Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung - Animenyus

Halaman

    Social Items

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

ANIMENYUS.COM - Kyoto adalah salah satu tujuan perjalanan utama Jepang, menarik pengunjung yang bermimpi menyeruput teh hijau, tur keliling kuil dan kebun, dan membenamkan diri dalam suasana kota yang tenang dan damai.

Kyoto adalah ibu kota budaya Jepang, kota itu dulu menjadi tempat perebutan kekuasaan selama era feodal.

Jadi hari ini, kita akan menelusuri kembali langkah-langkah terakhir Akechi Mitsuhide, salah satu panglima perang paling terkenal di Jepang yang menemui ajalnya di Kyoto lebih dari 400 tahun yang lalu.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung
Akechi Mitsuhide

Mitsuhide menjadi terkenal sebagai punggawa Oda Nobunaga, salah satu dari tiga pemersatu Jepang yang hampir mengakhiri perang saudara selama berabad-abad di Jepang yang sekarang disebut periode Sengoku.

Namun, Nobunaga yang hampir menekan sedikit perlawanan terakhir terhadap pemerintahannya, ia dikhianati oleh Mitsuhide, yang menyerang tuannya ketika ia menginap di Kuil Honnoji Kyoto, yang mengakibatkan Nobunaga melakukan seppuku (ritual bunuh diri).

Sementara pengkhianatan Mitsuhide berhasil, rencananya sepertinya tidak berjalan mulus.

Dia gagal mendapatkan dukungan luas dari pengikut Oda lainnya, dan mendapati dirinya sebagai target Toyotomi Hideyoshi, seorang jenderal Oda lain yang tetap setia pada penghubungnya.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung
Kuil Honnoji

Hidetomi, yang telah berperang di Jepang barat, dengan cepat membawa pasukannya kembali ke Kyoto dan mengusir pasukan Mitsuhide di Pertempuran Yamazaki, memaksa Mitsuhide untuk menyerahkan posisinya di Kastil Shoryuji di Kyoto dan melarikan diri ke benteng rumahnya di Sakamoto Castle, terletak di sebelah timur Kyoto di tepi Danau Biwa Jepang pusat.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung
Kastil Shoryuji

Namun, Mitsuhide tidak akan pernah sampai di rumah.

Sebaliknya, ia akan menemui ajalnya di tempat yang sekarang dikenal sebagai Akechi Yabu, atau Akechi Thicket, yang terletak di Fushimi Ward, Kota Kyoto saat ini.

Akechi Yabu bisa ditempuh dengan berjalan kaki dari stasiun Daigo dan Ishida di jaringan kereta bawah tanah Kyoto, yang juga memiliki peta gratis dari daerah setempat.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Turun dari kereta di Stasiun Daigo, cobalah menuju keluar dari gerbang dan berjalan menuju jalan Ogurisu-gaido.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Kemudian, kita akan berbelok ke jalur pejalan kaki yang sempit.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Kita nanti akan melihat sebuah plakat yang diletakkan di tengah-tengah semak dan batang bambu, memberi tahu kami bahwa kami telah tiba di Akechi Yabu.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Sejarawan mengatakan bahwa di sinilah Mitsuhide diburu dan dibunuh oleh bandit gunung.

Jelas, tidak ada perampok di lingkungan hari ini.

Namun, kontur pegunungan pada dasarnya tidak berubah, dan sulit untuk tidak bertanya-tanya apakah itu adalah hal-hal terakhir yang dilihat Mitsuhide di hadapan petaka terakhirnya yang fatal dan mematikan.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Seperti banyak tokoh terkemuka dari masa feodal Jepang, warisan Mitsuhide adalah warisan tanpa penilaian baik atau buruk dari sejarawan dan masyarakat Jepang pada umumnya.

Beberapa melihatnya sebagai sosok jahat dan licik, sementara yang lain menemukan pembenaran atas tindakannya dalam kegemaran Nobunaga untuk metode kejam dalam mencoba mempererat cengkeramannya pada kendali Jepang.

Tetapi bagi mereka yang ingin benar-benar melacak jalan seseorang yang memainkan peran penting dalam membentuk sejarah bangsa, kunjungan ke Akechi Yabu adalah alternatif unik.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung
Kuil Honkyoji di dekatnya memiliki batu peringatan untuk Mitsuhide
Baca Juga: Daftar Pemeran Live Action dari Manga Bishoku Tantei Akechi Goro

Sumber: SoraNews24

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

ANIMENYUS.COM - Kyoto adalah salah satu tujuan perjalanan utama Jepang, menarik pengunjung yang bermimpi menyeruput teh hijau, tur keliling kuil dan kebun, dan membenamkan diri dalam suasana kota yang tenang dan damai.

Kyoto adalah ibu kota budaya Jepang, kota itu dulu menjadi tempat perebutan kekuasaan selama era feodal.

Jadi hari ini, kita akan menelusuri kembali langkah-langkah terakhir Akechi Mitsuhide, salah satu panglima perang paling terkenal di Jepang yang menemui ajalnya di Kyoto lebih dari 400 tahun yang lalu.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung
Akechi Mitsuhide

Mitsuhide menjadi terkenal sebagai punggawa Oda Nobunaga, salah satu dari tiga pemersatu Jepang yang hampir mengakhiri perang saudara selama berabad-abad di Jepang yang sekarang disebut periode Sengoku.

Namun, Nobunaga yang hampir menekan sedikit perlawanan terakhir terhadap pemerintahannya, ia dikhianati oleh Mitsuhide, yang menyerang tuannya ketika ia menginap di Kuil Honnoji Kyoto, yang mengakibatkan Nobunaga melakukan seppuku (ritual bunuh diri).

Sementara pengkhianatan Mitsuhide berhasil, rencananya sepertinya tidak berjalan mulus.

Dia gagal mendapatkan dukungan luas dari pengikut Oda lainnya, dan mendapati dirinya sebagai target Toyotomi Hideyoshi, seorang jenderal Oda lain yang tetap setia pada penghubungnya.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung
Kuil Honnoji

Hidetomi, yang telah berperang di Jepang barat, dengan cepat membawa pasukannya kembali ke Kyoto dan mengusir pasukan Mitsuhide di Pertempuran Yamazaki, memaksa Mitsuhide untuk menyerahkan posisinya di Kastil Shoryuji di Kyoto dan melarikan diri ke benteng rumahnya di Sakamoto Castle, terletak di sebelah timur Kyoto di tepi Danau Biwa Jepang pusat.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung
Kastil Shoryuji

Namun, Mitsuhide tidak akan pernah sampai di rumah.

Sebaliknya, ia akan menemui ajalnya di tempat yang sekarang dikenal sebagai Akechi Yabu, atau Akechi Thicket, yang terletak di Fushimi Ward, Kota Kyoto saat ini.

Akechi Yabu bisa ditempuh dengan berjalan kaki dari stasiun Daigo dan Ishida di jaringan kereta bawah tanah Kyoto, yang juga memiliki peta gratis dari daerah setempat.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Turun dari kereta di Stasiun Daigo, cobalah menuju keluar dari gerbang dan berjalan menuju jalan Ogurisu-gaido.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Kemudian, kita akan berbelok ke jalur pejalan kaki yang sempit.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Kita nanti akan melihat sebuah plakat yang diletakkan di tengah-tengah semak dan batang bambu, memberi tahu kami bahwa kami telah tiba di Akechi Yabu.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Sejarawan mengatakan bahwa di sinilah Mitsuhide diburu dan dibunuh oleh bandit gunung.

Jelas, tidak ada perampok di lingkungan hari ini.

Namun, kontur pegunungan pada dasarnya tidak berubah, dan sulit untuk tidak bertanya-tanya apakah itu adalah hal-hal terakhir yang dilihat Mitsuhide di hadapan petaka terakhirnya yang fatal dan mematikan.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung

Seperti banyak tokoh terkemuka dari masa feodal Jepang, warisan Mitsuhide adalah warisan tanpa penilaian baik atau buruk dari sejarawan dan masyarakat Jepang pada umumnya.

Beberapa melihatnya sebagai sosok jahat dan licik, sementara yang lain menemukan pembenaran atas tindakannya dalam kegemaran Nobunaga untuk metode kejam dalam mencoba mempererat cengkeramannya pada kendali Jepang.

Tetapi bagi mereka yang ingin benar-benar melacak jalan seseorang yang memainkan peran penting dalam membentuk sejarah bangsa, kunjungan ke Akechi Yabu adalah alternatif unik.

Kisah Samurai Akechi Mitsuhide, di Sinilah Tempat Terakhirnya yang Zaman Dulu Diburu oleh Bandit Gunung
Kuil Honkyoji di dekatnya memiliki batu peringatan untuk Mitsuhide
Baca Juga: Daftar Pemeran Live Action dari Manga Bishoku Tantei Akechi Goro

Sumber: SoraNews24



Komentar Facebook
0 Komentar Blogger