Festival Kembang Api Rahasia Berlangsung di Seluruh Jepang: Bangkitkan Semangat selama Krisis Coronavirus - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang

Halaman

    Social Items

Festival Kembang Api Rahasia Berlangsung di Seluruh Jepang: Bangkitkan Semangat selama Krisis Coronavirus

Seiring dengan awan cumulonimbus yang menjulang tinggi dan jangkrik berkicau, kembang api adalah elemen ikon musim panas Jepang.

Pada tahun yang normal, festival kembang api yang tak terhitung jumlahnya, mulai dari acara besar yang menarik ratusan ribu penonton hingga pertemuan kecil setempat, berlangsung di seluruh negeri.

2020, bagaimanapun, berubah menjadi tahun yang berbeda.


Walaupun keadaan resmi coronavirus resmi telah dicabut di sebagian besar wilayah Jepang, takut akan bisrus corona nyatanya masih membuat orang menghindari keramaian, yang telah menyebabkan pembatalan hampir setiap festival kembang api.

Banyak orang terkejut pada Senin malam ketika mereka tiba-tiba melihat adegan seperti ini.

Sekitar 160 perusahaan pembuat kembang api memutuskan untuk meluncurkan apa yang mereka sebut Cheer!

Hanabi Project (hanabi menjadi kata Jepang untuk “kembang api”), menerangi langit malam serentak di berbagai lokasi di seluruh Jepang.


Proyek itu dirahasiakan dengan dijaga keta , dengan laporan inisiatif itu sendiri hanya beredar dan mendapat perhatian sehari sebelum acara.

Bahkan kemudian, lokasi tertentu tidak terungkap sebelum kembang api diluncurkan, membantu menjaga ukuran kerumunan kecil sementara masih membiarkan penduduk setempat menikmati pertunjukan.

Kembang api di Jepang sudah ada sejak zaman dulu.

Kembali pada abad ke-18, Tokugwa Yoshimune, delapan shogun dari keshogunan Tokugawa, memerintahkan pertunjukan kembang api di atas Sungai Sumidagawa di Tokyo untuk menenangkan jiwa-jiwa orang mati dan meningkatkan semangat hidup ketika Jepang alami tragedi kelaparan dan epidemi kolera.

Sumber: SoraNews24

Festival Kembang Api Rahasia Berlangsung di Seluruh Jepang: Bangkitkan Semangat selama Krisis Coronavirus

Baca Juga:
Festival Kembang Api Rahasia Berlangsung di Seluruh Jepang: Bangkitkan Semangat selama Krisis Coronavirus

Seiring dengan awan cumulonimbus yang menjulang tinggi dan jangkrik berkicau, kembang api adalah elemen ikon musim panas Jepang.

Pada tahun yang normal, festival kembang api yang tak terhitung jumlahnya, mulai dari acara besar yang menarik ratusan ribu penonton hingga pertemuan kecil setempat, berlangsung di seluruh negeri.

2020, bagaimanapun, berubah menjadi tahun yang berbeda.


Walaupun keadaan resmi coronavirus resmi telah dicabut di sebagian besar wilayah Jepang, takut akan bisrus corona nyatanya masih membuat orang menghindari keramaian, yang telah menyebabkan pembatalan hampir setiap festival kembang api.

Banyak orang terkejut pada Senin malam ketika mereka tiba-tiba melihat adegan seperti ini.

Sekitar 160 perusahaan pembuat kembang api memutuskan untuk meluncurkan apa yang mereka sebut Cheer!

Hanabi Project (hanabi menjadi kata Jepang untuk “kembang api”), menerangi langit malam serentak di berbagai lokasi di seluruh Jepang.


Proyek itu dirahasiakan dengan dijaga keta , dengan laporan inisiatif itu sendiri hanya beredar dan mendapat perhatian sehari sebelum acara.

Bahkan kemudian, lokasi tertentu tidak terungkap sebelum kembang api diluncurkan, membantu menjaga ukuran kerumunan kecil sementara masih membiarkan penduduk setempat menikmati pertunjukan.

Kembang api di Jepang sudah ada sejak zaman dulu.

Kembali pada abad ke-18, Tokugwa Yoshimune, delapan shogun dari keshogunan Tokugawa, memerintahkan pertunjukan kembang api di atas Sungai Sumidagawa di Tokyo untuk menenangkan jiwa-jiwa orang mati dan meningkatkan semangat hidup ketika Jepang alami tragedi kelaparan dan epidemi kolera.

Sumber: SoraNews24