Square Enix Mendapatkan Surat Ancaman Kematian dari Pemain Game yang Marah

ANIMENYUS.COM - Selama bertahun-tahun, pengembang perangkat lunak Jepang Square Enix telah menciptakan beberapa karakter antagonis paling jahat dalam permainan video, dari Dragonlord "Dragon Quest" hingga Sephiroth "Final Fantasy VII".

Dalam permainan, intrik pelaku kejahatan ini digagalkan oleh petualang heroik yang dipersenjatai dengan persenjataan ajaib dan kekuatan magis, tetapi ketika penjahat kehidupan nyata muncul, Square Enix membuat perlindungannya sendiri.

Pada 5 Februari, perusahaan yang berbasis di Tokyo menerima sebuah email, dikirim ke alamat kontak untuk salah satu game yang diterbitkannya, yang berbunyi, "Karyawan Square Enix! Besok aku akan membunuhmu. Cuci lehermu dan tunggu saja!"

Surat elektronik itu sebenarnya merupakan ancaman kematian standar di Jepang.

Kembali di era feodal, samurai benar-benar dibunuh dengan kepala yang terputus.

Jika dibunuh oleh musuh, ada kemungkinan pembunuh itu akan memenggal kepala musuhnya dan menyerahkannya kepada tuannya sebagai bukti kontribusinya di medan perang, dan bayangkan betapa memalukannya jika leher itu kotor.

Karena itu, "cuci lehermu," atau beberapa variasi, pada dasarnya berarti "Aku akan membunuhmu (dengan memenggal kepala)."

Tapi bos di salah satu video game Square Enix, ambil tindakan.

Setelah menerima email itu, Square Enix memperketat langkah-langkah keamanan kantornya dan menghubungi Kantor Polisi Metropolitan Metropolitan Tokyo (yang memiliki yurisdiksi atas lingkungan tempat perusahaan itu bermarkas).

Polisi minggu ini mengumumkan penangkapan seorang pria berusia 25 tahun yang tinggal di kota Yoshinogawa di Prefektur Tokushima.

Pria itu, yang bekerja di industri keperawatan ditahan pada 29 Maret, telah mengaku mengirim email ancaman itu.

Dia kemudian menjelaskan motifnya yang gagal dalam "Gacha" (semacam lotere).

Square Enix Mendapatkan Surat Ancaman Kematian dari Pemain Game yang Marah

"Saya menghabiskan lebih dari 200.000 yen (Rp 25 juta) untuk satu pertandingan, tetapi saya tidak mendapatkan barang yang saya inginkan," katanya kepada penyelidik.

Dia menambahkan, "Jadi saya mengirim email untuk membalas dendam."

Meski begitu, dia tetap bermasalah dengan hukum, dan dia sekarang menghadapi dakwaan intimidasi kriminal dan penyumbatan operasi bisnis secara paksa.

Ini bukan email ancaman pertama yang diterima Square Enix, banyak para pemain yang tidak puas juga memberi ancaman.

Sejak September tahun lalu, perusahaan telah menerima lebih dari 30 pesan seperti itu, banyak di antaranya termasuk frasa "Aku akan membunuhmu / stafmu," dan polisi terus mencari pengirimnya.

Baca Juga: Viral! Cara Aneh Membesarkan Dada Wanita di China vs Jepang, Berikut Fakta di Baliknya!

Sumber: Livedoor News / Yomiuri Shimbun via Jin

Square Enix Mendapatkan Surat Ancaman Kematian dari Pemain Game yang Marah

Square Enix Mendapatkan Surat Ancaman Kematian dari Pemain Game yang Marah

ANIMENYUS.COM - Selama bertahun-tahun, pengembang perangkat lunak Jepang Square Enix telah menciptakan beberapa karakter antagonis paling jahat dalam permainan video, dari Dragonlord "Dragon Quest" hingga Sephiroth "Final Fantasy VII".

Dalam permainan, intrik pelaku kejahatan ini digagalkan oleh petualang heroik yang dipersenjatai dengan persenjataan ajaib dan kekuatan magis, tetapi ketika penjahat kehidupan nyata muncul, Square Enix membuat perlindungannya sendiri.

Pada 5 Februari, perusahaan yang berbasis di Tokyo menerima sebuah email, dikirim ke alamat kontak untuk salah satu game yang diterbitkannya, yang berbunyi, "Karyawan Square Enix! Besok aku akan membunuhmu. Cuci lehermu dan tunggu saja!"

Surat elektronik itu sebenarnya merupakan ancaman kematian standar di Jepang.

Kembali di era feodal, samurai benar-benar dibunuh dengan kepala yang terputus.

Jika dibunuh oleh musuh, ada kemungkinan pembunuh itu akan memenggal kepala musuhnya dan menyerahkannya kepada tuannya sebagai bukti kontribusinya di medan perang, dan bayangkan betapa memalukannya jika leher itu kotor.

Karena itu, "cuci lehermu," atau beberapa variasi, pada dasarnya berarti "Aku akan membunuhmu (dengan memenggal kepala)."

Tapi bos di salah satu video game Square Enix, ambil tindakan.

Setelah menerima email itu, Square Enix memperketat langkah-langkah keamanan kantornya dan menghubungi Kantor Polisi Metropolitan Metropolitan Tokyo (yang memiliki yurisdiksi atas lingkungan tempat perusahaan itu bermarkas).

Polisi minggu ini mengumumkan penangkapan seorang pria berusia 25 tahun yang tinggal di kota Yoshinogawa di Prefektur Tokushima.

Pria itu, yang bekerja di industri keperawatan ditahan pada 29 Maret, telah mengaku mengirim email ancaman itu.

Dia kemudian menjelaskan motifnya yang gagal dalam "Gacha" (semacam lotere).

Square Enix Mendapatkan Surat Ancaman Kematian dari Pemain Game yang Marah

"Saya menghabiskan lebih dari 200.000 yen (Rp 25 juta) untuk satu pertandingan, tetapi saya tidak mendapatkan barang yang saya inginkan," katanya kepada penyelidik.

Dia menambahkan, "Jadi saya mengirim email untuk membalas dendam."

Meski begitu, dia tetap bermasalah dengan hukum, dan dia sekarang menghadapi dakwaan intimidasi kriminal dan penyumbatan operasi bisnis secara paksa.

Ini bukan email ancaman pertama yang diterima Square Enix, banyak para pemain yang tidak puas juga memberi ancaman.

Sejak September tahun lalu, perusahaan telah menerima lebih dari 30 pesan seperti itu, banyak di antaranya termasuk frasa "Aku akan membunuhmu / stafmu," dan polisi terus mencari pengirimnya.

Baca Juga: Viral! Cara Aneh Membesarkan Dada Wanita di China vs Jepang, Berikut Fakta di Baliknya!

Sumber: Livedoor News / Yomiuri Shimbun via Jin





Loading...
Loading...

Penulis:

Seorang remaja yang suka menulis dan membaca.