Perbedaan Budaya Kerja Orang Jepang dan Barat dalam Satu Foto Ini Bikin Melongo! - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Perbedaan Budaya Kerja Orang Jepang dan Barat dalam Satu Foto Ini Bikin Melongo!

Perbedaan Budaya Kerja Orang Jepang dan Barat dalam Satu Foto Ini Bikin Melongo!

Banyak yang telah ditulis tentang budaya kerja Jepang, di mana praktik standarnya adalah menerapkan banyak lembur yang tidak dibayar, menggunakan hari libur "berbayar" pada saat sakit dan hanya pulang ke rumah setelah atasan Anda meninggalkan kantor.

Fokus efisiensi di tempat kerja Jepang sangat kontras dengan kalimat "bekerja lebih cerdas bukan lebih keras" yang diterapkan oleh banyak perusahaan barat.

Dan untuk melihat dalam praktiknya di lapangan, yang perlu Anda lakukan hanyalah melihat gedung pencakar langit kantor Jepang pada malam hari.

Itulah yang dilakukan pengguna Twitter Yusaku Arai  @arai_yusaku) pada suatu malam saat berada di Shibuya sekitar pukul 18.00, dan apa yang dilihatnya cukup mencengangkan. 

Dia mengambil foto dari adegan tersebut, yang menunjukkan sebuah gedung di sebelah kiri tempat  perusahaan Jepang berada, dan sebuah bangunan di sebelah kanan, yang menampung perusahaan barat.

Gedung perkantoran di sebelah kiri adalah Shibuya Scramble Square 47 lantai  yang merupakan rumah bagi sejumlah perusahaan besar Jepang, termasuk perusahaan periklanan digital CyberAgent Inc., yang  terletak di lantai 19-23, dan Mixi, layanan jejaring sosial online, terletak di lantai 28-36.

Gedung di sebelah kanan? Itulah gedung Shibuya Stream, yang merupakan rumah bagi Google.

Seperti yang Anda lihat, lampu bersinar terang di hampir setiap lantai Shibuya Scramble Square, sedangkan kantor pusat Google, yang menempati sebagian besar gedung Shibuya Stream 35 lantai, sangat gelap sehingga Anda dapat melihat lampu kota terpantul dari jendela. 

Perbedaan Budaya Kerja Orang Jepang dan Barat dalam Satu Foto Ini Bikin Melongo!

Alasan mengapa sangat gelap di sana adalah karena raksasa teknologi itu telah memutuskan untuk mengizinkan karyawannya bekerja dari rumah hingga akhir Juni 2021. 

Di seberang Google, kita dapat melihat bahwa telecommuting (kerja jarak jauh) belum begitu populer di Jepang, meskipun Gubernur Tokyo Yuriko Koike mendesak para pekerja untuk bekerja dari rumah sebanyak mungkin ketika pandemi pertama kali tiba di negara tersebut.

Ada sejumlah alasan mengapa telecommuting bukanlah pilihan praktis bagi perusahaan Jepang, karena pentingnya pertemuan tatap muka, dan jaringan rumit dinamika grup Jepang dapat sulit untuk dipelihara dan dipertahankan melalui panggilan video - bagaimana bisa Anda memercayai seseorang jika Anda tidak tahu apakah mereka mengenakan celana panjang bisnis atau cawat fundoshi? - dan juga ada masalah pekerja yang harus pergi ke kantor untuk "menandatangani" formulir dan mengautentikasi dokumen kerja menggunakan stempel pribadi yang dikenal sebagai hanko.

Perbedaan Budaya Kerja Orang Jepang dan Barat dalam Satu Foto Ini Bikin Melongo!

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara, Taro Kono, telah menjalankan misinya untuk menghapuskan kebutuhan akan stempel pribadi di tempat kerja Jepang, yang diyakini banyak orang sebagai praktik yang ketinggalan jaman. 

Kono juga bertekad untuk menyingkirkan mesin faks, yang masih memainkan peran besar di perkantoran juga.

Kono, dan banyak lainnya, percaya bahwa jenis praktik kantor tradisional ini menghalangi Jepang untuk benar-benar merangkul telecommuting dan meningkatkan efisiensi tempat kerja. 

Sumber: Twitter

Admin
Admin Life is like a pencil that will run out of time, but will leave beautiful writing in life.

Posting Komentar untuk "Perbedaan Budaya Kerja Orang Jepang dan Barat dalam Satu Foto Ini Bikin Melongo!"