Halaman

    Social Items

Loading...
Pria Ini Nyasar Sampai Jepang Sendirian setelah Rompongnya Terombang-ambing di Lautan selama 49 Hari

ANIMENYUS.COM - Seorang remaja dari Indonesia berusia 18 tahun telah diselamatkan setelah menghabiskan 49 hari di laut.

Dia terombang-ambing di lautan di gubuk kapalnya.

Aldi Novel Adilang ditemukan oleh sebuah kapal berbendera Panama saat ia terdampar sekitar 125 km di lepas pantai Guam di sebuah gubuk kapal yang disebut rompong, tempat ia dipekerjakan sebagai penjaga lampu.

Adilang nyasar ribuan kilometer dan bertahan hidup sepanjang waktu dengan menggunakan kayu dari gubuk untuk menyalakan api, di mana ia memasak ikan yang ia tangkap.

Dia juga dipaksa minum air laut yang diperas dari kain selama perjalanannya.

Rompong adalah jebakan ikan, tempat Adilang bekerja sejak berusia 16 tahun, menurut ayahnya.

Tugasnya adalah menyalakan lampu yang menarik ikan ke kapal kecil.

Namun, kapal itu tidak ada kemudi, jadi setelah terapung, ia hanya bisa pasrah terbawa arus.

Biasanya, rompong akan tetap di tempat dengan tali, tetapi jelas bahwa metode pengamanan gubuk ini gagal.

Pada tanggal 14 Juli, angin kencang menyebabkan tali putus dan pergi jauh ke tengah laut.

Pria Ini Nyasar Sampai Jepang Sendirian setelah Rompongnya Terombang-ambing di Lautan selama 49 Hari

Selama berada di laut, ia mencoba menarik perhatian kapal yang ia lihat, tetapi ia gagal memberi sinyal kepada mereka.

Fajar Firdaus, seorang diplomat Indonesia dari konsulat negara itu di Osaka, Jepang, mengatakan kepada The Jakarta Post, "(Dia) mengatakan dia takut dan sering menangis ketika terdampat."

"Setiap kali dia melihat sebuah kapal besar, dia penuh harapan, tetapi lebih dari 10 kapal telah melewatinya. Tak satu pun dari mereka yang berhenti atau menolong."

Setelah banyak upaya yang gagal untuk menarik kapal ke kesulitannya, termasuk menggunakan kain putih, ia mengirim sinyal radio darurat yang berhasil melewati ke awak MV Arpeggio, sebuah kapal Panama.

Mereka menjemputnya dan, bertindak atas perintah dari penjaga pantai Guam, membawanya ke Jepang, di mana ia tiba pada 6 September.

Dia diberi izin khusus untuk memasuki Jepang "karena bencana".

Beberapa hari kemudian dia dibawa kembali ke Indonesia dan bersatu kembali dengan keluarganya dan dikatakan dalam keadaan sehat.

Ibunya, Net Kahiking, berkata, "Atasannya memberi tahu suami saya bahwa dia hilang."

"Jadi, kami hanya pasrah kepada Tuhan dan terus berdoa."

"Dia sekarang kembali ke rumah dan dia akan berusia 19 tahun pada 30 September - kita akan merayakannya."

Selanjutnya ada wanita cantik kecanduan makan duren. Klik halaman selanjutnya.

Halaman Selanjutnya>>>

Baca Juga: 10 Foto Kocak ketika Bule Jalan-jalan ke Jepang, Terlalu Tinggi!

Sumber: LB

Pria Ini Nyasar Sampai Jepang Sendirian setelah Rompongnya Terombang-ambing di Lautan selama 49 Hari

Pria Ini Nyasar Sampai Jepang Sendirian setelah Rompongnya Terombang-ambing di Lautan selama 49 Hari

ANIMENYUS.COM - Seorang remaja dari Indonesia berusia 18 tahun telah diselamatkan setelah menghabiskan 49 hari di laut.

Dia terombang-ambing di lautan di gubuk kapalnya.

Aldi Novel Adilang ditemukan oleh sebuah kapal berbendera Panama saat ia terdampar sekitar 125 km di lepas pantai Guam di sebuah gubuk kapal yang disebut rompong, tempat ia dipekerjakan sebagai penjaga lampu.

Adilang nyasar ribuan kilometer dan bertahan hidup sepanjang waktu dengan menggunakan kayu dari gubuk untuk menyalakan api, di mana ia memasak ikan yang ia tangkap.

Dia juga dipaksa minum air laut yang diperas dari kain selama perjalanannya.

Rompong adalah jebakan ikan, tempat Adilang bekerja sejak berusia 16 tahun, menurut ayahnya.

Tugasnya adalah menyalakan lampu yang menarik ikan ke kapal kecil.

Namun, kapal itu tidak ada kemudi, jadi setelah terapung, ia hanya bisa pasrah terbawa arus.

Biasanya, rompong akan tetap di tempat dengan tali, tetapi jelas bahwa metode pengamanan gubuk ini gagal.

Pada tanggal 14 Juli, angin kencang menyebabkan tali putus dan pergi jauh ke tengah laut.

Pria Ini Nyasar Sampai Jepang Sendirian setelah Rompongnya Terombang-ambing di Lautan selama 49 Hari

Selama berada di laut, ia mencoba menarik perhatian kapal yang ia lihat, tetapi ia gagal memberi sinyal kepada mereka.

Fajar Firdaus, seorang diplomat Indonesia dari konsulat negara itu di Osaka, Jepang, mengatakan kepada The Jakarta Post, "(Dia) mengatakan dia takut dan sering menangis ketika terdampat."

"Setiap kali dia melihat sebuah kapal besar, dia penuh harapan, tetapi lebih dari 10 kapal telah melewatinya. Tak satu pun dari mereka yang berhenti atau menolong."

Setelah banyak upaya yang gagal untuk menarik kapal ke kesulitannya, termasuk menggunakan kain putih, ia mengirim sinyal radio darurat yang berhasil melewati ke awak MV Arpeggio, sebuah kapal Panama.

Mereka menjemputnya dan, bertindak atas perintah dari penjaga pantai Guam, membawanya ke Jepang, di mana ia tiba pada 6 September.

Dia diberi izin khusus untuk memasuki Jepang "karena bencana".

Beberapa hari kemudian dia dibawa kembali ke Indonesia dan bersatu kembali dengan keluarganya dan dikatakan dalam keadaan sehat.

Ibunya, Net Kahiking, berkata, "Atasannya memberi tahu suami saya bahwa dia hilang."

"Jadi, kami hanya pasrah kepada Tuhan dan terus berdoa."

"Dia sekarang kembali ke rumah dan dia akan berusia 19 tahun pada 30 September - kita akan merayakannya."

Selanjutnya ada wanita cantik kecanduan makan duren. Klik halaman selanjutnya.

Halaman Selanjutnya>>>

Baca Juga: 10 Foto Kocak ketika Bule Jalan-jalan ke Jepang, Terlalu Tinggi!

Sumber: LB




Sukai kami di Facebook untuk berita anime dan Jepang menarik lainnya!


Loading...
Komentar Facebook
0 Komentar Blogger
Pria Ini Nyasar Sampai Jepang Sendirian setelah Rompongnya Terombang-ambing di Lautan selama 49 Hari