Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan
Kaos Anime Keren

Kisah Kakyoin: Sulit Jatuh Cinta Namun Ingin Punya Anak dengan Cara yang Tak Biasa

Kisah Kakyoin: Sulit Jatuh Cinta Namun Ingin Punya Anak dengan Cara yang Tak Biasa
 
 
Pernikahan dan persalinan berjalan seiring di Jepang, mungkin lebih dari di banyak negara maju lainnya.

Namun tidak bagi Rei Kakyoin, orang pertama di Jepang yang memilih menjadi aseksual.
 
Kakyoin, seorang seniman manga yang belum menikah yang tinggal di wilayah Kanto yang lebih suka diidentifikasikan dengan nama pena.

Ia berhasil mewujudkan impian memiliki anak melalui inseminasi buatan meski berasal dari negara di mana dokter pada umumnya dilarang membantu donor sperma untuk tujuan komersial. 

Memilih ayah dari bank sperma di Amerika Serikat, Kakyoin, 35 tahun, melahirkan seorang anak perempuan pada musim gugur 2016.

Sementara undang-undang diberlakukan oleh parlemen Jepang untuk mengakui pasangan menikah yang memiliki anak melalui sel telur dan sperma yang disumbangkan, aturan konkret tentang hak anak untuk mencari identitas orangtua genetik mereka masih belum diputuskan.
 
Undang-undang baru menetapkan bahwa perempuan yang melahirkan dengan telur sumbangan adalah ibu dari anak. 

Dikatakan juga bahwa seorang suami yang mengizinkan istrinya melahirkan dengan sperma sumbangan tidak akan dapat menyangkal bahwa dia adalah ayah dari anak tersebut.
 
Penambahan undang-undang perdata saat ini, yang didukung oleh partai yang berkuasa dan partai oposisi, akan berlaku setahun setelah diundangkan.
 
Namun, itu tidak memberi anak-anak hak untuk mencari pengungkapan identitas sel telur atau sperma donor, memicu kritik dari kelompok yang mewakili mereka.
 
Undang-undang tersebut tidak mencakup beberapa masalah lain seperti pembelian dan penjualan telur dan sperma, serta apakah akan menyetujui ibu pengganti. 
 
Dikatakan langkah-langkah hukum akan dipertimbangkan untuk mengatasi masalah tersebut selama dua tahun ke depan.

Diberlakukannya undang-undang tersebut merupakan kabar baik bagi banyak orang, namun keraguan pemerintah dalam menghilangkan ketidakpastian hukum juga mendorong orang-orang seperti Kakyoin dan orang lain yang belum menikah, lebih memilih untuk mencari ke luar negeri.

Kakyoin mulai merasa tidak nyaman untuk menemukan identitas seksual pada usia yang sangat muda dan tidak mampu membangkitkan minat romantis baik pada pria maupun wanita. 

Terkait dengan identitas "aseksual" atau "X-gender", Kakyoin masih tidak bisa membayangkan jatuh cinta dan memiliki anak.

Namun, keinginan untuk memiliki keluarga tetap ada.

Kakyoin memilih donor sperma tanpa riwayat masalah medis yang akan mengizinkan anak tersebut untuk menghubungi dia sebagai ayah biologis ketika anak tersebut berusia 18 tahun.

Ampul yang digunakan untuk mengangkut air mani, yang sampai di kediaman Kakyoin di Jepang dalam penyimpanan kriogenik, harus dicairkan sebelum dilakukan inseminasi. 

Biayanya, termasuk ongkos kirim, sekitar ¥ 300.000 atau $ 2.900 (Rp 43.500.000) per percobaan dan Kakyoin hamil pada percobaan kedua.

Kakyoin berujar bahwa ia tak ingin putrinya tumbuh sendiri.

Ia menjelaskan keputusan yang dimulai pada musim gugur 2018 dengan mencoba hamil lagi melalui bank sperma luar negeri lainnya.
 
Karena kesulitan untuk menyelesaikan prosedur sendirian di rumah, Kakyoin memutuskan untuk mendapatkan bantuan medis untuk upaya kehamilan berikutnya, tetapi ditolak di rumah sakit pertama karena peraturan negara mengenai donor sperma.
 
Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Jepang tidak mengizinkan anggotanya untuk memberikan dukungan kepada mereka yang telah membayar untuk mendapatkan sperma atau sel telur, yang berarti banyak rumah sakit Jepang enggan membantu orang-orang yang telah menggunakan bank sperma.

Tetapi lebih dari 150 wanita di Jepang masih menggunakan bank sperma besar yang berbasis di Denmark di tengah tidak adanya aturan tentang transaksi bisnis yang berkaitan dengan sperma dan sel telur, kata pejabat di perusahaan tersebut, Cryos International, bulan lalu.
 
Perusahaan meluncurkan layanan konsultasi di Jepang pada Februari 2019 dan sejak itu menyediakan sperma untuk individu di 30 dari 47 prefektur di negara itu, termasuk wanita lajang, minoritas seksual, dan wanita yang suaminya tidak subur.

Undang-undang baru, yang memiliki klausul yang menyatakan seorang anak yang lahir dengan teknologi reproduksi berbantuan harus "lahir dalam kesehatan fisik dan mental yang baik" juga telah dikritik oleh kelompok yang mewakili penyandang disabilitas, yang berpendapat bahwa itu merujuk kembali ke yang sekarang terdiskreditkan. 
 
 
Undang-undang perlindungan egenetika yang memaksa orang menjalani sterilisasi di bawah panji "mencegah kelahiran anak yang buruk".

Menanggapi hal ini, sebuah resolusi atas RUU tersebut diadopsi yang menyatakan, "Setiap anak, dengan atau tanpa disabilitas, memiliki hak untuk dilahirkan dan dibesarkan di lingkungan yang aman dan menyenangkan. 

Pertimbangan yang diperlukan harus diberikan untuk menghormati hal ini."

Dalam survei nasional baru-baru ini yang dilakukan oleh Universitas Okayama, lebih dari 70 persen responden mengatakan bahwa undang-undang yang lebih komprehensif mengenai teknologi reproduksi berbantuan, seperti donor sperma dan sel telur dan kelahiran pengganti, "diperlukan," sementara 65 persen mengatakan "hak untuk tahu garis keturunan seseorang juga harus diakui".

Kakyoin tidak bisa mendapatkan rumah sakit untuk membantu memiliki anak kedua sampai berkonsultasi dengan kelompok pendukung minoritas seksual Kodomap, yang memperkenalkan sebuah rumah sakit yang bersedia menggunakan bank sperma di luar negeri, meskipun dengan biaya yang lebih tinggi daripada kehamilan pertama.

Rumah sakit memesan sperma dari bank sperma luar negeri dan mengeluarkan sel telur dari calon ibu untuk melakukan pembuahan in-vitro, yang menghabiskan biaya sekitar ¥ 800.000 (Rp 108.800.000) untuk satu kali kursus.

“Tidak ada rumah sakit lain yang mau membantu saya. Saya harus mempercayai mereka dan terus melakukan kunjungan,” kata Kakyoin.

Kodomap telah memperkenalkan orang-orang yang berharap untuk melahirkan melalui sperma atau donor sel telur ke rumah sakit sejak 2019 dan telah membantu banyak kasus hingga saat ini.

"Lebih banyak orang muda memilih donor pihak ketiga," kata perwakilan bersama kelompok tersebut Satoko Nagamura, 37 tahun, menambahkan bahwa badan publik yang mengelola sperma dan sel telur yang disumbangkan sangat penting untuk "mencegah masalah, seperti orang-orang yang secara tidak sadar menikah tanpa saudara kandung, menyadari mereka berbagi orang tua donor. "

Kakyoin juga percaya kerangka kerja seperti itu di Jepang akan diperlukan untuk masa depan.

"Para donor harus dapat memberikan persetujuan mereka untuk dihubungi ketika anak tersebut mencapai usia tertentu, dan kerangka kerja di mana informasi dapat diungkapkan harus dibuat."
 
Meskipun khawatir tentang waktu kapan harus memberi tahu putrinya kebenaran tentang bagaimana dia dikandung, Kakyoin berniat untuk melakukannya. 

Kakyoin berujar bahwa poin utama dari keinginannya tersebut yakni ia senang putrinya lahir.

Stay tune terus ya di animenyus.com

Sumber: Mainichi 
~
~ Papa, Latte and Star ❤

Posting Komentar untuk "Kisah Kakyoin: Sulit Jatuh Cinta Namun Ingin Punya Anak dengan Cara yang Tak Biasa"