Halaman

    Social Items

ANIMENYUS.COM - Tujuh dari sepuluh wanita Jepang mengatakan mereka menikmati anime dan manga.

15 persen menghabiskan lebih dari 90.000 yen (sekitar Rp11 juta) setahun untuk hobi otaku mereka.

Ketika kebanyakan orang mendengar kata "otaku," banyak yang membayangkan otaku adalah seorang pria.

Kemudian membayangkan juga pria itu suka mengurung diri di kamar dan berpacaran dengan "waifu" musiman.

Namun, penelitian dari bagian pemasaran Jepang Shibuya109 lab, baru-baru ini melakukan survei di kalangan wanita berusia 15 hingga 24 tahun.

Mengejutkanya hampir 70 persen responden mengidentifikasi diri sebagai otaku!

Untuk keperluan survei berbasis ponsel cerdas, telah dikumpulkan 400 responden.

Otaku Shibuya109 mendefinisikan otaku sebagai "penggemar yang menghabiskan banyak waktu atau uang" untuk hobi mereka.

Dengan kriteria itu, 69,3 persen responden mengatakan ya, mereka otaku.

Adapun lima tanggapan teratas hasil survei nereka adalah:

● Anime, manga, atau permainan video: 28,2 persen
● Idola / selebriti laki-laki Jepang: 24,9 persen
● Band / musisi Jepang: 10,1 persen
● Idola pria asing / selebriti: 6,9 persen
● idola / selebritas wanita Jepang: 6,5 persen

Selain menjadi bagian dari bidang minat terbesar, anime dan manga menikmati popularitas yang luas bahkan di antara mereka yang tidak benar-benar menjadi otaku tingkat akut.

Ketika ditanya apakah mereka menyukai anime atau manga, lebih dari separuh wanita mengatakan bahwa mereka melakukannya, hasilnya survei seperti ini:
● Saya sangat menyukainya: 35,5 persen
● Saya suka mereka: 34,5 persen
● Saya tidak peduli: 12 persen
● Saya sangat tidak menyukainya: 11 persen
● Saya tidak menyukainya sama sekali: 6,8 persen

Survei juga menanyakan seberapa sering wanita menikmati hobi otaku, dengan tanggapan paling umum, sejauh ini mencapai 61,4 persen, yang berarti "hampir setiap hari," dengan hanya 3,6 persen yang mengatakan mereka jadi otaku hanya sekali dalam seminggu.

Namun, beberapa orang mungkin diberikan label "otaku" untuk beberapa responden yang didata berdasarkan pengeluaran uang mereka.

17,3 persen responden mengatakan bahwa, setiap tahun, mereka menghabiskan kurang dari 5.000 yen (Rp637 ribu) untuk hobi otaku mereka.

Belanja anime ini bisa seperti kaset anime versi Blu-ray atau satu video game.

Tetapi ada juga 4,3 persen dari para wanita mengatakan mereka membelanjakan 150.000 yen (Rp19 juta) per tahun pada otakuisme mereka.

Laboratorium Shibuya109 juga mengulangi survei dengan kuesioner di pusat perbelanjaan Shibuya  yang trendi di Tokyo, dan mendapat hasil yang sedikit berbeda dari 100 tanggapan yang dikumpulkan di sana.

Untuk kelompok itu, proporsi yang lebih besar, 77 persen, diidentifikasi sebagai otaku, tetapi minat terbesar mereka adalah laki-laki idola / selebriti dari Jepang (35,1 persen) dan luar negeri (19,5 persen), dan hanya 5,2 persen dari pembeli menyebut diri mereka anime lovers / manga lovers/ otaku (meskipun mayoritas, 54 persen, masih mengatakan mereka menyukai anime / manga).

Mereka juga cukup royal untuk hobi mereka, 27,3 persen menghabiskan 90.000 yen (Rp11 juta) per tahun.

Namun, hasil survei smartphone menunjukkan bahwa ada banyak wanita muda Jepang yang tertarik pada anime, manga, dan permainan (beberapa di antaranya otaku tingkat akut).

Baca Juga: Sequel Mob Psycho 100 Mengungkapkan 4 Pemeran Baru

Sumber: SoraNews24

Survei Membuktikan 70 Persen Wanita Jepang Adalah Otaku!

ANIMENYUS.COM - Tujuh dari sepuluh wanita Jepang mengatakan mereka menikmati anime dan manga.

15 persen menghabiskan lebih dari 90.000 yen (sekitar Rp11 juta) setahun untuk hobi otaku mereka.

Ketika kebanyakan orang mendengar kata "otaku," banyak yang membayangkan otaku adalah seorang pria.

Kemudian membayangkan juga pria itu suka mengurung diri di kamar dan berpacaran dengan "waifu" musiman.

Namun, penelitian dari bagian pemasaran Jepang Shibuya109 lab, baru-baru ini melakukan survei di kalangan wanita berusia 15 hingga 24 tahun.

Mengejutkanya hampir 70 persen responden mengidentifikasi diri sebagai otaku!

Untuk keperluan survei berbasis ponsel cerdas, telah dikumpulkan 400 responden.

Otaku Shibuya109 mendefinisikan otaku sebagai "penggemar yang menghabiskan banyak waktu atau uang" untuk hobi mereka.

Dengan kriteria itu, 69,3 persen responden mengatakan ya, mereka otaku.

Adapun lima tanggapan teratas hasil survei nereka adalah:

● Anime, manga, atau permainan video: 28,2 persen
● Idola / selebriti laki-laki Jepang: 24,9 persen
● Band / musisi Jepang: 10,1 persen
● Idola pria asing / selebriti: 6,9 persen
● idola / selebritas wanita Jepang: 6,5 persen

Selain menjadi bagian dari bidang minat terbesar, anime dan manga menikmati popularitas yang luas bahkan di antara mereka yang tidak benar-benar menjadi otaku tingkat akut.

Ketika ditanya apakah mereka menyukai anime atau manga, lebih dari separuh wanita mengatakan bahwa mereka melakukannya, hasilnya survei seperti ini:
● Saya sangat menyukainya: 35,5 persen
● Saya suka mereka: 34,5 persen
● Saya tidak peduli: 12 persen
● Saya sangat tidak menyukainya: 11 persen
● Saya tidak menyukainya sama sekali: 6,8 persen

Survei juga menanyakan seberapa sering wanita menikmati hobi otaku, dengan tanggapan paling umum, sejauh ini mencapai 61,4 persen, yang berarti "hampir setiap hari," dengan hanya 3,6 persen yang mengatakan mereka jadi otaku hanya sekali dalam seminggu.

Namun, beberapa orang mungkin diberikan label "otaku" untuk beberapa responden yang didata berdasarkan pengeluaran uang mereka.

17,3 persen responden mengatakan bahwa, setiap tahun, mereka menghabiskan kurang dari 5.000 yen (Rp637 ribu) untuk hobi otaku mereka.

Belanja anime ini bisa seperti kaset anime versi Blu-ray atau satu video game.

Tetapi ada juga 4,3 persen dari para wanita mengatakan mereka membelanjakan 150.000 yen (Rp19 juta) per tahun pada otakuisme mereka.

Laboratorium Shibuya109 juga mengulangi survei dengan kuesioner di pusat perbelanjaan Shibuya  yang trendi di Tokyo, dan mendapat hasil yang sedikit berbeda dari 100 tanggapan yang dikumpulkan di sana.

Untuk kelompok itu, proporsi yang lebih besar, 77 persen, diidentifikasi sebagai otaku, tetapi minat terbesar mereka adalah laki-laki idola / selebriti dari Jepang (35,1 persen) dan luar negeri (19,5 persen), dan hanya 5,2 persen dari pembeli menyebut diri mereka anime lovers / manga lovers/ otaku (meskipun mayoritas, 54 persen, masih mengatakan mereka menyukai anime / manga).

Mereka juga cukup royal untuk hobi mereka, 27,3 persen menghabiskan 90.000 yen (Rp11 juta) per tahun.

Namun, hasil survei smartphone menunjukkan bahwa ada banyak wanita muda Jepang yang tertarik pada anime, manga, dan permainan (beberapa di antaranya otaku tingkat akut).

Baca Juga: Sequel Mob Psycho 100 Mengungkapkan 4 Pemeran Baru

Sumber: SoraNews24




Sukai kami di Facebook untuk berita anime dan Jepang menarik lainnya!


Loading...
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger