Pemungutan Suara dalam Pemilihan Majelis Tinggi Sedang Berlangsung di Jepang

ANIMENYUS.COM - Para pemilih di Jepang memberikan suara pada hari Minggu (21/07/2019) dalam pemilihan majelis tinggi, dengan blok penguasa Shinzo Abe yang berusaha untuk melindungi mayoritasnya dan terus mengikuti rencana untuk mengubah konstitusi pasifis negara itu.

Dilansir dari Japantoday.com (21/07/2019), Abe yang berusia 64 tahun, yang berada di jalur untuk menjadi perdana menteri terlama di Jepang, juga berharap untuk menopang mandatnya menjelang kenaikan pajak konsumsi yang penting akhir tahun ini, bersamaan dengan negosiasi perdagangan dengan Washington.

Jajak pendapat menunjukkan Partai Liberal Demokratik (LDP) dan mitra koalisinya Komeito kemungkinan akan memenangkan mayoritas, sebagian besar karena oposisi yang kurang bersemangat.

Pemungutan suara hari Minggu adalah untuk setengah kursi di tempat anggota dewan, sementara tempat pemungutan suara di seluruh negeri dibuka pada pukul 7 pagi.

Hasil pemungutan suara diharapkan selesai tak lama setelah pemilihan ditutup pada pukul 8 malam, dengan para pemungut suara memprediksi jumlah pemilih bisa lebih rendah dari 50 persen, jauh lebih sedikit dari biasanya.

Pemungutan Suara dalam Pemilihan Majelis Tinggi Sedang Berlangsung di Jepang
Foto: Euronews

Koalisi Abe diperkirakan akan memenangkan mayoritas solid dari 124 kursi yang diperebutkan dalam pemilu, menurut survei pra-pemilihan.

"Kekuatan Abe sebagian besar didasarkan pada dukungan pasif yang dihasilkan dari kekacauan di kubu oposisi dan kurangnya saingan," kata Shinichi Nishikawa, profesor ilmu politik di Universitas Meiji di Tokyo.

Dengan ini, berarti Abe harus dapat tetap berkuasa sampai November ketika ia akan memecahkan rekor jabatan perdana metri terlama yang sebelumnya dimiliki oleh Taro Katsura, seorang politisi terhormat yang terpilih tiga kali antara 1901 dan 1913.

Selama kampanye, koalisi Abe telah berusaha untuk memenangkan dukungan pemilih untuk kenaikan pajak konsumsi negara menjadi 10 persen akhir tahun ini sebagai bagian dari upayanya untuk meringankan pembengkakan biaya jaminan sosial di negara "ultra-age".

Abe juga berharap bahwa koalisinya dan kelompok konservatif akan lepas dari partai-partai oposisi yang lebih kecil serta dapat meraih mayoritas suara di majelis tinggi, memberinya dukungan untuk bergerak maju dengan rencana untuk mengubah ketentuan konstitusi mengenai militer.

"Ini adalah pemilihan untuk memutuskan apakah akan memilih partai yang bertanggung jawab untuk diskusi tegas tentang konstitusi," Abe mengatakan kepada para pemilih dalam pidato kampanye awal bulan ini.

Abe bersumpah untuk "secara jelas menetapkan peran Pasukan Bela Diri dalam konstitusi," yang melarang Jepang mengobarkan perang dan mempertahankan militer.

Ketentuan, yang diberlakukan oleh pasukan A.S. setelah Perang Dunia II menjadi populer di masyarakat luas, tetapi dicaci maki oleh kaum nasionalis seperti Abe yang menganggapnya usang dan menghukum.

Media lokal memperkirakan bahwa pasukan yang mendukung revisi konstitusi yang dipimpin oleh LDP Abe kemungkinan akan menang hampir 85 kursi yang diperebutkan, memberi mereka gelar "mayoritas super" di majelis.

"Karena koalisi yang berkuasa secara luas diperkirakan akan memenangkan pemilu, perhatian sekarang difokuskan pada apakah pasukan pro-revisi dapat memenangkan mayoritas dua pertiga bagian," kata Nishikawa.

Tetapi bahkan jika Abe mendapatkannya, setiap revisi konstitusi juga memerlukan persetujuan dalam referendum nasional.

Baca Juga: Dukungan Terus Mengalir untuk Kyoto Animation dari Masyarakat dan Pejabat Publik di Jepang

Sumber: Japan Today

Pemungutan Suara dalam Pemilihan Majelis Tinggi Sedang Berlangsung di Jepang

Pemungutan Suara dalam Pemilihan Majelis Tinggi Sedang Berlangsung di Jepang

ANIMENYUS.COM - Para pemilih di Jepang memberikan suara pada hari Minggu (21/07/2019) dalam pemilihan majelis tinggi, dengan blok penguasa Shinzo Abe yang berusaha untuk melindungi mayoritasnya dan terus mengikuti rencana untuk mengubah konstitusi pasifis negara itu.

Dilansir dari Japantoday.com (21/07/2019), Abe yang berusia 64 tahun, yang berada di jalur untuk menjadi perdana menteri terlama di Jepang, juga berharap untuk menopang mandatnya menjelang kenaikan pajak konsumsi yang penting akhir tahun ini, bersamaan dengan negosiasi perdagangan dengan Washington.

Jajak pendapat menunjukkan Partai Liberal Demokratik (LDP) dan mitra koalisinya Komeito kemungkinan akan memenangkan mayoritas, sebagian besar karena oposisi yang kurang bersemangat.

Pemungutan suara hari Minggu adalah untuk setengah kursi di tempat anggota dewan, sementara tempat pemungutan suara di seluruh negeri dibuka pada pukul 7 pagi.

Hasil pemungutan suara diharapkan selesai tak lama setelah pemilihan ditutup pada pukul 8 malam, dengan para pemungut suara memprediksi jumlah pemilih bisa lebih rendah dari 50 persen, jauh lebih sedikit dari biasanya.

Pemungutan Suara dalam Pemilihan Majelis Tinggi Sedang Berlangsung di Jepang
Foto: Euronews

Koalisi Abe diperkirakan akan memenangkan mayoritas solid dari 124 kursi yang diperebutkan dalam pemilu, menurut survei pra-pemilihan.

"Kekuatan Abe sebagian besar didasarkan pada dukungan pasif yang dihasilkan dari kekacauan di kubu oposisi dan kurangnya saingan," kata Shinichi Nishikawa, profesor ilmu politik di Universitas Meiji di Tokyo.

Dengan ini, berarti Abe harus dapat tetap berkuasa sampai November ketika ia akan memecahkan rekor jabatan perdana metri terlama yang sebelumnya dimiliki oleh Taro Katsura, seorang politisi terhormat yang terpilih tiga kali antara 1901 dan 1913.

Selama kampanye, koalisi Abe telah berusaha untuk memenangkan dukungan pemilih untuk kenaikan pajak konsumsi negara menjadi 10 persen akhir tahun ini sebagai bagian dari upayanya untuk meringankan pembengkakan biaya jaminan sosial di negara "ultra-age".

Abe juga berharap bahwa koalisinya dan kelompok konservatif akan lepas dari partai-partai oposisi yang lebih kecil serta dapat meraih mayoritas suara di majelis tinggi, memberinya dukungan untuk bergerak maju dengan rencana untuk mengubah ketentuan konstitusi mengenai militer.

"Ini adalah pemilihan untuk memutuskan apakah akan memilih partai yang bertanggung jawab untuk diskusi tegas tentang konstitusi," Abe mengatakan kepada para pemilih dalam pidato kampanye awal bulan ini.

Abe bersumpah untuk "secara jelas menetapkan peran Pasukan Bela Diri dalam konstitusi," yang melarang Jepang mengobarkan perang dan mempertahankan militer.

Ketentuan, yang diberlakukan oleh pasukan A.S. setelah Perang Dunia II menjadi populer di masyarakat luas, tetapi dicaci maki oleh kaum nasionalis seperti Abe yang menganggapnya usang dan menghukum.

Media lokal memperkirakan bahwa pasukan yang mendukung revisi konstitusi yang dipimpin oleh LDP Abe kemungkinan akan menang hampir 85 kursi yang diperebutkan, memberi mereka gelar "mayoritas super" di majelis.

"Karena koalisi yang berkuasa secara luas diperkirakan akan memenangkan pemilu, perhatian sekarang difokuskan pada apakah pasukan pro-revisi dapat memenangkan mayoritas dua pertiga bagian," kata Nishikawa.

Tetapi bahkan jika Abe mendapatkannya, setiap revisi konstitusi juga memerlukan persetujuan dalam referendum nasional.

Baca Juga: Dukungan Terus Mengalir untuk Kyoto Animation dari Masyarakat dan Pejabat Publik di Jepang

Sumber: Japan Today


Sukai kami di Facebook untuk berita anime dan Jepang setiap hari!






Penulis:

Seorang mahasiswa yang gemar Anime