10 Fakta Sekolah Khusus Perempuan di Jepang yang Mungkin Anda Tidak Tahu

ANIMENYUS.COM - Banyak gambaran yang sangat "mistis" tentang sekolah khusus perempuan di Jepang.

Mereka bahkan disebut sebagai "taman rahasia" di antara banyak orang Jepang.

Mari kita ambil Nogizaka46 sebagai contoh.

Mereka dikatakan diproduksi dengan tema sekolah khusus perempuan, dan kostum mereka dibuat agar terlihat seperti seragam sekolah.

Dilansir Japaninsides.com (09/08/2019), namun, tampaknya ada kesenjangan antara apa yang kita bayangkan sedang terjadi dan apa yang sebenarnya terjadi di dalamnya.

1. Kelas Olahraga Menjadi Neraka

Sementara banyak orang Jepang memiliki harapan yang agak bias bahwa kelas olahraga khusus anak perempuan akan lebih lembut dan "halus", kenyataan di lapangan malah berkata lain.

Gadis-gadis sangat serius terutama ketika datang ke festival olahraga tahunan, hal itu membuatnya jadi seperti perang!

2. Mengepakkan Rok untuk Mendinginkan Tubuh

Pada musim panas, banyak cara untuk mendinginkan tubuh dari panas.

Banyak cara untuk membuat tubuh terhindar dari terpaan cuaca panas atau sekadar untuk mendinginkan tubuh setelah terkena panas seperti misanya berada di ruang ber-ac atau membeli minuman dingin.

Tapi, gadis-gadis itu berbeda, karena tidak ada yang khawatir akan ada orang yang menonton mereka, mereka benar-benar tidak peduli dengan apa yang mereka lakukan.

Gadis-gadis di sekolah khusus perempuan biasa mengepakkan rok mereka untuk membuat tubuh mereka menjadi dingin.

Tindakan kasar ini tidak sama persis dengan citra suci sekolah khusus perempuan.

3. Tidak Harus Seorang Pria

Di sebagian besar sekolah khusus perempuan, ada seorang gadis yang bersikap sangat kekanak-kanakan dan dia menjadi sangat populer di antara gadis-gadis lainnya.

Gadis yang kekanak-kanakan itu mendapatkan cokelat pada Hari Valentine, dan kadang-kadang bahkan diakui oleh gadis-gadis lain sebagai pasangannya.

Beberapa bahkan memiliki klub penggemar dan mereka diperlakukan seolah-olah mereka benar-benar pria paling "hot" di dunia.

4. Tidak Ada Kotak Makan Siang Berukuran Kecil

Ada gambaran di Jepang bahwa anak perempuan tidak makan banyak.

Tapi ini jelas hanya stereotip, tentu saja beberapa gadis makan dengan jumlah banyak dan beberapa lainnya tidak.

Karena tidak ada anak laki-laki, mereka tidak perlu khawatir tentang menjaga berat badan atau penampilan mereka.

Gadis-gadis yang lapar ini biasa melakukan "Hayaben," yang berarti makan siang lebih awal daripada waktu makan siang yang sebenarnya di sekolah.

5. Semua Pria Menjadi Populer

Karena hanya ada perempuan di sekolah, semua laki-laki yang ada disana bisa menjadi sangat populer, tidak peduli bagaimanapun penampilannya.

Bahkan di beberapa sekolah, ada klub penggemar untuk semua guru pria di sekolah.

Setiap pria memiliki kesempatan untuk menjadi sangat populer di kalangan anak perempuan jika Anda bekerja di sekolah khusus wanita.

6. Banyak Otaku dan Fujoshi

Dalam masyarakat, Otaku dan Fujoshi dianggap sedikit "istimewa" dalam konotasi negatif.

Beberapa orang ragu untuk memberi tahu orang lain bahwa mereka adalah salah satunya, tetapi di sekolah khusus perempuan semuanya sama sekali berbeda.

Karena mererka merasa sedikit lebih bebas, mereka akhirnya berusaha menemukan mereka di dunia 2 dimensi, mereka sangat terbuka untuk mengatakan bahwa mereka adalah otaku atau fujoshi.

7. Cukup Putus Asa untuk Menemukan Cinta

Tentu saja tidak semua anak perempuan merasa baik-baik saja hanya dengan memuja guru laki-laki dan perempuan yang dianggap sebagai laki-laki.

Meskipun kami memiliki gambaran bahwa para murid sekolah perempuan cenderung tinggal di komunitas sekolah perempuan, sebenarnya ada banyak gadis yang mengambil tindakan untuk menemukan cinta sendiri.

Selama musim festival sekolah, mereka pergi ke sekolah khusus anak laki-laki dan sekolah biasa hanya untuk bertemu pria.

8. Tidak Ada yang Ragu untuk Mengatakan Lelucon Kotor

Tidak ada yang sungkan untuk menceritakan lelucon kotor disini, terutama karena mereka semua perempuan dan hanya perempuan juga yang bisa memahaminya.

Juga karena banyak gadis tidak memiliki pengalaman, setengah dari pembicaraan mereka berakhir hanya dengan menggunakan imajinasi mereka.

9. Menggantung Kaus Kaki di Ruang Kelas

Sebagian besar sekolah di Jepang memiliki seragam sekolah dan anak perempuan harus mengenakan kaus kaki tinggi sampai dibawah lutut.

Pada saat hari hujan, saya pikir Anda pernah mengalami saat pakaian Anda menjadi basah dan Anda merasa tidak nyaman.

Gadis-gadis di sekolah perempuan ini juga merasakan hal yang sama.

Ketika mereka sampai di sekolah, mereka melepas kaus kaki mereka dan menggantungnya di ruang kelas untuk mengeringkannya.

10. Terlalu Banyak Kebebasan Selama Berada di kelas

Gadis-gadis Jepang memiliki gambaran bahwa mereka akan sangat serius mengikuti kelas dan tentu saja gadis-gadis semacam ini juga ada di sekolah khusus perempuan.

Namun ada beberapa yang sedikit berbeda.

Mereka merasa bebas untuk melakukan apa pun yang mereka ingin lakukan selama kelas, mereka pergi tidur (tanpa niat untuk menyembunyikan fakta bahwa mereka sedang tidur), mereka menjepit rambut mereka dari jari-jari mereka dengan tangan mereka (setidaknya menggunakan pinset), dan begitu seterusnya.


Sumber: Japan Insides

10 Fakta Sekolah Khusus Perempuan di Jepang yang Mungkin Anda Tidak Tahu

10 Fakta Sekolah Khusus Perempuan di Jepang yang Mungkin Anda Tidak Tahu

ANIMENYUS.COM - Banyak gambaran yang sangat "mistis" tentang sekolah khusus perempuan di Jepang.

Mereka bahkan disebut sebagai "taman rahasia" di antara banyak orang Jepang.

Mari kita ambil Nogizaka46 sebagai contoh.

Mereka dikatakan diproduksi dengan tema sekolah khusus perempuan, dan kostum mereka dibuat agar terlihat seperti seragam sekolah.

Dilansir Japaninsides.com (09/08/2019), namun, tampaknya ada kesenjangan antara apa yang kita bayangkan sedang terjadi dan apa yang sebenarnya terjadi di dalamnya.

1. Kelas Olahraga Menjadi Neraka

Sementara banyak orang Jepang memiliki harapan yang agak bias bahwa kelas olahraga khusus anak perempuan akan lebih lembut dan "halus", kenyataan di lapangan malah berkata lain.

Gadis-gadis sangat serius terutama ketika datang ke festival olahraga tahunan, hal itu membuatnya jadi seperti perang!

2. Mengepakkan Rok untuk Mendinginkan Tubuh

Pada musim panas, banyak cara untuk mendinginkan tubuh dari panas.

Banyak cara untuk membuat tubuh terhindar dari terpaan cuaca panas atau sekadar untuk mendinginkan tubuh setelah terkena panas seperti misanya berada di ruang ber-ac atau membeli minuman dingin.

Tapi, gadis-gadis itu berbeda, karena tidak ada yang khawatir akan ada orang yang menonton mereka, mereka benar-benar tidak peduli dengan apa yang mereka lakukan.

Gadis-gadis di sekolah khusus perempuan biasa mengepakkan rok mereka untuk membuat tubuh mereka menjadi dingin.

Tindakan kasar ini tidak sama persis dengan citra suci sekolah khusus perempuan.

3. Tidak Harus Seorang Pria

Di sebagian besar sekolah khusus perempuan, ada seorang gadis yang bersikap sangat kekanak-kanakan dan dia menjadi sangat populer di antara gadis-gadis lainnya.

Gadis yang kekanak-kanakan itu mendapatkan cokelat pada Hari Valentine, dan kadang-kadang bahkan diakui oleh gadis-gadis lain sebagai pasangannya.

Beberapa bahkan memiliki klub penggemar dan mereka diperlakukan seolah-olah mereka benar-benar pria paling "hot" di dunia.

4. Tidak Ada Kotak Makan Siang Berukuran Kecil

Ada gambaran di Jepang bahwa anak perempuan tidak makan banyak.

Tapi ini jelas hanya stereotip, tentu saja beberapa gadis makan dengan jumlah banyak dan beberapa lainnya tidak.

Karena tidak ada anak laki-laki, mereka tidak perlu khawatir tentang menjaga berat badan atau penampilan mereka.

Gadis-gadis yang lapar ini biasa melakukan "Hayaben," yang berarti makan siang lebih awal daripada waktu makan siang yang sebenarnya di sekolah.

5. Semua Pria Menjadi Populer

Karena hanya ada perempuan di sekolah, semua laki-laki yang ada disana bisa menjadi sangat populer, tidak peduli bagaimanapun penampilannya.

Bahkan di beberapa sekolah, ada klub penggemar untuk semua guru pria di sekolah.

Setiap pria memiliki kesempatan untuk menjadi sangat populer di kalangan anak perempuan jika Anda bekerja di sekolah khusus wanita.

6. Banyak Otaku dan Fujoshi

Dalam masyarakat, Otaku dan Fujoshi dianggap sedikit "istimewa" dalam konotasi negatif.

Beberapa orang ragu untuk memberi tahu orang lain bahwa mereka adalah salah satunya, tetapi di sekolah khusus perempuan semuanya sama sekali berbeda.

Karena mererka merasa sedikit lebih bebas, mereka akhirnya berusaha menemukan mereka di dunia 2 dimensi, mereka sangat terbuka untuk mengatakan bahwa mereka adalah otaku atau fujoshi.

7. Cukup Putus Asa untuk Menemukan Cinta

Tentu saja tidak semua anak perempuan merasa baik-baik saja hanya dengan memuja guru laki-laki dan perempuan yang dianggap sebagai laki-laki.

Meskipun kami memiliki gambaran bahwa para murid sekolah perempuan cenderung tinggal di komunitas sekolah perempuan, sebenarnya ada banyak gadis yang mengambil tindakan untuk menemukan cinta sendiri.

Selama musim festival sekolah, mereka pergi ke sekolah khusus anak laki-laki dan sekolah biasa hanya untuk bertemu pria.

8. Tidak Ada yang Ragu untuk Mengatakan Lelucon Kotor

Tidak ada yang sungkan untuk menceritakan lelucon kotor disini, terutama karena mereka semua perempuan dan hanya perempuan juga yang bisa memahaminya.

Juga karena banyak gadis tidak memiliki pengalaman, setengah dari pembicaraan mereka berakhir hanya dengan menggunakan imajinasi mereka.

9. Menggantung Kaus Kaki di Ruang Kelas

Sebagian besar sekolah di Jepang memiliki seragam sekolah dan anak perempuan harus mengenakan kaus kaki tinggi sampai dibawah lutut.

Pada saat hari hujan, saya pikir Anda pernah mengalami saat pakaian Anda menjadi basah dan Anda merasa tidak nyaman.

Gadis-gadis di sekolah perempuan ini juga merasakan hal yang sama.

Ketika mereka sampai di sekolah, mereka melepas kaus kaki mereka dan menggantungnya di ruang kelas untuk mengeringkannya.

10. Terlalu Banyak Kebebasan Selama Berada di kelas

Gadis-gadis Jepang memiliki gambaran bahwa mereka akan sangat serius mengikuti kelas dan tentu saja gadis-gadis semacam ini juga ada di sekolah khusus perempuan.

Namun ada beberapa yang sedikit berbeda.

Mereka merasa bebas untuk melakukan apa pun yang mereka ingin lakukan selama kelas, mereka pergi tidur (tanpa niat untuk menyembunyikan fakta bahwa mereka sedang tidur), mereka menjepit rambut mereka dari jari-jari mereka dengan tangan mereka (setidaknya menggunakan pinset), dan begitu seterusnya.


Sumber: Japan Insides


Sukai kami di Facebook untuk berita anime dan Jepang setiap hari!






Penulis:

Seorang mahasiswa yang gemar Anime