Menolak Hadiah dari Penggemar, Idol Cantik Ini malah Ditusuk 60 Kali saat Mau Konser - Animenyus

Halaman

    Social Items

Mohon Aktifkan Javascript!Enable JavaScript
Menolak Hadiah dari Penggemar, Idol Cantik Ini malah Ditusuk 60 Kali saat Mau Konser

ANIMENYUS.COM  - Ulah penggemar "gila" membuat geger dunia Jepang.

Bagaimana tidak, ulah penggemar ini rupanya pernah menimpa salah seorang personel AKB 48, Mayu Tomita.

Mayu Tomita adalah seorang idol Jepang yang sudah beberapa kali bermain peran dan menyanyi di usianya yang masih belia.

Ia memiliki peran kecil di Kamen Rider Fourze dan sudah bergabung dengan AKB 48 dari tahun 2007 sampai 2009.

Namun, artis cantik tersebut pastilah memiliki banyak penggemar.

Salah satu penggemarnya benar-benar jatuh cinta kepadanya dan mengiriminya hadiah jam tangan untuk Mayu.

Sayang, cinta dari penggemarnya ditolak Mayu.

Mayu kemudian mengembalikan hadiah tersebut sebagai tanda ia menolak perasaan penggemarnya.

Siapa sangka, kejadian tersebut berbuah menjadi penyerangan terhadap mantan anggota AKB48 tersebut.

Mayu yang saat itu berumur 20 tahun, pada 21 Mei 2016, ditikam di leher dan dadanya sampai 60 kali oleh penggemar yang hadiahnya ia kembalikan.

Sang pelaku, Tomohiro Iwazaki (27), rupanya sebelumnya telah mengirimkan ancaman pembunuhan lewat media sosial.

Kronologi Serangan

Menolak Hadiah dari Penggemar, Idol Cantik Ini malah Ditusuk 60 Kali saat Mau Konser

Mayu saat itu berjalan menuju tempat konser sebuah daerah di Tokyo, tempatnya melakukan konser dari Sold Girls Night Vol 11, sekitar pukul 5:05 sore.

Saat itulah Iwazaki mengonfrontasinya tepat di dekat stasiun kereta api Koganei, Tokyo.

Iwazaki bertanya mengapa Mayu mengembalikan hadiahnya, dan kemudian mengatakan kepada polisi dia mengamuk ketika Mayu tidak memberikannya penjelasan yang jelas.

Saat Mayu lengah, Iwazaki menusuk dan menikamnya dari belakang di area dada dan leher belakang 60 kali dengan pisau lipat sepanjang 8.2 cm.

Jaksa penuntut menyebut Iwazaki berteriak, "Kamu harus mati, mati, mati!" saat menusuk Mayu.

Polisi segera menangkap Iwazaki setelah saksi menelepon polisi akibat teriakan Mayu.

Iwazaki mengaku kepada polisi jika ia "berniat membunuh" Mayu dan sudah siapkan pisau lipat, sementara saat Mayu menelepon polisi sebelum ditikam, emergency justru mengirim polisi ke rumahnya, bukan ke lokasi teleponnya.

Mayu mengalami situasi kritis, tetapi berhasil lewati kondisi tersebut dan sadar kembali pada 7 Juni 2016.

Pada 17 Desember 2016, Mayu mengkritik Departemen Polisi Metropolitan Tokyo atas tindakan mereka mengabaikan kekhawatirannya sebelum ditusuk.

Polisi memberikan permintaan maaf untuk Mayu karena mereka tidak bertindak apa-apa.

Tahun 2019 silam, dikabarkan jika Mayu yang sudah berumur 23, mengisi tuntutan di pengadilan Tokyo terkait respon polisi pada kekhawatirannya.

Ia juga menuntut penyerangnya, Tomohiro Iwazaki.

Melansir dari Japan Times, tuntutan tersebut berisi klaim Mayu dan ibunya jika Departemen Polisi Tokyo "gagal melakukan langkah penting untuk melindungi" dirinya walaupun dia sudah menyebut jika dia menghadapi bahaya besar termasuk ancaman Iwazaki terhadap hidupnya.

Ia dan ibunya menuntut total 76 juta yen atau sekitar 10 milyar Rupiah.

Iwazaki telah divonis hukuman penjara 14,5 tahun.

Menurut komplain tersebut, dia telah berkonsultasi dengan Stasiun Polisi Musashino mengenai aksi stalking Iwazaki sebelum insiden.

Stalking tersebut antara lain postingan di Twitter dan blognya yang mengatakan jika Iwazaki ingin membunuh Mayu.

Namun polisi tidak melakukan pengawasan terkait hal tersebut, demikian menurut komplain.

Mayu berharap persidangan yang ia ajukan dapat mencegah insiden yang mirip.

"Aku menyesal percaya pada polisi," ujar ibu Mayu saat konferensi pers.

Mengutip dari South China Morning Post, ancaman Iwazaki juga terkait pesan Twitter yang mengancam berjumlah lebih dari 400 pesan.

Penyerangan itu membuat Mayu buta sebelah di mata kirinya, memiliki gangguan makan dan menyanyi dan tidak dapat menggunakan jari-jari di salah satu tangannya.

Ia juga alami gangguan post-traumatic stress dan memerlukan operasi rekonstruktif.

Tidak hanya Mayu, bintang Jepang lain juga ditarget oleh para pembunuh ini.

Tahun 2014, 2 anggota AKB48 lain diserang saat acara berjabatan tangan yaitu Rina Kawaei (19) dan Anna Iriyama (18) yang sampai alami patah tulang dan luka goresan.

Keduanya diserang oleh Satoru Umeta (24) yang menyerang mereka dengan mata cutter pembuka boks.

Semenjak penikaman Mayu, DPR Jepang telah merevisi UU anti-stalking pada Desember 2016 untuk memasukkan kekerasan online.

Sebelumnya, UU ini dikenalkan pada tahun 2000, tetapi hanya tindakan spesifik seperti mengikuti seseorang dan menelepon berulang-ulang dan mengirim pesan lewat fax.

Selanjutnya, tahun 2012 UU direvisi dengan menambahkan ancaman melalui email.

Selanjutnya: Terungkap Alasan Cewek SMA di Jepang Malu Bila Masih Per*wan! Klik halaman asli.


Halaman Asli>>>

Sumber: gridhype

Menolak Hadiah dari Penggemar, Idol Cantik Ini malah Ditusuk 60 Kali saat Mau Konser

Baca Juga:
Menolak Hadiah dari Penggemar, Idol Cantik Ini malah Ditusuk 60 Kali saat Mau Konser

ANIMENYUS.COM  - Ulah penggemar "gila" membuat geger dunia Jepang.

Bagaimana tidak, ulah penggemar ini rupanya pernah menimpa salah seorang personel AKB 48, Mayu Tomita.

Mayu Tomita adalah seorang idol Jepang yang sudah beberapa kali bermain peran dan menyanyi di usianya yang masih belia.

Ia memiliki peran kecil di Kamen Rider Fourze dan sudah bergabung dengan AKB 48 dari tahun 2007 sampai 2009.

Namun, artis cantik tersebut pastilah memiliki banyak penggemar.

Salah satu penggemarnya benar-benar jatuh cinta kepadanya dan mengiriminya hadiah jam tangan untuk Mayu.

Sayang, cinta dari penggemarnya ditolak Mayu.

Mayu kemudian mengembalikan hadiah tersebut sebagai tanda ia menolak perasaan penggemarnya.

Siapa sangka, kejadian tersebut berbuah menjadi penyerangan terhadap mantan anggota AKB48 tersebut.

Mayu yang saat itu berumur 20 tahun, pada 21 Mei 2016, ditikam di leher dan dadanya sampai 60 kali oleh penggemar yang hadiahnya ia kembalikan.

Sang pelaku, Tomohiro Iwazaki (27), rupanya sebelumnya telah mengirimkan ancaman pembunuhan lewat media sosial.

Kronologi Serangan

Menolak Hadiah dari Penggemar, Idol Cantik Ini malah Ditusuk 60 Kali saat Mau Konser

Mayu saat itu berjalan menuju tempat konser sebuah daerah di Tokyo, tempatnya melakukan konser dari Sold Girls Night Vol 11, sekitar pukul 5:05 sore.

Saat itulah Iwazaki mengonfrontasinya tepat di dekat stasiun kereta api Koganei, Tokyo.

Iwazaki bertanya mengapa Mayu mengembalikan hadiahnya, dan kemudian mengatakan kepada polisi dia mengamuk ketika Mayu tidak memberikannya penjelasan yang jelas.

Saat Mayu lengah, Iwazaki menusuk dan menikamnya dari belakang di area dada dan leher belakang 60 kali dengan pisau lipat sepanjang 8.2 cm.

Jaksa penuntut menyebut Iwazaki berteriak, "Kamu harus mati, mati, mati!" saat menusuk Mayu.

Polisi segera menangkap Iwazaki setelah saksi menelepon polisi akibat teriakan Mayu.

Iwazaki mengaku kepada polisi jika ia "berniat membunuh" Mayu dan sudah siapkan pisau lipat, sementara saat Mayu menelepon polisi sebelum ditikam, emergency justru mengirim polisi ke rumahnya, bukan ke lokasi teleponnya.

Mayu mengalami situasi kritis, tetapi berhasil lewati kondisi tersebut dan sadar kembali pada 7 Juni 2016.

Pada 17 Desember 2016, Mayu mengkritik Departemen Polisi Metropolitan Tokyo atas tindakan mereka mengabaikan kekhawatirannya sebelum ditusuk.

Polisi memberikan permintaan maaf untuk Mayu karena mereka tidak bertindak apa-apa.

Tahun 2019 silam, dikabarkan jika Mayu yang sudah berumur 23, mengisi tuntutan di pengadilan Tokyo terkait respon polisi pada kekhawatirannya.

Ia juga menuntut penyerangnya, Tomohiro Iwazaki.

Melansir dari Japan Times, tuntutan tersebut berisi klaim Mayu dan ibunya jika Departemen Polisi Tokyo "gagal melakukan langkah penting untuk melindungi" dirinya walaupun dia sudah menyebut jika dia menghadapi bahaya besar termasuk ancaman Iwazaki terhadap hidupnya.

Ia dan ibunya menuntut total 76 juta yen atau sekitar 10 milyar Rupiah.

Iwazaki telah divonis hukuman penjara 14,5 tahun.

Menurut komplain tersebut, dia telah berkonsultasi dengan Stasiun Polisi Musashino mengenai aksi stalking Iwazaki sebelum insiden.

Stalking tersebut antara lain postingan di Twitter dan blognya yang mengatakan jika Iwazaki ingin membunuh Mayu.

Namun polisi tidak melakukan pengawasan terkait hal tersebut, demikian menurut komplain.

Mayu berharap persidangan yang ia ajukan dapat mencegah insiden yang mirip.

"Aku menyesal percaya pada polisi," ujar ibu Mayu saat konferensi pers.

Mengutip dari South China Morning Post, ancaman Iwazaki juga terkait pesan Twitter yang mengancam berjumlah lebih dari 400 pesan.

Penyerangan itu membuat Mayu buta sebelah di mata kirinya, memiliki gangguan makan dan menyanyi dan tidak dapat menggunakan jari-jari di salah satu tangannya.

Ia juga alami gangguan post-traumatic stress dan memerlukan operasi rekonstruktif.

Tidak hanya Mayu, bintang Jepang lain juga ditarget oleh para pembunuh ini.

Tahun 2014, 2 anggota AKB48 lain diserang saat acara berjabatan tangan yaitu Rina Kawaei (19) dan Anna Iriyama (18) yang sampai alami patah tulang dan luka goresan.

Keduanya diserang oleh Satoru Umeta (24) yang menyerang mereka dengan mata cutter pembuka boks.

Semenjak penikaman Mayu, DPR Jepang telah merevisi UU anti-stalking pada Desember 2016 untuk memasukkan kekerasan online.

Sebelumnya, UU ini dikenalkan pada tahun 2000, tetapi hanya tindakan spesifik seperti mengikuti seseorang dan menelepon berulang-ulang dan mengirim pesan lewat fax.

Selanjutnya, tahun 2012 UU direvisi dengan menambahkan ancaman melalui email.

Selanjutnya: Terungkap Alasan Cewek SMA di Jepang Malu Bila Masih Per*wan! Klik halaman asli.


Halaman Asli>>>

Sumber: gridhype


Komentar Facebook
0 Komentar Blogger