Pemerintah Jepang Berjanji Mengurangi Tanggung Jawab Guru, Terutama dalam Hal Pengawasan Klub - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pemerintah Jepang Berjanji Mengurangi Tanggung Jawab Guru, Terutama dalam Hal Pengawasan Klub

Pemerintah Jepang Berjanji Mengurangi Tanggung Jawab Guru, Terutama dalam Hal Pengawasan Klub

Departemen Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains, dan Teknologi mengatakan bahwa dalam tiga tahun, guru mungkin mendapatkan hari libur mereka.

Siapa pun yang pernah mengajar atau mengenal seorang guru tahu betapa intens beban kerjanya - di seluruh dunia, para guru mendapati diri mereka terombang-ambing terhadap arus kurikulum dan malam hari mungkin masih disibukkan dengan mengecek tugas siswa atau membuat materi untuk hari esok.

Guru di Jepang bahkan tak jarang mendapatkan pelecehan dari siswa, orangtua siswa dan para petinggi.

Di Jepang, keadaan menjadi lebih intens bagi para pendidik sekolah menengah pertama.

Sekolah menengah pertama adalah ketika anak-anak mulai bergabung dengan klub ekstrakurikuler dan tim olahraga, dan mereka membutuhkan pengawas.

Kegiatan klub dapat berlangsung sebelum dan setelah sekolah dan kadang-kadang pada akhir pekan, atau sebagian dari liburan musim panas, guru pengawas atau pendamping disibukkan dengan kompetisi atau pertunjukan.

Pemerintah Jepang Berjanji Mengurangi Tanggung Jawab Guru, Terutama dalam Hal Pengawasan Klub

Orang mungkin bertanya-tanya, kapan guru Jepang akan istirahat?

Kementerian Pendidikan, Budaya, Olahraga, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, disingkat Monkashō atau MEXT, mengambil langkah untuk mengatasi masalah ini dengan mereformasi aktivitas klub menjadi "aktivitas lokal", yang berarti bahwa klub olahraga lokal, pekerja komunitas, atau staf gym dapat mengawasi siswa dengan menggantikan guru.

Ini juga membahas masalah guru yang ditugaskan ke klub yang tidak dapat memberikan bimbingan yang membantu siswa mereka; Guru sering kali ditugaskan ke klub olahraga atau budaya tanpa keahlian apa pun dalam materi pelajaran klub, yang berarti mereka tidak dapat menjawab pertanyaan siswa atau memberikan nasihat yang berguna.

Reformasi tersebut diharapkan dapat diterapkan di sekolah menengah pertama tiga tahun dari sekarang, dengan reformasi sekolah menengah atas mengikuti tergantung pada hasil.

Tanggapan terhadap reformasi yang diumumkan sebagian besar positif, meskipun berbagai netizen tampaknya ragu bahwa tokoh masyarakat akan mampu mengawasi remaja gaduh dalam pertemuan klub sekolah menengah pertama.

"Saya berharap mereka membiarkan anak-anak beristirahat pada hari libur. Anda pasti akan mendapatkan banyak tipe kuno yang bertindak sebagai 'pemandu lokal' juga."

"Mereka seharusnya membiarkan guru dan anak-anak libur pada hari libur. Kirimkan mereka ke sekolah swasta jika mereka bertekad untuk melakukan sesuatu."

"'Kegiatan lokal' berarti mereka hanya mengalihkan pekerjaan ke sektor swasta."

"Mereka memberikan pekerjaan ini kepada orang-orang yang belum terlatih dalam pendidikan? Anak-anak itu akan 'memakannya' hidup-hidup."

Ini mungkin langkah yang sangat kecil, tetapi setidaknya beberapa upaya dilakukan untuk meringankan beban guru di sekolah umum di Jepang.
Admin
Admin Life is like a pencil that will run out of time, but will leave beautiful writing in life.

Posting Komentar untuk "Pemerintah Jepang Berjanji Mengurangi Tanggung Jawab Guru, Terutama dalam Hal Pengawasan Klub"