Halaman

    Social Items

Loading...
Kota-kota di Korea Selatan Menunda Program Pertukaran Administrasi dengan Jepang

ANIMENYUS.COM - Beberapa kota di Korea Selatan telah membatalkan program pertukaran administrasi dengan kota-kota Jepang di tengah meningkatnya ketegangan karena hubungan Tokyo-Seoul yang telah jatuh ke titik terendah dalam beberapa tahun karena perselisihan tentang sejarah perang dan kebijakan perdagangan.

Dilansir dari Japantoday.com (29/07/2019), Busan, yang merupakan kota terbesar kedua Korea Selatan, mengatakan pada hari Minggu (28/07/2019) bahwa mereka akan menangguhkan pertukaran administrasi dengan Jepang termasuk kunjungan pejabatnya ke negara tetangga sampai hubungan bilateral membaik.

Busan, yang terhubung ke kota Fukuoka di Jepang barat daya dengan kapal berkecepatan tinggi dikenal karena pertukaran aktifnya dengan Jepang.

Walikota Busan, Oh Keo Don mengkritik pada hari Selasa lalu bahwa pengetatan kontrol ekspor yang dilakukan Jepang membuatnya akan mempertimbangkan apakah akan melanjutkan program pertukaran dengan Jepang.

Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga menyatakan penyesalannya atas penangguhan pertukaran administrasi Busan dengan Jepang.

"Meskipun hubungan antara pemerintah Jepang dan Korea Selatan berada dalam situasi yang sulit, pertukaran kota dan orang ke orang harus berlanjut sebagai dasar saling pengertian," kata juru bicara pemerintah Jepang.

Awal bulan ini, Jepang memberlakukan kontrol ekspor yang lebih keras pada beberapa bahan kimia yang dikirim ke Korea Selatan untuk memproduksi semikonduktor dan panel display untuk smartphone dan TV, hal ini memicu perlawanan sengit dari Seoul.

Kunjungan ke Ogaki di Prefektur Gifu oleh sekitar 20 siswa dari Changwon, Korea Selatan juga ditunda "karena hubungan yang sulit antara Jepang dan Korea Selatan."

Para siswa dijadwalkan untuk bermain sepak bola dan tinggal di penginapan pribadi selama perjalanan empat hari dari hari Minggu di bawah program pertukaran yang dimulai pada tahun 1996, tetapi asosiasi atletik Changwon meminta rekannya di Ogaki Jumat lalu untuk menunda kunjungan.

Seosan juga mengatakan kepada kota saudaranya Tenri di Prefektur Nara bahwa semua program pertukaran akan ditangguhkan untuk sementara waktu karena memperburuk hubungan Tokyo-Seoul.

Tenri seharusnya mengirim delapan siswa SMP ke Seosan mulai Selasa untuk kegiatan berkemah dan homestay bersama penduduk setempat.

Keduanya menjadi kota kembar pada tahun 1991 dan telah melakukan pertukaran melalui kunjungan bersama para siswa dan pejabat.

Maskapai penerbangan Korea Selatan juga telah membatalkan penerbangan ke kota-kota regional di Jepang di tengah penurunan jumlah wisatawan karena ekonomi negara itu melambat dan hubungan yang putus dengan Jepang.

Di seluruh Jepang, 18 bandara setempat seharusnya memiliki 26 layanan reguler ke dan dari Korea Selatan, namun, maskapai bertarif rendah Korea Selatan T'way Air Co telah memutuskan untuk membatalkan lima rute yang menghubungkan Korea Selatan dengan Saga, Kumamoto dan Oita pada pertengahan September.

Seorang pejabat pemerintah prefektur Kumamoto mengutip T'way yang mengatakan bahwa penerbangan dibatalkan karena banyak orang menahan diri untuk mengunjungi Jepang di tengah memburuknya hubungan bilateral, "Saya khawatir tentang apakah situasi ini akan berkepanjangan atau tidak," kata pejabat itu.

Beberapa penerbangan charter yang dioperasikan oleh Korea Express Air dari bandara Gimpo di Seoul ke bandara Izumo di Prefektur Shimane juga ditangguhkan.

Di Shimane, sekitar 20 persen dari semua orang asing yang tinggal di prefektur tahun lalu berasal dari Korea Selatan, "Jika situasi ini berlanjut, kita akan mengalami kesulitan serius pada liburan musim panas," kata seorang pejabat Prefektur Shimane.

Pada paruh pertama tahun ini, 3,86 juta orang Korea Selatan diperkirakan telah mengunjungi Jepang, turun 3,8 persen dari tahun sebelumnya untuk penurunan pertama dalam lima tahun.

Penerbangan LCC ke dan dari kota-kota Jepang tidak membawa banyak pelanggan untuk saat ini.

"Tidak ada yang bisa kita lakukan," kata seorang pejabat kementerian transportasi Jepang.


Sumber: Japan Today

Kota-kota di Korea Selatan Menunda Program Pertukaran Administrasi dengan Jepang

Kota-kota di Korea Selatan Menunda Program Pertukaran Administrasi dengan Jepang

ANIMENYUS.COM - Beberapa kota di Korea Selatan telah membatalkan program pertukaran administrasi dengan kota-kota Jepang di tengah meningkatnya ketegangan karena hubungan Tokyo-Seoul yang telah jatuh ke titik terendah dalam beberapa tahun karena perselisihan tentang sejarah perang dan kebijakan perdagangan.

Dilansir dari Japantoday.com (29/07/2019), Busan, yang merupakan kota terbesar kedua Korea Selatan, mengatakan pada hari Minggu (28/07/2019) bahwa mereka akan menangguhkan pertukaran administrasi dengan Jepang termasuk kunjungan pejabatnya ke negara tetangga sampai hubungan bilateral membaik.

Busan, yang terhubung ke kota Fukuoka di Jepang barat daya dengan kapal berkecepatan tinggi dikenal karena pertukaran aktifnya dengan Jepang.

Walikota Busan, Oh Keo Don mengkritik pada hari Selasa lalu bahwa pengetatan kontrol ekspor yang dilakukan Jepang membuatnya akan mempertimbangkan apakah akan melanjutkan program pertukaran dengan Jepang.

Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga menyatakan penyesalannya atas penangguhan pertukaran administrasi Busan dengan Jepang.

"Meskipun hubungan antara pemerintah Jepang dan Korea Selatan berada dalam situasi yang sulit, pertukaran kota dan orang ke orang harus berlanjut sebagai dasar saling pengertian," kata juru bicara pemerintah Jepang.

Awal bulan ini, Jepang memberlakukan kontrol ekspor yang lebih keras pada beberapa bahan kimia yang dikirim ke Korea Selatan untuk memproduksi semikonduktor dan panel display untuk smartphone dan TV, hal ini memicu perlawanan sengit dari Seoul.

Kunjungan ke Ogaki di Prefektur Gifu oleh sekitar 20 siswa dari Changwon, Korea Selatan juga ditunda "karena hubungan yang sulit antara Jepang dan Korea Selatan."

Para siswa dijadwalkan untuk bermain sepak bola dan tinggal di penginapan pribadi selama perjalanan empat hari dari hari Minggu di bawah program pertukaran yang dimulai pada tahun 1996, tetapi asosiasi atletik Changwon meminta rekannya di Ogaki Jumat lalu untuk menunda kunjungan.

Seosan juga mengatakan kepada kota saudaranya Tenri di Prefektur Nara bahwa semua program pertukaran akan ditangguhkan untuk sementara waktu karena memperburuk hubungan Tokyo-Seoul.

Tenri seharusnya mengirim delapan siswa SMP ke Seosan mulai Selasa untuk kegiatan berkemah dan homestay bersama penduduk setempat.

Keduanya menjadi kota kembar pada tahun 1991 dan telah melakukan pertukaran melalui kunjungan bersama para siswa dan pejabat.

Maskapai penerbangan Korea Selatan juga telah membatalkan penerbangan ke kota-kota regional di Jepang di tengah penurunan jumlah wisatawan karena ekonomi negara itu melambat dan hubungan yang putus dengan Jepang.

Di seluruh Jepang, 18 bandara setempat seharusnya memiliki 26 layanan reguler ke dan dari Korea Selatan, namun, maskapai bertarif rendah Korea Selatan T'way Air Co telah memutuskan untuk membatalkan lima rute yang menghubungkan Korea Selatan dengan Saga, Kumamoto dan Oita pada pertengahan September.

Seorang pejabat pemerintah prefektur Kumamoto mengutip T'way yang mengatakan bahwa penerbangan dibatalkan karena banyak orang menahan diri untuk mengunjungi Jepang di tengah memburuknya hubungan bilateral, "Saya khawatir tentang apakah situasi ini akan berkepanjangan atau tidak," kata pejabat itu.

Beberapa penerbangan charter yang dioperasikan oleh Korea Express Air dari bandara Gimpo di Seoul ke bandara Izumo di Prefektur Shimane juga ditangguhkan.

Di Shimane, sekitar 20 persen dari semua orang asing yang tinggal di prefektur tahun lalu berasal dari Korea Selatan, "Jika situasi ini berlanjut, kita akan mengalami kesulitan serius pada liburan musim panas," kata seorang pejabat Prefektur Shimane.

Pada paruh pertama tahun ini, 3,86 juta orang Korea Selatan diperkirakan telah mengunjungi Jepang, turun 3,8 persen dari tahun sebelumnya untuk penurunan pertama dalam lima tahun.

Penerbangan LCC ke dan dari kota-kota Jepang tidak membawa banyak pelanggan untuk saat ini.

"Tidak ada yang bisa kita lakukan," kata seorang pejabat kementerian transportasi Jepang.


Sumber: Japan Today




Sukai kami di Facebook untuk berita anime dan Jepang menarik lainnya!


Loading...
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger
Kota-kota di Korea Selatan Menunda Program Pertukaran Administrasi dengan Jepang