Korsel Membatalkan Kerjasama Intelijen dengan Jepang, Hubungan Kedua Negara Makin Memburuk?

ANIMENYUS.COM - Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengatakan keputusan Korea Selatan untuk membatalkan kesepakatan berbagi intelijen militer merusak kepercayaan bersama, dan dia berjanji pada hari Jumat (23/08/2019) untuk bekerja sama dengan AS untuk perdamaian regional.

Dilansir Japantoday.com (23/08/2019), Abe juga menuduh Seoul tidak menepati janji masa lalu, perjanjian militer ini awalnya dimulai pada 2016.

"Kami akan terus berkoordinasi erat dengan AS untuk memastikan perdamaian dan kemakmuran kawasan, serta keamanan Jepang," katanya, sebelum keberangkatannya ke KTT Kelompok Tujuh negara-negara industri di Prancis.

Korea Selatan hari Kamis mengumumkan akan mengakhiri kesepakatan intelijen karena keputusan Tokyo untuk menurunkan status perdagangan preferensial ke Korea Selatan telah menyebabkan perubahan besar dalam kerja sama keamanan antara kedua negara, Seoul mengatakan akan menurunkan peringkat Tokyo juga, perubahan ini akan berlaku pada bulan September.

Pejabat senior presiden Korea Selatan Kim Hyun-chong pada hari Jumat membela keputusan pemerintahnya.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa "tidak ada lagi pembenaran" bagi Seoul untuk mempertahankan kesepakatan itu karena klaim Jepang bahwa kepercayaan dasar antara kedua negara telah dirusak.

Korea Selatan menuduh Jepang melakukan persenjataan perdagangan untuk menghukumnya karena perselisihan terpisah terkait dengan pemerintahan kolonial brutal Jepang di Semenanjung Korea dari tahun 1910 sampai 1945, Jepang sendiri membantah melakukan upaya balas dendam.

Kim menuduh Jepang telah mengabaikan seruan Korea Selatan yang berulang-ulang untuk dialog dan langkah-langkah perdamaian lainnya untuk menyelesaikan perselisihan perdagangan dan sejarah.

Dia mengatakan "pelanggaran etiket diplomatik" Jepang seperti itu telah merusak "kebanggaan nasional kita."

Jepang telah lama mengklaim semua masalah kompensasi masa perang diselesaikan ketika kedua negara, menormalkan hubungan di bawah perjanjian pada tahun 1965.

Tetapi Mahkamah Agung Korea Selatan tahun lalu memutuskan bahwa kesepakatan itu tidak mencakup hak individu untuk mencari reparasi dan telah memerintahkan kompensasi bagi para korban kerja paksa di bawah pemerintahan Jepang.

Keputusan terbaru Korea Selatan tentang intelijen militer mengejutkan banyak pihak dan menggarisbawahi seberapa besar hubungan mereka memburuk.

AS melihat Korea Selatan dan Jepang sebagai sekutu penting di Asia utara di tengah ancaman yang berkelanjutan dari Korea Utara dan Cina, Pentagon telah menyatakan "keprihatinan dan kekecewaan yang kuat" pada runtuhnya perjanjian.

Kim mengatakan Korea Selatan akan mendorong untuk meningkatkan aliansinya dengan Amerika Serikat, dia mengatakan Korea Selatan juga akan mencoba secara aktif menggunakan saluran berbagi intelijen trilateral dengan Amerika Serikat dan Jepang.

Sebelum perjanjian bilateral 2016 dibuat, Seoul dan Tokyo menggunakan saluran tiga arah untuk bertukar intelijen melalui Amerika Serikat.

Meskipun ada banyak tanda hubungan persahabatan antara orang-orang di Jepaang dan Korea Selatan, seperti popularitas K-pop di Jepang dan animasi Jepang di Korea Selatan, negara-negara tersebut terjerat dalam sejarah panjang yang telah menimbulkan permusuhan.

"Beratnya sejarah masa lalu memengaruhi hubungan saat ini," kata Daniel Sneider, dosen kebijakan internasional di Stanford University, mencatat bahwa generasi yang tidak pernah secara langsung mengalami masa kolonial dan masa perang masa lalu dapat tetap terpengaruh.

Sneider membandingkan situasinya dengan warisan Perang Sipil yang memecah belah bagi banyak orang Amerika, dia juga memperingatkan bahwa jalan keluar yang mudah untuk ketegangan Jepang-Korea tidak terlihat.

"Korea tentu saja adalah korban sejarah dalam pengertian itu dari negara-negara di sekitarnya. Itu sangat tertanam dalam memori historis yang diciptakan untuk Korea. Itu ada dalam kurikulum sekolah mereka, dan itu dalam budaya populer mereka," tambahnya.

"Mereka memiliki narasi tentang viktimisasi ini, di mana Jepang berada di urutan teratas dalam daftar."

Koichi Ishizaka, seorang ahli komunikasi antarbudaya dan seorang profesor di Universitas Rikkyo di Tokyo, menyerukan lebih banyak dialog, "Situasinya meningkat, dan sulit untuk melihat bagaimana konflik yang berputar ini dapat dihentikan," katanya.

Korsel Membatalkan Kerjasama Intelijen dengan Jepang, Hubungan Kedua Negara Makin Memburuk?
Moon Jae-in (Foto: KYODO)

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in telah menyatakan bahwa negaranya "tidak akan pernah lagi kalah" dari Jepang, meskipun ia kemudian melunakkan nadanya dan mengatakan ia bersedia untuk berbicara dengan Tokyo.

Warga Korea Selatan telah mengadakan demonstrasi besar-besaran dan mulai memboikot produk-produk Jepang.

Tindakan tit-for-tat dapat menyebabkan kerusakan ekonomi yang lebih besar bagi Korea Selatan daripada Jepang, pabrikan besar Korea Selatan, termasuk Samsung, sangat bergantung pada bahan dan komponen yang diimpor dari Jepang.

Baca Juga: Unik, Ramen Piranha Dengan 100 Persen Kaldu Piranha

Sumber: Japan Today

Korsel Membatalkan Kerjasama Intelijen dengan Jepang, Hubungan Kedua Negara Makin Memburuk?

Korsel Membatalkan Kerjasama Intelijen dengan Jepang, Hubungan Kedua Negara Makin Memburuk?

ANIMENYUS.COM - Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengatakan keputusan Korea Selatan untuk membatalkan kesepakatan berbagi intelijen militer merusak kepercayaan bersama, dan dia berjanji pada hari Jumat (23/08/2019) untuk bekerja sama dengan AS untuk perdamaian regional.

Dilansir Japantoday.com (23/08/2019), Abe juga menuduh Seoul tidak menepati janji masa lalu, perjanjian militer ini awalnya dimulai pada 2016.

"Kami akan terus berkoordinasi erat dengan AS untuk memastikan perdamaian dan kemakmuran kawasan, serta keamanan Jepang," katanya, sebelum keberangkatannya ke KTT Kelompok Tujuh negara-negara industri di Prancis.

Korea Selatan hari Kamis mengumumkan akan mengakhiri kesepakatan intelijen karena keputusan Tokyo untuk menurunkan status perdagangan preferensial ke Korea Selatan telah menyebabkan perubahan besar dalam kerja sama keamanan antara kedua negara, Seoul mengatakan akan menurunkan peringkat Tokyo juga, perubahan ini akan berlaku pada bulan September.

Pejabat senior presiden Korea Selatan Kim Hyun-chong pada hari Jumat membela keputusan pemerintahnya.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa "tidak ada lagi pembenaran" bagi Seoul untuk mempertahankan kesepakatan itu karena klaim Jepang bahwa kepercayaan dasar antara kedua negara telah dirusak.

Korea Selatan menuduh Jepang melakukan persenjataan perdagangan untuk menghukumnya karena perselisihan terpisah terkait dengan pemerintahan kolonial brutal Jepang di Semenanjung Korea dari tahun 1910 sampai 1945, Jepang sendiri membantah melakukan upaya balas dendam.

Kim menuduh Jepang telah mengabaikan seruan Korea Selatan yang berulang-ulang untuk dialog dan langkah-langkah perdamaian lainnya untuk menyelesaikan perselisihan perdagangan dan sejarah.

Dia mengatakan "pelanggaran etiket diplomatik" Jepang seperti itu telah merusak "kebanggaan nasional kita."

Jepang telah lama mengklaim semua masalah kompensasi masa perang diselesaikan ketika kedua negara, menormalkan hubungan di bawah perjanjian pada tahun 1965.

Tetapi Mahkamah Agung Korea Selatan tahun lalu memutuskan bahwa kesepakatan itu tidak mencakup hak individu untuk mencari reparasi dan telah memerintahkan kompensasi bagi para korban kerja paksa di bawah pemerintahan Jepang.

Keputusan terbaru Korea Selatan tentang intelijen militer mengejutkan banyak pihak dan menggarisbawahi seberapa besar hubungan mereka memburuk.

AS melihat Korea Selatan dan Jepang sebagai sekutu penting di Asia utara di tengah ancaman yang berkelanjutan dari Korea Utara dan Cina, Pentagon telah menyatakan "keprihatinan dan kekecewaan yang kuat" pada runtuhnya perjanjian.

Kim mengatakan Korea Selatan akan mendorong untuk meningkatkan aliansinya dengan Amerika Serikat, dia mengatakan Korea Selatan juga akan mencoba secara aktif menggunakan saluran berbagi intelijen trilateral dengan Amerika Serikat dan Jepang.

Sebelum perjanjian bilateral 2016 dibuat, Seoul dan Tokyo menggunakan saluran tiga arah untuk bertukar intelijen melalui Amerika Serikat.

Meskipun ada banyak tanda hubungan persahabatan antara orang-orang di Jepaang dan Korea Selatan, seperti popularitas K-pop di Jepang dan animasi Jepang di Korea Selatan, negara-negara tersebut terjerat dalam sejarah panjang yang telah menimbulkan permusuhan.

"Beratnya sejarah masa lalu memengaruhi hubungan saat ini," kata Daniel Sneider, dosen kebijakan internasional di Stanford University, mencatat bahwa generasi yang tidak pernah secara langsung mengalami masa kolonial dan masa perang masa lalu dapat tetap terpengaruh.

Sneider membandingkan situasinya dengan warisan Perang Sipil yang memecah belah bagi banyak orang Amerika, dia juga memperingatkan bahwa jalan keluar yang mudah untuk ketegangan Jepang-Korea tidak terlihat.

"Korea tentu saja adalah korban sejarah dalam pengertian itu dari negara-negara di sekitarnya. Itu sangat tertanam dalam memori historis yang diciptakan untuk Korea. Itu ada dalam kurikulum sekolah mereka, dan itu dalam budaya populer mereka," tambahnya.

"Mereka memiliki narasi tentang viktimisasi ini, di mana Jepang berada di urutan teratas dalam daftar."

Koichi Ishizaka, seorang ahli komunikasi antarbudaya dan seorang profesor di Universitas Rikkyo di Tokyo, menyerukan lebih banyak dialog, "Situasinya meningkat, dan sulit untuk melihat bagaimana konflik yang berputar ini dapat dihentikan," katanya.

Korsel Membatalkan Kerjasama Intelijen dengan Jepang, Hubungan Kedua Negara Makin Memburuk?
Moon Jae-in (Foto: KYODO)

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in telah menyatakan bahwa negaranya "tidak akan pernah lagi kalah" dari Jepang, meskipun ia kemudian melunakkan nadanya dan mengatakan ia bersedia untuk berbicara dengan Tokyo.

Warga Korea Selatan telah mengadakan demonstrasi besar-besaran dan mulai memboikot produk-produk Jepang.

Tindakan tit-for-tat dapat menyebabkan kerusakan ekonomi yang lebih besar bagi Korea Selatan daripada Jepang, pabrikan besar Korea Selatan, termasuk Samsung, sangat bergantung pada bahan dan komponen yang diimpor dari Jepang.

Baca Juga: Unik, Ramen Piranha Dengan 100 Persen Kaldu Piranha

Sumber: Japan Today


Sukai kami di Facebook untuk berita anime dan Jepang setiap hari!






Penulis:

Seorang mahasiswa yang gemar Anime