Sorang Pria Ditangkap dan Mengatakan Bahwa Dia Bermaksud Menikam Pangeran Hisahito

ANIMENYUS.COM - Seorang pria berusia 56 tahun yang ditangkap setelah pisaunya ditinggalkan di meja sekolah Pangeran Hisahito di Tokyo, dia mengatakan kepada penyelidik bahwa ia bermaksud menikam pewaris tahta berusia 12 tahun itu, kata sumber investigasi, pada Rabu (08/05/2019).

Dilansir Japantoday.com (08/05/2019), Kaoru Hasegawa mengaku meninggalkan pisau dan dia juga mengkritik sistem kekaisaran Jepang, lalu setelahnya, ia ditangkap pada 29 April 2019 lalu karena diduga melakukan pelanggaran di halaman Sekolah Menengah Pertama Universitas Ochanomizu yang dihadiri oleh keponakan Kaisar Naruhito.

Pangeran dan murid-murid lain berada di luar kelas ketika kedua pisau ditinggalkan.

Polisi belum menghubungkan Hasegawa dengan kelompok mana pun, kata mereka.

Pada tanggal 26 April, ditemukan sebuah batang aluminium dengan dua buah pisau yang dilekatkan dengan lakban di salah satu ujungnya, benda itu diletakkan di meja pangeran. 

Bilah pisau dicat merah muda tetapi tidak ada pesan tertulis yang tersisa di tempat kejadian.

Kamera keamanan menangkap gambar seorang pria yang diyakini sebagai Hasegawa berjalan melewati gerbang utama universitas di pagi hari dan pergi kurang dari satu jam setelahnya.

Pria yang mengenakan pakaian biru dengan helm, topeng dan sarung tangan memasuki sekolah menengah pertama setelah memberi tahu seorang staf bahwa ia adalah tukang ledeng, menurut polisi.

Peristiwa itu terjadi ketika Jepang menunggu pengunduran diri mantan Kaisar Akihito pada 30 April dan penobatan Kaisar Naruhito pada 1 Mei.

Suksesi kekaisaran mempromosikan Pangeran Hisahito ke urutan kedua takhta setelah ayahnya, Putra Mahkota Fumihito berusia 53 tahun dan adik dari kaisar berusia 59 tahun.

Segera setelah kejadian itu, kementerian pendidikan telah menginstruksikan dewan pendidikan untuk mengawasi sekolah dasar, sekolah menengah pertama dan sekolah menengah secara nasional demi meningkatkan langkah-langkah keamanan.

Pemberitahuan bertanggal Selasa mengingatkan mereka untuk mengatur beberapa titik pemeriksaan di gerbang sekolah dan pintu masuk untuk mencari orang-orang yang mencurigakan di antara langkah-langkah lainnya.


Sumber: Japan Today

Sorang Pria Ditangkap dan Mengatakan Bahwa Dia Bermaksud Menikam Pangeran Hisahito

Sorang Pria Ditangkap dan Mengatakan Bahwa Dia Bermaksud Menikam Pangeran Hisahito

ANIMENYUS.COM - Seorang pria berusia 56 tahun yang ditangkap setelah pisaunya ditinggalkan di meja sekolah Pangeran Hisahito di Tokyo, dia mengatakan kepada penyelidik bahwa ia bermaksud menikam pewaris tahta berusia 12 tahun itu, kata sumber investigasi, pada Rabu (08/05/2019).

Dilansir Japantoday.com (08/05/2019), Kaoru Hasegawa mengaku meninggalkan pisau dan dia juga mengkritik sistem kekaisaran Jepang, lalu setelahnya, ia ditangkap pada 29 April 2019 lalu karena diduga melakukan pelanggaran di halaman Sekolah Menengah Pertama Universitas Ochanomizu yang dihadiri oleh keponakan Kaisar Naruhito.

Pangeran dan murid-murid lain berada di luar kelas ketika kedua pisau ditinggalkan.

Polisi belum menghubungkan Hasegawa dengan kelompok mana pun, kata mereka.

Pada tanggal 26 April, ditemukan sebuah batang aluminium dengan dua buah pisau yang dilekatkan dengan lakban di salah satu ujungnya, benda itu diletakkan di meja pangeran. 

Bilah pisau dicat merah muda tetapi tidak ada pesan tertulis yang tersisa di tempat kejadian.

Kamera keamanan menangkap gambar seorang pria yang diyakini sebagai Hasegawa berjalan melewati gerbang utama universitas di pagi hari dan pergi kurang dari satu jam setelahnya.

Pria yang mengenakan pakaian biru dengan helm, topeng dan sarung tangan memasuki sekolah menengah pertama setelah memberi tahu seorang staf bahwa ia adalah tukang ledeng, menurut polisi.

Peristiwa itu terjadi ketika Jepang menunggu pengunduran diri mantan Kaisar Akihito pada 30 April dan penobatan Kaisar Naruhito pada 1 Mei.

Suksesi kekaisaran mempromosikan Pangeran Hisahito ke urutan kedua takhta setelah ayahnya, Putra Mahkota Fumihito berusia 53 tahun dan adik dari kaisar berusia 59 tahun.

Segera setelah kejadian itu, kementerian pendidikan telah menginstruksikan dewan pendidikan untuk mengawasi sekolah dasar, sekolah menengah pertama dan sekolah menengah secara nasional demi meningkatkan langkah-langkah keamanan.

Pemberitahuan bertanggal Selasa mengingatkan mereka untuk mengatur beberapa titik pemeriksaan di gerbang sekolah dan pintu masuk untuk mencari orang-orang yang mencurigakan di antara langkah-langkah lainnya.


Sumber: Japan Today





Loading...
Loading...

Penulis:

Seorang mahasiswa yang gemar Anime