Bukan dengan Cincin, Ternyata Inilah Cara Unik Pria Jepang Melamar Gadis di Zaman Edo - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Honda Scoopy Gratis

Bukan dengan Cincin, Ternyata Inilah Cara Unik Pria Jepang Melamar Gadis di Zaman Edo

Cara Unik Pria Jepang Melamar Gadis di Zaman Edo 
 
Di Jepang saat ini mayoritas pria memberi wanita cincin pertunangan, persis di negara Barat. 
 
 
Namun hal ini merupakan tradisi baru yang disebarkan ke publik seiring dengan masuknya budaya Barat yang dimulai dengan dibukanya Jepang pada periode Meiji. 

Hmm, gimana sih orang Jepang zaman dahulu melamar wanita?
 
 
Konon budaya lamaran di Jepang dimulai lebih dari 1.700 tahun yang lalu pada zaman Tumulus, dimana seorang laki-laki memanggil nama perempuan yang disukainya di depan rumahnya. 

Setelah itu, cara melamar nikah berubah seiring dengan berjalannya waktu.

Pada periode Heian, budaya membuat puisi cinta dan bertukar puisi berkembang pesat di kalangan bangsawan. 
 
 
Untuk itu, lamaran itu biasa dilakukan dalam sebuah puisi. 

Dengan bertukar waka (puisi Jepang dengan 31 suku kata), mereka mengungkapkan perasaan mereka dan menegaskan keinginan untuk menikah satu sama lain.

Meskipun setelah periode Heian, kebiasaan mengirim waka kepada orang yang dicintai menghilang. 

Itu karena masa bergejolak tiba dan orang tidak menikah karena cinta lagi, tetapi menikah karena alasan politik untuk memperkuat hubungan antar keluarga.

Tentu saja, memang ada perkawinan kenyamanan di periode Heian juga, tetapi itu lebih umum terjadi di periode negara-negara berperang.

Karena keluarga memutuskan siapa yang akan menikah dengan siapa, tidak lagi membuat lamaran pernikahan.
 
 
Lamaran pernikahan gratis bagi masyarakat biasa

Pada zaman Edo, orang biasa mengembangkan gaya melamar dengan bertukar puisi atau surat di kota Edo. 

Orang-orang biasa pada periode ini belajar membaca dan menulis di kuil dan dapat dengan bebas menulis surat cinta. 

Anehnya, buku untuk mengajarkan bagaimana menulis surat cinta atau frase tanda tangan juga diterbitkan. 

Orang-orang di zaman Edo pasti sangat tertarik dengan lamaran pernikahan.

 
Di sisi lain, berkembang pula tradisi membuat proposal dengan mengirimkan bingkisan. 

Selain huruf dan kata, pria mulai memberikan kanzashi kepada wanita sebagai bukti pernikahan.

 
Kanji (karakter Cina) yang digunakan untuk kanzashi memiliki hubungan yang dalam dengan karakter "istri". 

Kanji " : istri" berasal dari gambar seorang wanita dengan tiga kanzashi di kepalanya.

Tiga kanzashi adalah cara formal untuk mendekorasi kepala wanita di hari pernikahan. 

Untuk itu, kanzashi dianggap sebagai item lamaran pernikahan yang sangat penting.

 
Kanzashi direkomendasikan sebagai hadiah

Kanzashi di zaman Edo pasti diperlakukan seperti cara cincin pertunangan di zaman modern. 

Sangatlah spesial bagi seorang pria untuk mengirimkan kanzashi kepada seorang wanita. 

Tentu saja masih terasa menyenangkan menerima kanzashi sebagai hadiah meskipun tidak begitu berarti seperti di zaman Edo

Berikut adalah kanzashi yang cocok sebagai hadiah. Let's check it out!

Bunga Kanzashi (berukuran medium) Plum Jepang
 
 
Plum Jepang mekar dalam cuaca dingin dan menandakan datangnya musim semi. 

Itu adalah bunga yang sering digunakan untuk perayaan. 

Plum merah melambangkan keanggunan dan plum putih melambangkan martabat. 

Kelopak bulat dan volume hana (bunga) kanzashi memberikan kesan lembut. 

Ini adalah hana kanzashi yang direkomendasikan untuk wanita yang murni dan imut.

Bunga Kanzashi (berukuran sedang) - Krisan dengan lonceng berwarna merah muda 
 
 
Krisan adalah bunga yang mewakili Jepang dan digunakan untuk paspor Jepang serta lambang Rumah Tangga Kekaisaran. 

Bunga ini disukai sebagai bunga yang mulia dan tersedia dalam berbagai jenis atau warna. 

Bahasa bunga krisan merah adalah "Aku mencintaimu" dan bahasa bunga krisan merah muda adalah "mimpi indah". 

Romantis, bukan? 

Ini adalah hana kanzashi yang cocok untuk wanita yang anggun dan penuh gairah.

Bunga Kanzashi (berukuran kecil) - Bellflower 
 
 
Bellflower adalah salah satu bunga yang melambangkan musim gugur di Jepang. 

Bunga ungu kebiruan berbentuk bintang sangat menarik. 

Ini telah digunakan sebagai motif kamon (lambang keluarga) untuk keluarga samurai karena dianggap sebagai bunga keberuntungan. 

Bahasa bunga bellflower adalah "cinta abadi". 

Mengapa tidak memberikan hana kanzashi kepada orang yang Anda cintai untuk mengekspresikan perasaan Anda?

Kanzashi Silver - Chidori dengan Ombak

 
Chidori mengacu pada burung kecil yang hidup di tepi sungai atau laut dan merupakan motif yang populer digunakan untuk kimono atau kamon. 

"Namichidori (chidori dengan gelombang)" adalah pola chidori yang dilukis dengan gelombang atau air dan merupakan simbol untuk kebahagiaan perkawinan dan kesejahteraan anggota keluarga. 

Gelombang adalah simbol masyarakat dan digunakan untuk menandakan "pasangan yang menikah mengatasi masalah bersama-sama".

Kirimkan ke istri Anda pada hari jadi dan hubungan antara Anda berdua akan lebih dalam!

Kanzashi Perak - Oxalis
 
 
Tiga hati sangat lucu! 

Ini adalah kanzashi perak dengan motif kamon oxalis. 

Bahasa bunga untuk oxalis adalah "hati yang bersinar". 

Bahasa bunga lainnya adalah “kegembiraan” karena di Spanyol dan Perancis, oxalis disebut “haleluya”.
 
 
Sebuah kanzashi perak untuk dikirimkan kepada seorang wanita dengan hati yang indah yang dapat berbagi kegembiraan dalam hidup dengan Anda.

Kanzashi yang cantik membuat seorang wanita terlihat lebih cantik. 

Mengapa tidak memberikan kanzashi pada orang yang Anda cintai pada hari istimewa untuk mengekspresikan cinta Anda?

Stay tune terus ya di animenyus.com

Sumber: Mainichi 
cici
cici Latte, cappucino dan bintang

Posting Komentar untuk "Bukan dengan Cincin, Ternyata Inilah Cara Unik Pria Jepang Melamar Gadis di Zaman Edo"


Kelas Pencari Cinta