Seorang Pria Diciduk karena Sewa Layanan Pijat Plus-plus dan Membayar dengan Cek Mainan - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Seorang Pria Diciduk karena Sewa Layanan Pijat Plus-plus dan Membayar dengan Cek Mainan

Seorang Pria Diciduk karena Sewa Layanan Pijat Plus-plus dan Membayar dengan Cek Mainan

Shin Sudo adalah seorang pria dengan selera tinggi.

Dia suka berpakaian mewah, tinggal di hotel mewah, dan sering menggunakan jasa "hekken fuzoku".

Hakken fuzoku, atau "pengiriman layanan seksual", adalah sektor industri layanan dewasa Jepang di mana penyedia pergi ke rumah atau kamar hotel klien untuk melakukan pijat erotis atau layanan lain yang bersifat seksual. 

Namun sama seperti hal lainnya, jika Anda cukup sering menyewanya, pada akhirnya lebih masuk akal untuk "membelinya".

Dan cara ini dilakukan Sudo, menurut Kepolisian Metropolitan Tokyo.

Pada hari itu, Sudo menginap di sebuah hotel di distrik Shinjuku Tokyo, dan telah mengontrak jasa seorang pekerja hakken fuzoku.

Suatu saat selama mereka bersama, Sudo berkata padanya.

"Kamu pasti berada di tempat yang sulit karena virus corona. Bagaimana kalau menjadi kekasihku dengan imbalan ini?"

Dia kemudian menyerahkan cek senilai delapan juta yen (Rp 1 miliar).

Perlu dicatat bahwa meskipun banyak rumor bahwa hubungan intim secara resmi dilarang karena membayar secara langsung untuk seks adalah ilegal menurut hukum Jepang. 

Meskipun demikian, wanita itu mengambil cek Sudo, dan kira-kira satu bulan kemudian pergi ke bank untuk mencairkannya.

Di Jepang, penggunaan cek pribadi sangat tidak biasa, dan ini merupakan langkah yang sangat aneh untuk menggunakannya saat membayar sesuatu yang ilegal. 

Benar saja, ketika wanita itu membawa cek tersebut ke bank, teller melihat itu palsu.

Ternyata Sudo membeli cek kosong palsu di toko mainan, lalu memberinya stempel agar terlihat lebih resmi sebelum memberikannya kepada perempuan tersebut.

Tak perlu dikatakan, pekerja hakken fuzoku tidak menjadi lebih kaya delapan juta yen, dan Sudo ditangkap pada 17 Juni atas tuduhan pemalsuan.

Investigasi juga menemukan bahwa meskipun dia tampaknya memiliki cukup pendapatan untuk membayar tagihan hotel dan hakken fuzoku, Sudo saat ini ternyata seorang pengangguran.

Puncaknya adalah bahwa ini adalah penangkapan kedua Sudo selama berbulan-bulan untuk kejahatan yang sama, karena dia memberikan cek palsu kepada pekerja hakken fuzoku yang berbeda sebagai bagian dari tawaran yang sama.

Rupanya rencananya adalah menikmati "kekasih"-nya secara gratis sampai mereka mencoba mencairkan cek.

Lalu dia akan beralih ke target baru sambil berharap yang terakhir tidak membuat keributan, tetapi mengingat kegagalannya yang sering terjadi, pekerja hakken fuzoku kini tampaknya tidak akan tertipu lagi.

Admin
Admin Life is like a pencil that will run out of time, but will leave beautiful writing in life.

Posting Komentar untuk "Seorang Pria Diciduk karena Sewa Layanan Pijat Plus-plus dan Membayar dengan Cek Mainan"