Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang

    Social Items

Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
ANIMENYUS.COM - Jepang adalah negara yang sangat peduli dengan etiket, jadi ada sopan santun yang harus Anda waspadai.

Berikut adalah 7 hal yang harus Anda ketahui agar perjalanan Anda bisa berjalan lancar dan bahagia.

Tiga yang pertama adalah hal-hal yang tidak boleh dilakukan karena mereka berhubungan dengan pemakaman Buddhis sehingga melakukan hal itu akan membawa nasib buruk, sementara empat lainnya adalah sopan santun yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

1. Awasebashi (melewatkan makanan dari sepasang sumpit ke yang lain).
Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
Awasebashi adalah tindakan mengantarkan makanan dari sepasang sumpit ke yang lain, seperti di foto ketika seseorang menawarkan Anda gigitan.

Ini juga disebut "hashiwatashi," dan itu adalah pelanggaran tata krama yang akan merusak suasana menyenangkan dari makanan Anda.

Kenapa ini buruk? Dalam pemakaman Jepang, setelah tubuh dikremasi, anggota keluarga mengambil tulang dari abu dan membagikannya satu sama lain menggunakan sumpit.

Karena awasebashi mengingatkan akan hal itu, itu adalah tindakan yang akan membawa sial.

Jadi apa yang Anda lakukan dalam kasus foto di bawah ini? 

Anda meminta mereka untuk menempatkannya di piring sehingga Anda bisa mengambilnya sendiri atau Anda memberi mereka piring kecil.

Dalam keadaan apa pun Anda tidak mengambil makanan langsung dari sumpit ke sumpit.

2. Tatebashi (berdiri sumpit).
Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
Tatebashi adalah apa yang disebut ketika sumpit ditempatkan dalam semangkuk nasi yang berdiri.

Dalam pemakaman Buddhis Jepang, beras ditawarkan kepada almarhum dengan sumpit berdiri tegak di dalam mangkuk.

Karena memiliki hubungan pemakaman ini, itu juga merupakan pelanggaran tata krama untuk melakukannya dalam kehidupan sehari-hari.

Saat Anda sedang makan dan ingin meletakkan sumpit Anda, letakkan ujung sumpit Anda di atas piring kecil seperti yang ditunjukkan pada foto.

Jika Anda menggunakan sumpit sekali pakai, Anda juga dapat menggunakan amplop kertas sebagai sumpit.

3. Saat Anda mengenakan kimono atau yukata, sisi kiri berada di atas.
Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
Karena kaos Barat memiliki kancing di sisi yang berlawanan tergantung pada jenis kelamin, banyak orang Jepang berpikir bahwa kimono atau yukata (kimono musim panas) dimaksudkan untuk dikenakan dengan sisi yang berlawanan di atas tergantung pada gender juga.

Sebenarnya, pria dan wanita harus memiliki sisi kiri di atas.

Jika Anda memiliki sisi kanan di atas, Anda berpakaian dengan cara orang-orang yang sudah meninggal berpakaian untuk pemakaman.

Cara mudah untuk mengingatnya adalah memakainya sehingga tangan kanan Anda dapat dengan mudah menyentuh dada Anda di bawah lapisan atas.

Dalam foto seorang wanita ini Anda dapat melihat bahwa tangan kanannya harus dapat dengan mudah meluncur ke kimononya.

Begitulah cara Anda mengetahui sisi kiri berada di atas. Harap diingat bahwa ketika Anda mengenakan kimono atau yukata, tangan kanan Anda harus dapat meluncur ke pakaian Anda dengan mudah sehingga Anda tahu bahwa Anda memakainya dengan benar.

4. Jangan membawa makanan dari luar ke restoran / tempat minum.
Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
Karena restoran adalah tempat yang dibuat untuk menawarkan makanan dan minuman, Anda harus makan apa yang mereka miliki.

Bergantung pada toko, ada tempat-tempat yang memungkinkan Anda membawa makanan dari luar dengan biaya tetapi ini bukan aturan biasa.

Juga, untuk restoran, jika pelanggan mendapat keracunan makanan maka tidak akan jelas dari mana pelanggan mendapatkannya dan toko mungkin harus ditutup untuk sementara, menjadikannya masalah yang sangat besar.

Tolong hanya makan makanan yang ditawarkan di restoran itu.

Misalnya, jangan membawa bola nasi ke restoran Prancis.

Namun, jika Anda pergi ke food court, Anda relatif bebas untuk makan apa yang Anda inginkan.

Jika ada sesuatu yang ingin Anda bawa untuk dimakan, silakan pergi ke tempat seperti food court. Silakan mempertimbangkan memesan sesuatu dari tempat di food court juga.

5. Berdiri di satu sisi eskalator.

Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
Secara teknis Anda tidak seharusnya berjalan di atas eskalator, tetapi di Jepang itu dianggap sopan untuk membiarkan satu sisi terbuka bagi orang-orang yang terburu-buru untuk berjalan.

Saat Anda naik eskalator, silakan tinggalkan sisi kanan yang tersedia untuk orang-orang.

Sementara aturan untuk meninggalkan satu sisi terbuka untuk orang-orang terburu-buru adalah nasional, berdiri di sebelah kiri adalah aturan Kanto.

Di Kansai, Anda berdiri di sebelah kanan. Ini hanya rumor, tetapi dikatakan bahwa alasan orang-orang di Kansai berdiri di sebelah kanan adalah ketika World Expo datang ke Osaka pada tahun 1970, mereka pindah ke kanan untuk menyesuaikan etiket Barat.

Jadi mengapa orang berdiri di sebelah kiri di Kanto? 

Dikatakan cocok dengan undang-undang lalu lintas Jepang, di mana mobil mengemudi di sebelah kiri sehingga orang melintas di sebelah kanan.

Harap berhati-hati untuk menggunakan eskalator saat Anda terburu-buru agar terhindar dari kecelakaan.

Ketika Anda berjalan di atasnya, pastikan untuk menggunakan pegangan.

6. Jangan berbicara keras atau gunakan telepon di kereta api dan lift
Sangat menyenangkan untuk bergerak sambil berbicara dengan teman-teman Anda.

Tetapi jika Anda terlalu bersemangat dan berbicara dengan sangat keras, itu dianggap sebagai pelanggaran etiket di Jepang.

Bahkan lebih buruk di ruang kecil seperti lift atau kereta api.

Berbicara dengan suara yang keras sehingga orang-orang di sekitar Anda dapat mendengar Anda dengan jelas akan membuat orang lain merasa tidak nyaman.

Juga, di kereta api, ada pengumuman yang meminta untuk menempatkan ponsel Anda pada mode senyap, untuk menahan diri dari berbicara di telepon, dan untuk mematikan ponsel Anda sepenuhnya ketika Anda berada di kursi prioritas.

Sebagian besar orang Jepang akan menutup telepon mereka dengan cepat atau menanggapi dengan teks.

Bahkan selama jam-jam sibuk di pagi hari ketika kereta-kereta penuh sesak, ternyata sangat sepi.

Dasar dari aturan ini adalah untuk tidak mengganggu ruang orang lain dan menimbulkan masalah, sesuatu yang sangat penting bagi orang Jepang.

Meskipun Anda tidak menaiki naik kereta super padat, harap berhati-hati dengan volume Anda saat berada di area umum.

7. Pemisahan sampah.
Penting untuk memisahkan sampah Anda saat membuangnya.

Kategori terbesar adalah barang yang dapat terbakar (sampah mentah, kertas, dll.), Non-burnable (pot, kaca, dll.), Dan barang daur ulang (botol kaca, kaleng, botol plastik, koran, kardus, dll.).

Juga, tergantung pada organisasi yang berurusan dengan sampah, itu mungkin memisahkan nampan makanan yang datang dengan makanan siap pakai yang dibeli di supermarket secara terpisah dari burnable, atau non-burnable mungkin dipisahkan ke dalam kategori yang lebih spesifik.

Sadarilah seperti apa di daerah tempat Anda tinggal.

Sesuatu yang sering Anda lihat adalah tong sampah yang disediakan oleh mesin penjual otomatis yang memisahkan botol dan kaleng plastik.

Di toko-toko, ada tong sampah dengan ilustrasi yang mewakili sampah untuk mereka, jadi cobalah untuk menggunakannya tanpa membuat kesalahan.

Mampu menikmati perjalanan wisata Anda di Jepang sambil berpartisipasi dalam menjaga kebersihan negara adalah hal yang sangat luar biasa. Silakan pisahkan sampah Anda.

Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang

Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
ANIMENYUS.COM - Jepang adalah negara yang sangat peduli dengan etiket, jadi ada sopan santun yang harus Anda waspadai.

Berikut adalah 7 hal yang harus Anda ketahui agar perjalanan Anda bisa berjalan lancar dan bahagia.

Tiga yang pertama adalah hal-hal yang tidak boleh dilakukan karena mereka berhubungan dengan pemakaman Buddhis sehingga melakukan hal itu akan membawa nasib buruk, sementara empat lainnya adalah sopan santun yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari.

1. Awasebashi (melewatkan makanan dari sepasang sumpit ke yang lain).
Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
Awasebashi adalah tindakan mengantarkan makanan dari sepasang sumpit ke yang lain, seperti di foto ketika seseorang menawarkan Anda gigitan.

Ini juga disebut "hashiwatashi," dan itu adalah pelanggaran tata krama yang akan merusak suasana menyenangkan dari makanan Anda.

Kenapa ini buruk? Dalam pemakaman Jepang, setelah tubuh dikremasi, anggota keluarga mengambil tulang dari abu dan membagikannya satu sama lain menggunakan sumpit.

Karena awasebashi mengingatkan akan hal itu, itu adalah tindakan yang akan membawa sial.

Jadi apa yang Anda lakukan dalam kasus foto di bawah ini? 

Anda meminta mereka untuk menempatkannya di piring sehingga Anda bisa mengambilnya sendiri atau Anda memberi mereka piring kecil.

Dalam keadaan apa pun Anda tidak mengambil makanan langsung dari sumpit ke sumpit.

2. Tatebashi (berdiri sumpit).
Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
Tatebashi adalah apa yang disebut ketika sumpit ditempatkan dalam semangkuk nasi yang berdiri.

Dalam pemakaman Buddhis Jepang, beras ditawarkan kepada almarhum dengan sumpit berdiri tegak di dalam mangkuk.

Karena memiliki hubungan pemakaman ini, itu juga merupakan pelanggaran tata krama untuk melakukannya dalam kehidupan sehari-hari.

Saat Anda sedang makan dan ingin meletakkan sumpit Anda, letakkan ujung sumpit Anda di atas piring kecil seperti yang ditunjukkan pada foto.

Jika Anda menggunakan sumpit sekali pakai, Anda juga dapat menggunakan amplop kertas sebagai sumpit.

3. Saat Anda mengenakan kimono atau yukata, sisi kiri berada di atas.
Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
Karena kaos Barat memiliki kancing di sisi yang berlawanan tergantung pada jenis kelamin, banyak orang Jepang berpikir bahwa kimono atau yukata (kimono musim panas) dimaksudkan untuk dikenakan dengan sisi yang berlawanan di atas tergantung pada gender juga.

Sebenarnya, pria dan wanita harus memiliki sisi kiri di atas.

Jika Anda memiliki sisi kanan di atas, Anda berpakaian dengan cara orang-orang yang sudah meninggal berpakaian untuk pemakaman.

Cara mudah untuk mengingatnya adalah memakainya sehingga tangan kanan Anda dapat dengan mudah menyentuh dada Anda di bawah lapisan atas.

Dalam foto seorang wanita ini Anda dapat melihat bahwa tangan kanannya harus dapat dengan mudah meluncur ke kimononya.

Begitulah cara Anda mengetahui sisi kiri berada di atas. Harap diingat bahwa ketika Anda mengenakan kimono atau yukata, tangan kanan Anda harus dapat meluncur ke pakaian Anda dengan mudah sehingga Anda tahu bahwa Anda memakainya dengan benar.

4. Jangan membawa makanan dari luar ke restoran / tempat minum.
Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
Karena restoran adalah tempat yang dibuat untuk menawarkan makanan dan minuman, Anda harus makan apa yang mereka miliki.

Bergantung pada toko, ada tempat-tempat yang memungkinkan Anda membawa makanan dari luar dengan biaya tetapi ini bukan aturan biasa.

Juga, untuk restoran, jika pelanggan mendapat keracunan makanan maka tidak akan jelas dari mana pelanggan mendapatkannya dan toko mungkin harus ditutup untuk sementara, menjadikannya masalah yang sangat besar.

Tolong hanya makan makanan yang ditawarkan di restoran itu.

Misalnya, jangan membawa bola nasi ke restoran Prancis.

Namun, jika Anda pergi ke food court, Anda relatif bebas untuk makan apa yang Anda inginkan.

Jika ada sesuatu yang ingin Anda bawa untuk dimakan, silakan pergi ke tempat seperti food court. Silakan mempertimbangkan memesan sesuatu dari tempat di food court juga.

5. Berdiri di satu sisi eskalator.

Hal Yang Sebaiknya Tidak Kamu Lakukan Saat Berada di Jepang
Secara teknis Anda tidak seharusnya berjalan di atas eskalator, tetapi di Jepang itu dianggap sopan untuk membiarkan satu sisi terbuka bagi orang-orang yang terburu-buru untuk berjalan.

Saat Anda naik eskalator, silakan tinggalkan sisi kanan yang tersedia untuk orang-orang.

Sementara aturan untuk meninggalkan satu sisi terbuka untuk orang-orang terburu-buru adalah nasional, berdiri di sebelah kiri adalah aturan Kanto.

Di Kansai, Anda berdiri di sebelah kanan. Ini hanya rumor, tetapi dikatakan bahwa alasan orang-orang di Kansai berdiri di sebelah kanan adalah ketika World Expo datang ke Osaka pada tahun 1970, mereka pindah ke kanan untuk menyesuaikan etiket Barat.

Jadi mengapa orang berdiri di sebelah kiri di Kanto? 

Dikatakan cocok dengan undang-undang lalu lintas Jepang, di mana mobil mengemudi di sebelah kiri sehingga orang melintas di sebelah kanan.

Harap berhati-hati untuk menggunakan eskalator saat Anda terburu-buru agar terhindar dari kecelakaan.

Ketika Anda berjalan di atasnya, pastikan untuk menggunakan pegangan.

6. Jangan berbicara keras atau gunakan telepon di kereta api dan lift
Sangat menyenangkan untuk bergerak sambil berbicara dengan teman-teman Anda.

Tetapi jika Anda terlalu bersemangat dan berbicara dengan sangat keras, itu dianggap sebagai pelanggaran etiket di Jepang.

Bahkan lebih buruk di ruang kecil seperti lift atau kereta api.

Berbicara dengan suara yang keras sehingga orang-orang di sekitar Anda dapat mendengar Anda dengan jelas akan membuat orang lain merasa tidak nyaman.

Juga, di kereta api, ada pengumuman yang meminta untuk menempatkan ponsel Anda pada mode senyap, untuk menahan diri dari berbicara di telepon, dan untuk mematikan ponsel Anda sepenuhnya ketika Anda berada di kursi prioritas.

Sebagian besar orang Jepang akan menutup telepon mereka dengan cepat atau menanggapi dengan teks.

Bahkan selama jam-jam sibuk di pagi hari ketika kereta-kereta penuh sesak, ternyata sangat sepi.

Dasar dari aturan ini adalah untuk tidak mengganggu ruang orang lain dan menimbulkan masalah, sesuatu yang sangat penting bagi orang Jepang.

Meskipun Anda tidak menaiki naik kereta super padat, harap berhati-hati dengan volume Anda saat berada di area umum.

7. Pemisahan sampah.
Penting untuk memisahkan sampah Anda saat membuangnya.

Kategori terbesar adalah barang yang dapat terbakar (sampah mentah, kertas, dll.), Non-burnable (pot, kaca, dll.), Dan barang daur ulang (botol kaca, kaleng, botol plastik, koran, kardus, dll.).

Juga, tergantung pada organisasi yang berurusan dengan sampah, itu mungkin memisahkan nampan makanan yang datang dengan makanan siap pakai yang dibeli di supermarket secara terpisah dari burnable, atau non-burnable mungkin dipisahkan ke dalam kategori yang lebih spesifik.

Sadarilah seperti apa di daerah tempat Anda tinggal.

Sesuatu yang sering Anda lihat adalah tong sampah yang disediakan oleh mesin penjual otomatis yang memisahkan botol dan kaleng plastik.

Di toko-toko, ada tong sampah dengan ilustrasi yang mewakili sampah untuk mereka, jadi cobalah untuk menggunakannya tanpa membuat kesalahan.

Mampu menikmati perjalanan wisata Anda di Jepang sambil berpartisipasi dalam menjaga kebersihan negara adalah hal yang sangat luar biasa. Silakan pisahkan sampah Anda.





Ebook Sukses Nge-Blog
Cari Tahu Cara Mudah dapat Uang dari Google Adsense Yuk!