Apakah Orang Jepang Masih Membenci AS Setelah Pemboman Hiroshima Pada Tahun 1945 ?

ANIMENYUS.COM - Kita tahu bahwa negara Jepang dan AS memiliki hubungan yang hangat.

Selain ikatan ekonomi dan politik yang mendalam, orang-orang dari kedua negara sangat antusias tentang pertukaran budaya dari varietas tradisional dan modern, dengan sejumlah besar warga mereka melintasi Pasifik setiap tahun untuk mengunjungi tanah air masing-masing.

Tetapi dahulu, Jepang dan AS belum pernah menjadi mitra, atau bahkan teman.

Pada 6 Agustus 1945, Angkatan Udara Amerika Serikat menjatuhkan bom atom yang pertama kali digunakan dalam peperangan, di kota Hiroshima.

Ledakan itu meratakan distrik pusat kota, dengan beberapa perkiraan jumlah korban tewas lebih dari 100.000 jiwa.

Dengan persimpangan gelap antara sejarah Jepang dan Amerika, beberapa orang mungkin berasumsi bahwa Jepang, atau setidaknya orang-orang Hiroshima, masih merasakan kebencian yang mendalam terhadap AS.

Dilansir Soranews24.com (07/08/2019) salah seorang remaja Hiroshima sekaligus pemandu sukarelawan berbahasa Inggris, dan pengguna Twitter Jepang dengan akun (@yu_hobbyaccount) membawa sekelompok pengunjung asing di sekitar Taman Peringatan Perdamaian Hiroshima yang berada tepat di sebelah nol dari pemboman atom Hiroshima, dan dia kemudia menceritakan kisahnya saat ditanyai turis asing.

“Besok menandai 74 tahun sejak jatuhnya bom atom. Saya seorang pemandu / penerjemah sukarela di Peace Park, dan pengunjung asing selalu menanyakan pertanyaan yang sama kepada saya."

"Apakah orang Jepang membenci Amerika?"

Itu pertanyaan yang sangat berarti.

Setiap saat, kami memandu dan memberikan jawaban yang sama:

"Bukan Amerika yang kita benci. Apa yang kita benci adalah perang."

Tanggapan itu mengejutkan banyak pengunjung, dan beberapa orang terharu hingga menangis, lapor Yu.

"Memberitahu pengunjung, agar apa yang terjadi di Hiroshima tidak pernah terjadi lagi, adalah tugas kita sebagai pemandu," tambahnya.

Perlu dicatat bahwa sementara Yu menjadi sukarelawan sebagai pemandu wisata bahasa Inggris untuk membantu orang lain belajar tentang kotanya, sebagai sukarelawan, Yu tidak memiliki jadwal yang ditetapkan untuk kegiatan pemandu / penerjemahnya, tetapi pada minggu ini dia mengatakan dia akan bertugas setiap hari Senin, serta hari Jumat pertama, Sabtu kedua, dan Minggu ketiga bulan ini.

Dia akan menunggu di depan kubah sampai jam 3 sore pada masing-masing hari itu, dia menggunakan lencana yang terlihat di foto di atas, jadi singgahlah dan katakan halo, karena dia akan senang bertemu dengan Anda, di mana pun Anda berasal.

Baca Juga: Gelar Jepang UI 25, Makin Meriah dengan Penampilan Kei Takebuchi (Foto)

Sumber: SoraNews24

Apakah Orang Jepang Masih Membenci AS Setelah Pemboman Hiroshima Pada Tahun 1945 ?

Apakah Orang Jepang Masih Membenci AS Setelah Pemboman Hiroshima Pada Tahun 1945 ?

ANIMENYUS.COM - Kita tahu bahwa negara Jepang dan AS memiliki hubungan yang hangat.

Selain ikatan ekonomi dan politik yang mendalam, orang-orang dari kedua negara sangat antusias tentang pertukaran budaya dari varietas tradisional dan modern, dengan sejumlah besar warga mereka melintasi Pasifik setiap tahun untuk mengunjungi tanah air masing-masing.

Tetapi dahulu, Jepang dan AS belum pernah menjadi mitra, atau bahkan teman.

Pada 6 Agustus 1945, Angkatan Udara Amerika Serikat menjatuhkan bom atom yang pertama kali digunakan dalam peperangan, di kota Hiroshima.

Ledakan itu meratakan distrik pusat kota, dengan beberapa perkiraan jumlah korban tewas lebih dari 100.000 jiwa.

Dengan persimpangan gelap antara sejarah Jepang dan Amerika, beberapa orang mungkin berasumsi bahwa Jepang, atau setidaknya orang-orang Hiroshima, masih merasakan kebencian yang mendalam terhadap AS.

Dilansir Soranews24.com (07/08/2019) salah seorang remaja Hiroshima sekaligus pemandu sukarelawan berbahasa Inggris, dan pengguna Twitter Jepang dengan akun (@yu_hobbyaccount) membawa sekelompok pengunjung asing di sekitar Taman Peringatan Perdamaian Hiroshima yang berada tepat di sebelah nol dari pemboman atom Hiroshima, dan dia kemudia menceritakan kisahnya saat ditanyai turis asing.

“Besok menandai 74 tahun sejak jatuhnya bom atom. Saya seorang pemandu / penerjemah sukarela di Peace Park, dan pengunjung asing selalu menanyakan pertanyaan yang sama kepada saya."

"Apakah orang Jepang membenci Amerika?"

Itu pertanyaan yang sangat berarti.

Setiap saat, kami memandu dan memberikan jawaban yang sama:

"Bukan Amerika yang kita benci. Apa yang kita benci adalah perang."

Tanggapan itu mengejutkan banyak pengunjung, dan beberapa orang terharu hingga menangis, lapor Yu.

"Memberitahu pengunjung, agar apa yang terjadi di Hiroshima tidak pernah terjadi lagi, adalah tugas kita sebagai pemandu," tambahnya.

Perlu dicatat bahwa sementara Yu menjadi sukarelawan sebagai pemandu wisata bahasa Inggris untuk membantu orang lain belajar tentang kotanya, sebagai sukarelawan, Yu tidak memiliki jadwal yang ditetapkan untuk kegiatan pemandu / penerjemahnya, tetapi pada minggu ini dia mengatakan dia akan bertugas setiap hari Senin, serta hari Jumat pertama, Sabtu kedua, dan Minggu ketiga bulan ini.

Dia akan menunggu di depan kubah sampai jam 3 sore pada masing-masing hari itu, dia menggunakan lencana yang terlihat di foto di atas, jadi singgahlah dan katakan halo, karena dia akan senang bertemu dengan Anda, di mana pun Anda berasal.

Baca Juga: Gelar Jepang UI 25, Makin Meriah dengan Penampilan Kei Takebuchi (Foto)

Sumber: SoraNews24


Sukai kami di Facebook untuk berita anime dan Jepang setiap hari!






Penulis:

Seorang mahasiswa yang gemar Anime