Skip to content Skip to sidebar Skip to footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Melihat Karya Seni Sawah di Desa Inakadate yang Mengagumkan

Melihat Karya Seni Sawah di Desa Inakadate yang Mengagumkan

Inakadate, desa berpenduduk sekitar 7.000 orang yang terletak di prefektur Aomori Jepang ini memiliki keunikan.

Itu karena desa ini memiliki "seni sawah" yang lebih rumit daripada tempat lain di dunia.

Kisah desa Inakadate sebagai tujuan wisata yang terkenal di dunia dimulai pada awal tahun 1990-an, ketika pemerintah daerah menyadari bahwa para pemuda berbondong-bondong pindah ke pusat kota besar, dan mulai bertukar pikiran tentang cara-cara menghidupkan kembali gairah di desa. 

Salah satu gagasan yang diusulkan adalah bentuk seni yang terinspirasi dari budidaya padi tradisional masyarakat setempat, yang dilakukan dengan tangan selama ratusan tahun. 

Disebut Seni Tanbo (seni sawah), karya ini melibatkan penggunaan varietas padi dengan warna berbeda untuk mengubah sawah lokal menjadi kanvas raksasa dengan desain rumit yang mengungkapkan keindahannya bila dilihat dari atas.

Karya seni persawahan pertama kali diluncurkan pada tahun 1993, ketika tanaman padi ungu dan kuning digunakan untuk membuat gambaran rinci tentang Gn. Iwaki - gunung tertinggi di Aomori - bersama dengan karakter yang mudah terbaca. 

Sebuah platform pengamatan didirikan di suatu tempat di atas sawah, dari mana orang dapat mengagumi karya seni yang unik.

Proyek tersebut sukses besar sehingga pihak berwenang Inakadate memutuskan untuk mengubahnya menjadi acara tahunan.

Untuk membuat karya seni persawahan yang sangat besar dan mengesankan, penduduk setempat menggunakan teknik unik Jepang, yang melibatkan survei sawah, gambar perspektif, dan penanaman manual berbagai jenis tanaman padi untuk menciptakan efek visual yang diinginkan. 

Seni tanbo telah berkembang pesat dalam tiga dekade terakhir, dengan desain yang secara bertahap menjadi lebih besar dan lebih rumit.

Beberapa karya seni sawah yang paling rumit yang dibuat di Inakadate membutuhkan penggunaan tidak kurang dari 10 tanaman padi dengan warna berbeda. 

Proses yang melelahkan dimulai pada bulan-bulan musim semi, dan pada awal musim panas, hasil kerja ini menjadi terlihat jelas. 

Juli dan Agustus adalah bulan terbaik untuk mengunjungi desa Jepang yang terkenal ini, jika Anda ingin mengagumi kreasi Tanbo-nya.

Ada banyak penduduk setempat yang mengatakan bahwa seni persawahan menyelamatkan Inakadate, mendatangkan wisatawan dalam jumlah yang mengesankan dari seluruh dunia, setiap tahun, dan meningkatkan perekonomian lokal. 

Menurut CoolJP, sekitar 200.000 orang berbondong-bondong ke Inakadate untuk melihat karya seninya yang unik pada tahun 2006, dan pada tahun 2016 jumlahnya membengkak menjadi sekitar 340.000.

Keberhasilan desa Inakadate menginspirasi komunitas petani padi lainnya untuk meminjam konsep seni Tanbo, dan hari ini Anda dapat menemukan jenis karya seni sawah yang mengesankan ini di seluruh Jepang. 

Meski begitu, desa prefektur Aomori tetap yang paling terkenal, sebagai rumah bagi seni Tanbo.

Sayangnya, Covid-19 telah berdampak besar pada acara seni di seluruh dunia, terutama yang melibatkan kerumunan besar, sehingga tidak jelas apakah desa Inakadate akan menjadi tuan rumah acara seni Tanbo yang terkenal tahun ini. 

Untungnya, ada banyak foto dan video dari kreasi sebelumnya untuk dikagumi secara online.


Rintarou
Rintarou Time traveller.

Post a Comment for "Melihat Karya Seni Sawah di Desa Inakadate yang Mengagumkan"