Seorang Pemuda di Jepang Tewas Saat Berjemur Dibawah Terik Matahari

ANIMENYUS.COM - Temperatur musim panas pada siang hari di Jepang sering dalam kisaran 32-34 derajat Celcius (89,6-93,2 derajat Fahrenheit), lebih dingin jika dibandingkan dengan bagian barat daya Amerika (tertinggi minggu ini di Phoenix, Las Vegas, dan Dallas, untuk misalnya, masing-masing 42, 40, dan 39 derajat Celcius).

Tetapi sementara matahari itu sendiri mungkin tidak bersinar sekuat di sini seperti halnya di beberapa bagian dunia lainnya, risiko kesehatan berbasis cuaca bukan lelucon di Jepang.

Dilansir Soranews24.com, pada hari Selasa (07/08/2019), seorang wanita yang tinggal di kota Yatomi, Prefektur Aichi, pergi selama beberapa jam di sore hari.

Di beberapa titik setelah dia pergi, putranya yang berusia 28 tahun menyiapkan kursi lipat di kebun mereka untuk berjemur dibawah terik matahari, sesuatu yang telah ia lakukan berkali-kali sebelumnya.

Namun, ketika wanita itu kembali ke rumah sekitar pukul 3:20 sore, dia menemukan putranya terbaring koma di kursi.

Dia segera memanggil paramedis dan menyadari bahwa putranya itu telah terkena serangan jantung dan membawanya ke rumah sakit.

Sayangnya, upaya mereka terlambat, dan putranya meninggal sekitar 40 menit setelah ibunya menemukannya, dokter menghubungkan kematiannya dengan efek heatstroke.

Wanita itu tidak yakin berapa lama putranya berada di taman, tetapi catatan cuaca dari kota tetangga Aisai menunjukkan suhu 34,2 derajat Celcius (93,6 Fahrenheit) dan 32,7 Celcius (90,9 Fahrenheit) pada pukul 3 sore pada hari kejadian.

Sekali lagi, angka-angka itu sendiri mungkin tidak tampak menakutkan, tetapi penting juga untuk memperhitungkan kelembaban yang tinggi di Jepang.

Efek yang ditimbulkannya dapat mengeringkan tubuh dengan kecepatan berbahaya, bahkan bagi seseorang yang biasanya nyaman atau setidaknya bahagia menghabiskan waktu di bawah sinar matahari seperti berjemur.

Setelah bulan Juli, Jepang telah berada sepenuhnya ke dalam cuaca musim panas yang cukup ekstrim.

Pada hari kematian pria itu, 68 orang di Prefektur Aichi dirawat di rumah sakit karena sengatan panas, dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana dan Kebakaran mengatakan bahwa dalam satu minggu dari 29 Juli hingga 4 Agustus, 18.000 orang di seluruh negeri memerlukan perawatan medis darurat untuk kondisi tersebut, dengan 57 kasus fatal terjadi.

Jadi, jika Anda berencana untuk menghabiskan waktu musim panas di Jepang, ingatlah untuk tetap terhidrasi.

Seorang Pemuda di Jepang Tewas Saat Berjemur Dibawah Terik Matahari

Untungnya, negara ini tidak kekurangan mesin penjual otomatis dan toko serba ada yang diisi dengan botol air dan minuman olahraga, dan jika Anda keluar di tengah hari, pertimbangkan untuk menutupi diri Anda dengan topi dan baju lengan panjang, atau mungkin Anda bisa membawa payung seperti yang dilakukan banyak orang Jepang.

Dan jika Anda benar-benar berkomitmen untuk berjemur, beri tahu teman atau anggota keluarga kapan Anda memulai sesi berjemur sehingga mereka dapat memeriksa Anda, karena begitu Anda menyadari bahwa Anda dalam bahaya, itu mungkin terlalu terlambat bagi Anda untuk menyelamatkan diri.

Baca Juga: Benarkah Dada Wanita Jepang Bertambah Besar Setiap Tahunnya? Survei Membuktikan

Sumber: SoraNews24

Seorang Pemuda di Jepang Tewas Saat Berjemur Dibawah Terik Matahari

Seorang Pemuda di Jepang Tewas Saat Berjemur Dibawah Terik Matahari

ANIMENYUS.COM - Temperatur musim panas pada siang hari di Jepang sering dalam kisaran 32-34 derajat Celcius (89,6-93,2 derajat Fahrenheit), lebih dingin jika dibandingkan dengan bagian barat daya Amerika (tertinggi minggu ini di Phoenix, Las Vegas, dan Dallas, untuk misalnya, masing-masing 42, 40, dan 39 derajat Celcius).

Tetapi sementara matahari itu sendiri mungkin tidak bersinar sekuat di sini seperti halnya di beberapa bagian dunia lainnya, risiko kesehatan berbasis cuaca bukan lelucon di Jepang.

Dilansir Soranews24.com, pada hari Selasa (07/08/2019), seorang wanita yang tinggal di kota Yatomi, Prefektur Aichi, pergi selama beberapa jam di sore hari.

Di beberapa titik setelah dia pergi, putranya yang berusia 28 tahun menyiapkan kursi lipat di kebun mereka untuk berjemur dibawah terik matahari, sesuatu yang telah ia lakukan berkali-kali sebelumnya.

Namun, ketika wanita itu kembali ke rumah sekitar pukul 3:20 sore, dia menemukan putranya terbaring koma di kursi.

Dia segera memanggil paramedis dan menyadari bahwa putranya itu telah terkena serangan jantung dan membawanya ke rumah sakit.

Sayangnya, upaya mereka terlambat, dan putranya meninggal sekitar 40 menit setelah ibunya menemukannya, dokter menghubungkan kematiannya dengan efek heatstroke.

Wanita itu tidak yakin berapa lama putranya berada di taman, tetapi catatan cuaca dari kota tetangga Aisai menunjukkan suhu 34,2 derajat Celcius (93,6 Fahrenheit) dan 32,7 Celcius (90,9 Fahrenheit) pada pukul 3 sore pada hari kejadian.

Sekali lagi, angka-angka itu sendiri mungkin tidak tampak menakutkan, tetapi penting juga untuk memperhitungkan kelembaban yang tinggi di Jepang.

Efek yang ditimbulkannya dapat mengeringkan tubuh dengan kecepatan berbahaya, bahkan bagi seseorang yang biasanya nyaman atau setidaknya bahagia menghabiskan waktu di bawah sinar matahari seperti berjemur.

Setelah bulan Juli, Jepang telah berada sepenuhnya ke dalam cuaca musim panas yang cukup ekstrim.

Pada hari kematian pria itu, 68 orang di Prefektur Aichi dirawat di rumah sakit karena sengatan panas, dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana dan Kebakaran mengatakan bahwa dalam satu minggu dari 29 Juli hingga 4 Agustus, 18.000 orang di seluruh negeri memerlukan perawatan medis darurat untuk kondisi tersebut, dengan 57 kasus fatal terjadi.

Jadi, jika Anda berencana untuk menghabiskan waktu musim panas di Jepang, ingatlah untuk tetap terhidrasi.

Seorang Pemuda di Jepang Tewas Saat Berjemur Dibawah Terik Matahari

Untungnya, negara ini tidak kekurangan mesin penjual otomatis dan toko serba ada yang diisi dengan botol air dan minuman olahraga, dan jika Anda keluar di tengah hari, pertimbangkan untuk menutupi diri Anda dengan topi dan baju lengan panjang, atau mungkin Anda bisa membawa payung seperti yang dilakukan banyak orang Jepang.

Dan jika Anda benar-benar berkomitmen untuk berjemur, beri tahu teman atau anggota keluarga kapan Anda memulai sesi berjemur sehingga mereka dapat memeriksa Anda, karena begitu Anda menyadari bahwa Anda dalam bahaya, itu mungkin terlalu terlambat bagi Anda untuk menyelamatkan diri.

Baca Juga: Benarkah Dada Wanita Jepang Bertambah Besar Setiap Tahunnya? Survei Membuktikan

Sumber: SoraNews24


Sukai kami di Facebook untuk berita anime dan Jepang setiap hari!






Penulis:

Seorang mahasiswa yang gemar Anime