Koalisi yang Berkuasa di Jepang Mendapat Mayoritas Tempat di Majelis Tinggi

ANIMENYUS.COM - Koalisi yang berkuasa Perdana Menteri Shinzo Abe mengamankan mayoritas kursi di majelis tinggi Jepang dalam pemilihan hari Minggu (21/07/2019).

Tetapi hal itu tidak akan mencapai mayoritas super yang diperlukan untuk mengusulkan revisi konstitusi menurut penghitungan suara oleh televisi publik dan media lainnya.

Televisi publik NHK mengatakan tak lama setelah tengah malam bahwa Partai Demokrat Liberal Abe dan mitra juniornya Komeito telah memenangkan 69 kursi di majelis tinggi, dengan sembilan kursi tersisa, jika Abe mendapat dukungan dari anggota partai konservatif dan independen lainnya, itu berarti hanya akan menghasilkan 76 kursi, kurang dari 85 yang dibutuhkannya, mengutip dari NHK.

Dilansir dari Japantoday.com (22/07/2019), jumlah pemilih yang dihitung pada 1:20 pagi hari Senin (22/07/2019) adalah 48,80 persen, jumlah terendah kedua dalam catatan menurut kementerian urusan dalam negeri.

Blok penguasa Abe sudah memiliki mayoritas dua pertiga di majelis rendah, tetapi tanpa kontrol atas majelis tinggi, ia memiliki peluang tipis untuk mencapai tujuannya yang telah lama dicita-citakan, yaitu reformasi konstitusi.

Meskipun demikian, Abe menyambut hasilnya dengan mengatakan memenangkan mayoritas yang mengindikasikan mandat publik untuk pemerintahannya.

"Saya percaya rakyat memilih stabilitas politik, mendesak kami untuk mengejar kebijakan kami dan melakukan diplomasi untuk melindungi kepentingan nasional Jepang," kata Abe dalam sebuah wawancara dengan media NHK.

Koalisi yang Berkuasa di Jepang Mendapat Mayoritas Tempat di Majelis Tinggi
Foto: Japantoday

Abe berharap mendapatkan kursi yang cukup untuk meningkatkan peluangnya untuk merevisi konstitusi pasifis Jepang yang merupakan tujuannya sebelum masa jabatannya berakhir pada 2021.

Tapi ini menjadi tantangan karena pemilih lebih peduli dengan pekerjaan, ekonomi, dan jaminan sosial mereka, Abe, yang ingin meningkatkan kemampuan pertahanan Jepang sekarang mengusulkan penambahan Pasukan Bela Diri, atau militer Jepang, dia mengatakan dia tidak mempertimbangkan mencalonkan diri untuk masa jabatan lain.

Abe mengatakan akan menyelesaikan masalah puluhan tahun warga Jepang yang diculik oleh Korea Utara dan menandatangani perjanjian damai dengan Rusia akan menjadi prioritas diplomatiknya selama sisa masa jabatannya.

Partai-partai oposisi memusatkan perhatian pada masalah keuangan rumah tangga, seperti dampak kenaikan pajak penjualan 10% mendatang dan tekanan pada sistem pensiun publik di tengah populasi yang menua di Jepang.

Abe telah memimpin Partai Demokrat Liberal untuk lima kemenangan pemilihan parlemen berturut-turut sejak 2012.

Dia telah memprioritaskan revitalisasi ekonomi Jepang dan telah terus memperkuat pertahanan negara di belakang ancaman rudal dan nuklir Korea Utara dan kehadiran militer China yang terus meningkat, dia juga telah memamerkan keterampilan diplomatiknya dengan mengembangkan hubungan yang hangat dengan Presiden Donald Trump.

Abe perlu persetujuan oleh mayoritas dua pertiga di kedua majelis untuk mengusulkan revisi konstitusi dan mencari referendum nasional, bloknya yang berkuasa memiliki mayoritas dua pertiga di majelis rendah yang lebih kuat.

Oposisi utama Partai Demokrasi Konstitusional Jepang dan tiga partai yang berhaluan liberal lainnya bekerja sama di beberapa daerah, mereka menekankan dukungan untuk kesetaraan gender dan isu-isu LGBT.

Namun di tempat pemungutan suara di distrik Chuo Tokyo pada hari Minggu, tidak semua pemilih mendukung partai yang berkuasa saat ini.

Seorang pemilih yang mengatakan dirinya hanya sebagai pekerja perusahaan di usia 40-an mengatakan dia memilih seorang kandidat dan partai yang telah menunjukkan kemampuan untuk menyelesaikan sesuatu, dia mengatakan "tidak ada gunanya menggunakan suara saya untuk partai atau politisi yang tidak memiliki kemampuan seperti itu. "

Seorang pemilih lain, Katsunori Takeuchi, seorang pekerja pasar ikan berusia 57 tahun, mengatakan sudah waktunya untuk mengubah dominasi Abe dan kebijakan ultra-konservatifnya.

"Saya pikir partai yang berkuasa telah mendominasi politik terlalu lama dan itu menyebabkan kerusakan," katanya.


Sumber: Japan Today

Koalisi yang Berkuasa di Jepang Mendapat Mayoritas Tempat di Majelis Tinggi

Koalisi yang Berkuasa di Jepang Mendapat Mayoritas Tempat di Majelis Tinggi

ANIMENYUS.COM - Koalisi yang berkuasa Perdana Menteri Shinzo Abe mengamankan mayoritas kursi di majelis tinggi Jepang dalam pemilihan hari Minggu (21/07/2019).

Tetapi hal itu tidak akan mencapai mayoritas super yang diperlukan untuk mengusulkan revisi konstitusi menurut penghitungan suara oleh televisi publik dan media lainnya.

Televisi publik NHK mengatakan tak lama setelah tengah malam bahwa Partai Demokrat Liberal Abe dan mitra juniornya Komeito telah memenangkan 69 kursi di majelis tinggi, dengan sembilan kursi tersisa, jika Abe mendapat dukungan dari anggota partai konservatif dan independen lainnya, itu berarti hanya akan menghasilkan 76 kursi, kurang dari 85 yang dibutuhkannya, mengutip dari NHK.

Dilansir dari Japantoday.com (22/07/2019), jumlah pemilih yang dihitung pada 1:20 pagi hari Senin (22/07/2019) adalah 48,80 persen, jumlah terendah kedua dalam catatan menurut kementerian urusan dalam negeri.

Blok penguasa Abe sudah memiliki mayoritas dua pertiga di majelis rendah, tetapi tanpa kontrol atas majelis tinggi, ia memiliki peluang tipis untuk mencapai tujuannya yang telah lama dicita-citakan, yaitu reformasi konstitusi.

Meskipun demikian, Abe menyambut hasilnya dengan mengatakan memenangkan mayoritas yang mengindikasikan mandat publik untuk pemerintahannya.

"Saya percaya rakyat memilih stabilitas politik, mendesak kami untuk mengejar kebijakan kami dan melakukan diplomasi untuk melindungi kepentingan nasional Jepang," kata Abe dalam sebuah wawancara dengan media NHK.

Koalisi yang Berkuasa di Jepang Mendapat Mayoritas Tempat di Majelis Tinggi
Foto: Japantoday

Abe berharap mendapatkan kursi yang cukup untuk meningkatkan peluangnya untuk merevisi konstitusi pasifis Jepang yang merupakan tujuannya sebelum masa jabatannya berakhir pada 2021.

Tapi ini menjadi tantangan karena pemilih lebih peduli dengan pekerjaan, ekonomi, dan jaminan sosial mereka, Abe, yang ingin meningkatkan kemampuan pertahanan Jepang sekarang mengusulkan penambahan Pasukan Bela Diri, atau militer Jepang, dia mengatakan dia tidak mempertimbangkan mencalonkan diri untuk masa jabatan lain.

Abe mengatakan akan menyelesaikan masalah puluhan tahun warga Jepang yang diculik oleh Korea Utara dan menandatangani perjanjian damai dengan Rusia akan menjadi prioritas diplomatiknya selama sisa masa jabatannya.

Partai-partai oposisi memusatkan perhatian pada masalah keuangan rumah tangga, seperti dampak kenaikan pajak penjualan 10% mendatang dan tekanan pada sistem pensiun publik di tengah populasi yang menua di Jepang.

Abe telah memimpin Partai Demokrat Liberal untuk lima kemenangan pemilihan parlemen berturut-turut sejak 2012.

Dia telah memprioritaskan revitalisasi ekonomi Jepang dan telah terus memperkuat pertahanan negara di belakang ancaman rudal dan nuklir Korea Utara dan kehadiran militer China yang terus meningkat, dia juga telah memamerkan keterampilan diplomatiknya dengan mengembangkan hubungan yang hangat dengan Presiden Donald Trump.

Abe perlu persetujuan oleh mayoritas dua pertiga di kedua majelis untuk mengusulkan revisi konstitusi dan mencari referendum nasional, bloknya yang berkuasa memiliki mayoritas dua pertiga di majelis rendah yang lebih kuat.

Oposisi utama Partai Demokrasi Konstitusional Jepang dan tiga partai yang berhaluan liberal lainnya bekerja sama di beberapa daerah, mereka menekankan dukungan untuk kesetaraan gender dan isu-isu LGBT.

Namun di tempat pemungutan suara di distrik Chuo Tokyo pada hari Minggu, tidak semua pemilih mendukung partai yang berkuasa saat ini.

Seorang pemilih yang mengatakan dirinya hanya sebagai pekerja perusahaan di usia 40-an mengatakan dia memilih seorang kandidat dan partai yang telah menunjukkan kemampuan untuk menyelesaikan sesuatu, dia mengatakan "tidak ada gunanya menggunakan suara saya untuk partai atau politisi yang tidak memiliki kemampuan seperti itu. "

Seorang pemilih lain, Katsunori Takeuchi, seorang pekerja pasar ikan berusia 57 tahun, mengatakan sudah waktunya untuk mengubah dominasi Abe dan kebijakan ultra-konservatifnya.

"Saya pikir partai yang berkuasa telah mendominasi politik terlalu lama dan itu menyebabkan kerusakan," katanya.


Sumber: Japan Today


Sukai kami di Facebook untuk berita anime dan Jepang setiap hari!






Penulis:

Seorang mahasiswa yang gemar Anime