Istri Jepang Mencaci Maki Suaminya karena Makan Nasi dan Lauk Secara Bersamaan - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Istri Jepang Mencaci Maki Suaminya karena Makan Nasi dan Lauk Secara Bersamaan

Halo teman-teman..

Siapa nih yang kepincut dengan wanita Jepang?

Ada yang pengen menikah dengan wanita Jepang?

Oh iya, makanan Jepang tidak selalu sesederhana kelihatannya loh.

Bahkan saat sarapan, hidangan tradisional dapat terdiri dari beberapa lauk pauk yang disajikan bersama nasi dan sup miso dan meskipun terlihat seperti pesta gratis untuk semua, mungkin ada beberapa hal yang tabu, tergantung di mana Anda berada dan dengan siapa Anda tinggal.

Beberapa pantangan makan seperti mencelupkan sisi nasi pada sushi Anda ke dalam kecap dan melambaikan sumpit saat Anda berbicara seperti yang dilakukan Jordan Schlansky selama kunjungannya ke Jepang dengan Conan O'Brien, telah dikenal luas. 

Lalu ada contoh etiket lain yang sedikit lebih kabur, seperti menyantap makanan Anda dalam formasi segitiga.

Gagasan makan makanan Anda dalam bentuk segitiga adalah salah satu yang membuat heboh online baru-baru ini, menyusul keluhan yang dibuat oleh istri yang tidak puas di papan diskusi online gratis onayami

Situs ini adalah tempat di mana orang bisa mendapatkan jawaban dan nasihat untuk segala macam masalah dan kekesalan istri, yakni dia tidak tahan dengan cara makan suaminya.


Apa yang mendorong wanita tersebut untuk mengutarakan keluhannya adalah kenyataan bahwa dia baru-baru ini menaruh banyak perhatian dan upaya untuk membuat lauk yang enak untuk makan malam dan ingin suaminya menikmati rasa makanannya. 

Namun ketika dia meletakkannya di atas meja untuknya, alih-alih memakan lauknya sendiri, dia meletakkan sebagian di mulutnya bersama dengan seporsi nasi pada saat bersamaan.

Hal ini memicu pertengkaran besar di antara pasangan, sang istri menjadi kesal karena suaminya telah mencampurkan rasa dan karena itu tidak dapat sepenuhnya menikmati rasa lauk.

 “Kenapa kamu selalu mengubah segalanya menjadi donburi di dalam mulutmu? Itu menjijikkan, "Dia mengomel, mengacu pada donburi, hidangan satu mangkuk yang lezat seperti gyudon atau oyakodon, terdiri dari nasi dengan taburan.

▼ Donburi disajikan dalam mangkuk besar dan merupakan kebalikan dari makanan kaiseki multi menu yang mahal

Netizen berpihak pada suami tentang hal ini, mengatakan bahwa tidak peduli seberapa enak makanannya, itu akan menjadi jauh kurang lezat jika tidak ada kebebasan dalam cara memakannya. 

Namun, sang istri ingin suaminya mengikuti metode sankaku tabe (makan segitiga), yang konon merupakan cara paling seimbang untuk menikmati makanan Jepang.

Sankaku tabe telah diajarkan di sekolah dasar di seluruh Jepang sejak tahun 70-an sebagai cara untuk memastikan bahwa anak-anak mendapatkan nutrisi paling banyak dari makan siang sekolah mereka. 

Karena makan siang sekolah biasanya terdiri dari nasi, miso dan lauk, dengan susu di sampingnya, tidak sulit untuk mengikuti metode makan segitiga di sekolah.

Anak-anak kecil diajari untuk bergantian di antara hidangan dalam pola segitiga (lihat gambar di bawah) untuk memastikan jumlah yang sama dari setiap hidangan yang dimakan.

▼ Tindakan mengunyah melalui tekstur yang berbeda juga dikatakan dapat menciptakan perasaan kenyang untuk membantu mencegah obesitas.


Begitu Anda meninggalkan sekolah dasar, segalanya menjadi sedikit rumit, karena siswa akhirnya beralih ke makan bekal bento, seringkali tanpa sup, kemudian sebagai orang dewasa, hal tersebut menjadi gratis-untuk-semua di mana aturan lama dilupakan dan tidak ada orang di sekitar yang mengingatkan cara Anda makan.

Namun, beberapa orang tetap menjadi penggemar metode sankaku tabe seumur hidup, terutama saat menyantap makanan tradisional dengan konsep Ichiju Sansai (satu sup, tiga hidangan)

Makan segitiga di sini mengambil beberapa sudut lagi karena adanya hidangan tambahan, tetapi konsepnya tetap sama-berganti-ganti antara setiap hidangan untuk menikmati rasa masing-masing dan tidak menyelesaikan semua hidangan sebelum yang lain dinikmati.


Mengingat manfaat kesehatannya yang diakui dan fakta yang diajarkan di sekolah, sankaku tabe dianggap sebagai cara makan yang sopan dan teliti. 

Di ujung spektrum yang berlawanan adalah bakkari tabe (hanya makan), di mana pengunjung menyelesaikan setiap hidangan sebelum beralih ke yang berikutnya, sementara kouchuu choumi (bumbu di dalam mulut) menggambarkan tindakan mencampur hidangan yang berbeda bersama di mulut Anda.

Kouchuu choumi adalah apa yang tertangkap basah oleh suami yang berada di tengah perdebatan ini, atau seperti yang dikatakan istrinya, "Mengubah segalanya menjadi donburi di dalam mulutmu”. 

Sementara pasangan yang sudah menikah dalam situasi ini tampak bertengkar tentang metode makan yang berbeda, saran yang dia terima setelah melampiaskan rasa frustrasinya adalah menahan diri untuk tidak membuat pernyataan menghakimi seperti "Ini menjijikkan" dan sebaliknya mengatakan sesuatu seperti, "Saya menghabiskan banyak waktu membuat hidangan ini enak jadi saya ingin Anda mencicipinya sendiri”.

▼ Alternatif lain adalah dengan membuang nasi dan memasak makanan di meja bersama-sama.

Konsensus umum di antara netizen Jepang telah condong pada kebebasan makan sesuka Anda, terutama dalam kenyamanan rumah Anda sendiri dan selama Anda bisa belajar berkomunikasi dengan pasangan Anda dengan hormat, dimana ada ruang lingkup untuk metode makan yang berbeda agar bisa hidup dengan damai di rumah yang sama.

Meskipun jika Anda menikah dengan seorang wanita yang membuat menu 100-plus-item untuk Anda pilih, Anda mungkin ingin membungkuk dan menyerah pada semua dan semua permintaannya, terutama jika pancake okonomiyaki penanak nasi raksasa ada di menu.



Stay tune terus ya di animenyus.com

Sumber: jin115.com
cici
cici Latte, cappucino dan bintang