Grup Idol NGT48 Akan Melakukan 'Perombakan Ulang' Pasca Skandal Bulan Januari Lalu

ANIMENYUS.COM - Grup idola yang berbasis di Prefektur Niigata "NGT48" telah menjadi pusat perhatian beberapa kali selama beberapa bulan terakhir, dan tidak pernah untuk alasan yang bahagia.

Dilansir dari Soranews24.com (13/04/2019), skandal dimulai pada bulan Januari, ketika anggota NGT48 Maho Yamaguchi mengungkapkan melalui akun Twitter-nya bahwa dia telah diserang oleh dua penggemar NGT48 di pintu masuk ke rumahnya dan hal itu telah ditutupi oleh manajemen grup-nya selama sebulan penuh.

Suatu hari kemudian, Yamaguchi yang berusia 23 tahun muncul di atas panggung di pertunjukan NGT48 untuk meminta maaf karena "menyebabkan keributan."

Tetapi pada bulan Maret ia menulis di twitter bahwa permintaan maafnya telah dipaksakan oleh manajer grup yang mengancam dirinya.


Skandal ini telah mengakibatkan banyak pengunduran diri / pemecatan dari AKS, perusahaan pencari bakat yang mengelola NGT48 dan grup saudaranya yang sangat terkenal yaitu AKB48.

Sekarang datang lagi perombakan, karena NGT48 telah mengumumkan akan membubarkan struktur tim intra-grupnya dengan pembongkaran hanya dalam 10 hari sebagai bagian dari rencananya untuk "meluncurkan kembali" grup.

Seperti banyak grup idola multi-vokalis, NGT48 membagi anggotanya menjadi tim untuk tujuan promosi yang dalam hal ini disebut Tim N3 dan Tim G yang terakhir dengan Yamaguchi, dan masih secara resmi terdaftar sebagai sub-kapten.

Namun, sejak ia diserang, Yamaguchi telah menghapus penyebutan NGT48 dari profil Twitter-nya, seperti halnya tiga anggota Tim G lainnya: Riko Sugahara, Fuka Murakomu, dan Rena Hasegawa.

Meskipun manajemen NGT48 tidak menyebutkan mengapa mereka membubarkan tim, tidak akan sulit untuk berpikir bahwa memiliki empat dari 11 anggota Tim G termasuk kapten secara halus memberi kelompok ini ikatan dingin dalam profil Twitter mereka, dan membuat Tim G terlihat sangat kecil jika dibandingkan dengan Tim N3.

Ada juga fakta bahwa sementara situs web resmi NGT48 terus mengklaim Yamaguchi sebagai anggota unit tim tersebut, dia belum tampil dalam konser sejak ada postingan Twitter-nya pada Januari dan semua tweet berikutnya berkaitan dengan serangan itu dan ketidakpuasannya dengan bagaimana manajemen NGT48 menangani insiden itu.


Bisa juga bahwa AKS telah mempertimbangkan tuduhan Yamaguchi bahwa anggota NGT48 lainnya adalah orang-orang yang memberikan informasi kepada penyerang tentang tempat tinggal dan jadwalnya, yang memungkinkan mereka untuk merencanakan serangan dan sekarang merasa perlu untuk lebih mencairkan suasana di dalam grup.

Meskipun tampak semakin kecil kemungkinan bahwa Yamaguchi akan kembali menjadi anggota aktif NGT48, rupanya hal ini memberikan manajemen pilihan antara memiliki sub-kapten yang absen untuk Tim G, atau membuat skandal lain dengan menyerahkan posisi itu kepada anggota lain yang mungkin dia sendiri tidak menginginkan peran itu jika dia akan mendapatkannya dengan demikian.

Menghadapi hasil-hasil yang tidak diinginkan itu mereka mengambil opsi ketiga dan menghapus semua sistem tim intra-grup, sepertinya itu satu-satunya langkah yang memiliki peluang untuk berakhir dengan baik.

Tim N3 dan Tim G keduanya akan mengadakan pertunjukan individu terakhir mereka di Teater NGT48 di Kota Niigata pada tanggal 21 April, setelah NGT 48 akan me-reboot dirinya sendiri dengan semua anggota aktif disatukan sebagai "anggota kelas satu" (dalam arti dari “Generasi pertama”) dengan trainee yang bercita-cita untuk menjadi anggota penuh yang menempati tingkat di bawah mereka.

Baca Juga: Mengunjungi Toilet Akuarium Jepang yang Terkenal di Akashi

Sumber: SoraNews24

Grup Idol NGT48 Akan Melakukan 'Perombakan Ulang' Pasca Skandal Bulan Januari Lalu

Grup Idol NGT48 Akan Melakukan 'Perombakan Ulang' Pasca Skandal Bulan Januari Lalu

ANIMENYUS.COM - Grup idola yang berbasis di Prefektur Niigata "NGT48" telah menjadi pusat perhatian beberapa kali selama beberapa bulan terakhir, dan tidak pernah untuk alasan yang bahagia.

Dilansir dari Soranews24.com (13/04/2019), skandal dimulai pada bulan Januari, ketika anggota NGT48 Maho Yamaguchi mengungkapkan melalui akun Twitter-nya bahwa dia telah diserang oleh dua penggemar NGT48 di pintu masuk ke rumahnya dan hal itu telah ditutupi oleh manajemen grup-nya selama sebulan penuh.

Suatu hari kemudian, Yamaguchi yang berusia 23 tahun muncul di atas panggung di pertunjukan NGT48 untuk meminta maaf karena "menyebabkan keributan."

Tetapi pada bulan Maret ia menulis di twitter bahwa permintaan maafnya telah dipaksakan oleh manajer grup yang mengancam dirinya.


Skandal ini telah mengakibatkan banyak pengunduran diri / pemecatan dari AKS, perusahaan pencari bakat yang mengelola NGT48 dan grup saudaranya yang sangat terkenal yaitu AKB48.

Sekarang datang lagi perombakan, karena NGT48 telah mengumumkan akan membubarkan struktur tim intra-grupnya dengan pembongkaran hanya dalam 10 hari sebagai bagian dari rencananya untuk "meluncurkan kembali" grup.

Seperti banyak grup idola multi-vokalis, NGT48 membagi anggotanya menjadi tim untuk tujuan promosi yang dalam hal ini disebut Tim N3 dan Tim G yang terakhir dengan Yamaguchi, dan masih secara resmi terdaftar sebagai sub-kapten.

Namun, sejak ia diserang, Yamaguchi telah menghapus penyebutan NGT48 dari profil Twitter-nya, seperti halnya tiga anggota Tim G lainnya: Riko Sugahara, Fuka Murakomu, dan Rena Hasegawa.

Meskipun manajemen NGT48 tidak menyebutkan mengapa mereka membubarkan tim, tidak akan sulit untuk berpikir bahwa memiliki empat dari 11 anggota Tim G termasuk kapten secara halus memberi kelompok ini ikatan dingin dalam profil Twitter mereka, dan membuat Tim G terlihat sangat kecil jika dibandingkan dengan Tim N3.

Ada juga fakta bahwa sementara situs web resmi NGT48 terus mengklaim Yamaguchi sebagai anggota unit tim tersebut, dia belum tampil dalam konser sejak ada postingan Twitter-nya pada Januari dan semua tweet berikutnya berkaitan dengan serangan itu dan ketidakpuasannya dengan bagaimana manajemen NGT48 menangani insiden itu.


Bisa juga bahwa AKS telah mempertimbangkan tuduhan Yamaguchi bahwa anggota NGT48 lainnya adalah orang-orang yang memberikan informasi kepada penyerang tentang tempat tinggal dan jadwalnya, yang memungkinkan mereka untuk merencanakan serangan dan sekarang merasa perlu untuk lebih mencairkan suasana di dalam grup.

Meskipun tampak semakin kecil kemungkinan bahwa Yamaguchi akan kembali menjadi anggota aktif NGT48, rupanya hal ini memberikan manajemen pilihan antara memiliki sub-kapten yang absen untuk Tim G, atau membuat skandal lain dengan menyerahkan posisi itu kepada anggota lain yang mungkin dia sendiri tidak menginginkan peran itu jika dia akan mendapatkannya dengan demikian.

Menghadapi hasil-hasil yang tidak diinginkan itu mereka mengambil opsi ketiga dan menghapus semua sistem tim intra-grup, sepertinya itu satu-satunya langkah yang memiliki peluang untuk berakhir dengan baik.

Tim N3 dan Tim G keduanya akan mengadakan pertunjukan individu terakhir mereka di Teater NGT48 di Kota Niigata pada tanggal 21 April, setelah NGT 48 akan me-reboot dirinya sendiri dengan semua anggota aktif disatukan sebagai "anggota kelas satu" (dalam arti dari “Generasi pertama”) dengan trainee yang bercita-cita untuk menjadi anggota penuh yang menempati tingkat di bawah mereka.

Baca Juga: Mengunjungi Toilet Akuarium Jepang yang Terkenal di Akashi

Sumber: SoraNews24






Loading...
Loading...

Penulis:

Seorang mahasiswa yang gemar Anime