Mengapa Banyak Protagonis di Anime Genre Isekai Punya Wajah yang Mirip? - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mengapa Banyak Protagonis di Anime Genre Isekai Punya Wajah yang Mirip?

Mengapa Banyak Protagonis di Anime Genre Isekai Punya Wajah yang Sama?

Ketika datang ke anime isekai, ada satu seri ikonik yang sangat menentukan genre, dan itu Sword Art Online. 

Serial ini memulai genre dengan mengatur banyak hal, termasuk desain karakter. 

Orang tidak akan berpikir bahwa desain Kirito yang tidak mencolok akan menjadi standar karakter dalam genre.

Ini menimbulkan pertanyaan, "Mengapa begitu banyak pahlawan isekai terlihat seperti Kirito?" 

Jawaban atas pertanyaan ini tampaknya sederhana, tetapi sebenarnya tidak juga.

Semua "Kirito" ini menyerupai stereotip khas pria muda Jepang - rambut hitam, mata gelap, warna kulit terang dan kerangka tubuh yang sederhana.

Tapi, dengan penampilan ini muncul sikap tertentu, tipe karakter tertentu. 

Memang, di luar hanya terlihat seperti target audiens mereka, pahlawan isekai juga dimaksudkan untuk menjadi seperti mereka, biasanya mereka mengambil NEET dan jenis kepribadian otaku.

NEET adalah singkatan dalam bahasa Inggris dari Not receiving an Education, in Employment or in Training.

Yang artinya orang itu Tidak dalam Pendidikan, Pekerjaan, atau Pelatihan.

Mengapa Banyak Protagonis di Anime Genre Isekai Punya Wajah yang Sama?

Sedangkan untuk otaku, persepsi orang Jepang tentang istilah ini sedikit berbeda dari yang lain di dunia.

Gagasan Jepang tentang otaku adalah seseorang yang begitu terobsesi dengan hobi mereka (anime atau sebaliknya) sehingga mereka secara efektif menyurut ke dalam diri mereka sendiri, terisolasi dari masyarakat oleh hasrat mereka yang menghabiskan semua hal untuk apa pun yang mereka suka. 

Baik NEET dan otaku istilah itu sering bias.

Meskipun sebagian besar protagonis isekai tidak menyebut diri mereka sebagai NEET atau otaku, sifat-sifat itu hampir selalu ada. 

Kirito, misalnya, secara konsisten menolak bergabung dengan kelompok mana pun atau menghabiskan banyak waktu dengan orang lain, dan ditetapkan sebagai seseorang yang selalu menghabiskan lebih banyak waktu dengan komputer daripada orang. 

Demikian juga, Kazuma Satō dari KonoSuba! dan Naofumi Iwatani dari The Rising of the Shield Hero, merasa nyaman menjadi introvert dan homebodies.

Mengapa Banyak Protagonis di Anime Genre Isekai Punya Wajah yang Sama?

Namun, protagonis isekai - mirip dengan yang seharusnya mereka wakili - masih ingin orang lain melihat mereka kuat dan ekstrovert, dan dengan melakukan perjalanan ke dunia baru, protagonis mendapatkan kesempatan untuk menjadi pria yang benar-benar mereka inginkan. 

Mereka latihan secara efisien, mengalahkan monster dan menyelesaikan misi, menghasilkan kekuatan yang luar biasa, mampu mengalahkan musuh mana pun. 

Misalnya, dalam Arifureta: From Commonplace to World's Strongest, Hajime Nagumo dipandang sebagai lemah karena kekuatan transmutasi tidak berguna dalam pertempuran, berbeda dengan teman-teman sekelasnya yang berbakat dengan ilmu pedang yang hebat dan dilengkapi dengan mantra sihir yang kuat. 

Namun, ketika Hajime jatuh lebih jauh ke Labyrinth dari Oscar Orcus dan mendapatkan lengannya dicabut oleh monster, ia menjadi putus asa untuk hidup; dengan demikian, dia membunuh monster dan memakan tubuh mereka sehingga dia bisa mendapatkan kemampuan baru.

Sebelum melakukan perjalanan ke dunia baru, protagonis pria ini dianggap lemah. 

Tetapi, dengan membuktikan bahwa mereka memiliki kekuatan fisik dan mental yang hebat dan dengan menggunakan kemampuan ini untuk melindungi orang lain, protagonis utama menunjukkan diri mereka layak untuk diperhatikan sepanjang waktu. 

Mengapa Banyak Protagonis di Anime Genre Isekai Punya Wajah yang Sama?

Perhatikan bahwa mereka tidak akan pernah menerima di dunia asli mereka di mana, untuk semua maksud dan tujuan, mereka dianggap bukan siapa-siapa.

Selain menjadi lebih kuat, protagonis isekai juga belajar bersosialisasi dan berteman dengan orang lain di alam semesta paralel ini, yang merupakan sesuatu yang tidak dapat mereka lakukan sebelumnya. 

Alih-alih menjadi cara untuk menunjukkan pertumbuhan karakter, ada yang malah membangun dunia harem untuk menunjukkan kekuatan baru.

Karakter seperti demi-human, Naalumi yang setia, Ralphtalia, dan kekasih vampir Hajime yang berusia 300 tahun, Yue membentuk pemeran wanita luar biasa yang sering kali sepenuhnya berada dalam gelombang protagonis seri mereka. 

Dari desain karakter hingga kepribadian, tujuan protagonis di genre isekai ini tetap sama: sumber pelarian untuk NEET atau otkau, di mana mereka dapat memvisualisasikan diri mereka sebagai pahlawan karismatik kuat yang berhasil memasukkan kembali diri mereka ke dalam masyarakat di dunia baru.
Admin
Admin Life is like a pencil that will run out of time, but will leave beautiful writing in life.

Posting Komentar untuk "Mengapa Banyak Protagonis di Anime Genre Isekai Punya Wajah yang Mirip?"