Dianggap Tidak Sopan saat Pelatihan Online, Pemuda Ini Dipecat dari Perusahaan - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dianggap Tidak Sopan saat Pelatihan Online, Pemuda Ini Dipecat dari Perusahaan

Dianggap Tidak Sopan Saat Pelatihan Online, Pemuda Jepang Ini Dipecat dari Perusahaan

Ada banyak pembicaraan tentang "new normal" dalam masyarakat sedang dibentuk oleh pandemi global yang telah menduduki tahun 2020 sejauh ini.

Di sisi lain, Jepang, baru mulai perlahan-lahan berjalan ke kehidupan normal baru, yang mungkin menjadi berita buruk bagi semua orang, ini sangat mengerikan bagi ribuan lulusan universitas yang baru saja memasuki dunia kerja.

Dikutip dari situs Soranews24.com (26/05/2020), Jepang terkenal dengan transisi yang sangat kaku dan penuh tekanan dari universitas ke dunia kerja, tetapi dimasukkannya resesi besar yang disebabkan oleh bencana besar hanya membuat prosesnya lebih keras.

Namun, seorang lulusan Universitas Hosei yang bergengsi di Tokyo berpikir dia beruntung setelah mendapatkan pekerjaan dengan perusahaan IT besar.

Dengan nama samaran Yota Yoshida, dia menjelaskan bahwa dia tidak hanya dapat menjadi salah satu dari 300 rekrutaan baru di perusahaan yang tidak disebutkan namanya, tetapi mereka bahkan dengan murah hati mengizinkannya untuk memenuhi kewajiban tertentu meskipun terlambat karena dia memutuskan untuk bepergian sebentar setelah lulus.

Itu mungkin tidak terdengar luar biasa bagi mereka yang ada di negara lain, tetapi itu merupakan tindakan keringanan hukuman yang tidak biasa bagi perusahaan Jepang.

Yoshida memutuskan untuk bergabung dengan perusahaan ini dari antara tawaran lain, karena dia merasa IT adalah bidang yang stabil untuk dimasuki.

Dianggap Tidak Sopan Saat Pelatihan Online, Pemuda Jepang Ini Dipecat dari Perusahaan

Semua anggota baru diharapkan menghadiri upacara penyambutan pada tanggal 1 April tahun ini, tetapi karena semakin berkembangnya masalah virus corona, semua orang malah diperintahkan untuk menghadiri kursus pelatihan online dari bulan April hingga Juli.

Instruksi untuk pelatihan tersebut termasuk mengenakan kemeja dan masuk ke ruang obrolan perusahaan dari rumah setiap hari seperti yang dilakukan Yoshida hingga bulan April.

Namun, tepat sebelum liburan Golden Week ditetapkan untuk dimulai pada akhir bulan, Yoshida menerima panggilan telepon yang memintanya untuk datang ke kantor, ini akan menjadi kunjungan fisik pertamanya ke perusahaan sejak ia dipekerjakan oleh mereka.

Setelah berpakaian, Yoshida mengambil perjalanan kereta 40 menit melalui puncak keadaan darurat di Tokyo dan memasuki gedung perusahaan.

Dia disambut oleh seorang perwakilan H&R dan mereka memberi tahu Yoshida tentang penghentian dirinya karena perilaku buruk selama pelatihan online.

Terkejut dan bingung dengan berita yang tiba-tiba, Yoshida bertanya mengapa.

Perwakilan itu menjelaskan bahwa selama pertemuan online dia terlihat mengenakan kardigan di balik bajunya, kadang-kadang dagunya keluar dari kerah, dan kadang-kadang lututnya terlalu menekuk kedalam.

Perwakilan itu menambahkan, "Kami adalah perusahaan IT yang sangat mementingkan sopan santun dalam hal teknologi."

Yoshida diberitahu bahwa dia akan dibayar untuk Mei jika dia secara sukarela mengundurkan diri pada akhir bulan itu, tetapi dia tidak bisa lagi mengikuti pelatihan.

Meskipun uangnya bagus, uang itu pada akhirnya merupakan uang sekolah dan uang yang digunakan untuk bepergian, meninggalkannya tanpa apa-apa.

Jadi, dia saat ini berusaha untuk mengeluarkan biaya kuliah ke sekolah kejuruan dan biaya MacBook Air untuk mempelajari pemrograman dan menemukan jalur karier baru.

Banyak yang bertanya-tanya apakah ini adalah kasus pertama di Jepang seseorang dipecat karena etiket video online mereka, namun hanya sedikit yang mempermasalahkan hal yang dilakukan perusahaan tersebut kepada Yoshida.

"Saya curiga tentang keputusannya untuk segera melakukan penggalangan dana daripada mencari pekerjaan lain."

“Yoshida tampaknya tidak terlalu mahir dengan uang. Saya bisa melihat mengapa mereka tidak ingin dia ada dalam ekonomi ini."

"Mengapa tidak mengumpulkan uang kuliah melalui pekerjaan paruh waktu daripada menggalang dana?"

"Dia ingin MacBook Air untuk pemrograman? LOL! Semoga beruntung, nak."


Berdasarkan tanggapan itu, tampaknya tidak mungkin penggalangan dana yang dilakukan Yoshida akan mencapai target 1.000.000 yen (sekitar Rp 136 juta).

Tetapi terlepas dari apakah Yoishida tidak mengambil pekerjaan dengan cukup serius atau perusahaan terlalu cepat untuk menghakiminya, situasinya ternyata menjadi lebih runyam.

Bagian dari persyaratan ketat untuk mendapatkan pekerjaan segera setelah lulus universitas di Jepang adalah bahwa mereka yang tidak dapat berpotensi mengalami stigma dan prospek pekerjaan mereka turun secara signifikan.

Dengan cara itu, rencananya untuk mendaftar ulang di sekolah mungkin merupakan langkah yang bijaksana walau harus mengeluarkan biaya tambahan.

Ini tentu jalan yang sulit di depan untuk Yoshida, tapi mudah-mudahan dia bisa belajar untuk menjaga sopan santunnya di masa depan.

Baca Juga: Survei Final Fantasy VII Remake: Inilah 10 Karakter Wanita Terbaik Menurut Fans

Sumber: SoraNews24
Fadhel Ichsan
Fadhel Ichsan Seorang mahasiswa yang gemar Anime