● Saya suka [suki desu]
laki - laki: 68,1 persen, perempuan 67,8 persen

Hubungan mereka yang berawal dari kata aku mencintaimu ini yang membuat mereka bisa melakukan aktivitas seksual.

Jadi jangan heran kalau remaja di jepang telah berpacaran, bisa jadi tidak perawan.

Back to the topic, rupanya memang kata suki desu sudah umum untuk digunakan dalam menyatakan perasaan cinta, bukan hanya suka.

Bahkan persentase lebih banyak dari kata Ai Shiteru.

Lalu apa sih yang membuat mereka bisa melakukan seksual saat masih usia remaja?

Berikut ini hasil surveynya:

● Saya ingin tahu tentang perasaan. 
laki - laki: 44,1 persen, anak perempuan 20,4 persen

● Itu adalah pengalaman yang saya inginkan.
Anak Laki - laki: 33,5 persen, anak perempuan 17 persen

● Untuk bersenang-senang atau karena mabuk. 
Anak laki-laki: 1,1 persen, anak perempuan 1,4 persen

● Pasangan saya mengatakan bahwa dia benar-benar ingin saya melakukannya. 
Anak Laki- lakinya : 5,3 persen, anak perempuan 1,4 persen

● Itu terjadi seketika. 
Anak laki - laki: 5,9 persen, anak perempuan 15,6 persen

Nah itulah tadi hasil surveynya, cukup mengejutkan bukan?

Rupanya di Jepang, menyatakan perasaan cinta sudah biasa dengan suki desu dan jangan kaget nanti akan melakukan apa setelah itu hehe.

Tentus saja tidak semua itu akurat dan hanya merupakan hasil survey saja. (Ao)

Baca Juga: 5 Virtual Youtuber Yang Berasal Dari Jepang

Sumber: SoraNews24




Sukai kami di Facebook untuk berita anime dan Jepang menarik lainnya!


Loading...
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger