Dikenal Sebagai Simbol Datangnya Musim Semi, Bunga Sakura Ternyata Bermakna Begini Bagi Orang Jepang. - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Daftar Penulis

Dikenal Sebagai Simbol Datangnya Musim Semi, Bunga Sakura Ternyata Bermakna Begini Bagi Orang Jepang.

Makna Sakura Bagi Orang Jepang

Ketika berbicara tentang musim semi di Jepang, pasti identik dengan sakura atau bunga sakura. 

Bunga mungil berumur pendek ini menjadi pusat perhatian selama beberapa minggu di bulan Maret dan April di seluruh negeri.

Tapi apa sebenarnya makna sakura bagi orang Jepang? 

Dimulai pada era Heian (794 - 1185), sakura adalah tema puisi, musik, dan seni yang kokoh.

Selain itu, bunga ini juga menjadi salah satu inspirasi bagi para pelukis Jepang.

Meskipun musim mekarnya singkat sekitar sepuluh hari, sakura masih memikat seniman bahkan hingga saat ini.

Makna Sakura Bagi Orang Jepang

Bunga sakura tidak hanya menjadi simbol musim semi dan juga identitas negara bagi Jepang. 

Masyarakat Jepang sendiri sangat mencintai dan menyukai bunga Sakura, di Jepang bahkan digelar Festival khusus agar masyarakat dapat menikmati keindahan bunga sakura dengan lebih nyaman. 

Dikatakan bahwa pesta melihat bunga sakura atau hanami, pertama kali menjadi kebiasaan di Jepang sekitar seribu tahun yang lalu. 

Menurut beberapa sejarawan, hanami diadakan sepanjang tahun sebagai sarana untuk mendoakan panen yang subur - bahkan, mekarnya bunga sakura dianggap menginspirasi dimulainya musim tanam dan panen.

Saat hanami beralih dari alat petani menjadi aktivitas bangsawan, plum Jepang, atau bunga ume, pada awalnya disukai sebagai bunga musim semi. 

Ini sebagian berkat pengaruh budaya istana Tiongkok. 

Secara bertahap, sakura perlahan-lahan mencuri perhatian, karena bunga merah muda pucat dan bunga sementara dilihat sebagai simbol dari kefanaan hidup dan keindahan.

Makna Sakura Bagi Orang Jepang

Selama era Heian, sakura menyegel posisi mereka sebagai bunga musim semi, ketika para bangsawan dan anggota bangsawan lainnya akan duduk di luar dan membuat puisi tentang berbagai tema yang berkaitan dengan bunga di sekitar mereka. 

Pada masa ini, pohon sakura mulai ditransplantasikan dari pedesaan ke ibu kota, dan secara perlahan diperkenalkan sebagai tanaman hias di seluruh negeri.

Budaya ini, yang diciptakan oleh bangsawan, tetap berlaku bahkan setelah penyatuan Jepang dan zaman samurai. 

Toyotomi Hideyoshi, salah satu pemersatu terbesar di Jepang, memesan sendiri 700 pohon sakura.

Hanya enam bulan sebelum dia meninggal, dia merayakan sakura dengan hanami besar dengan lebih dari seribu tamu. 

Dikenal sebagai 'Daigo no Hanami', ini dianggap sebagai salah satu acara musim semi paling terkenal dalam sejarah Jepang. 

Daigo mengacu pada Kuil Daigo, di Kyoto, dan dikatakan bahwa pendeta kuil ini mengatur hanami ini untuk mengangkat roh Hideyoshi, yang mendekati akhir hidupnya.

Saat era Edo dimulai, hanami berkembang sekali lagi menjadi acara yang dinikmati oleh semua lapisan masyarakat. 

Perkembangbiakan pohon sakura juga menjadi populer, dan pada saat itulah banyak varietas sakura yang terlihat hari ini muncul. 

Yang menjadi catatan khusus adalah pohon sakura somei yoshino, yang dengan cepat menjadi jenis sakura yang paling populer dan umum dilihat di Jepang.

Mungkin hal pertama yang orang perhatikan tentang sakura adalah warnanya: corak halus, mulai dari putih bersih hingga merah muda lembut dan magenta cerah, tampaknya cocok dengan karakter orang Jepang. 

Saat melangkah mundur dan melihat pohon ceri dari kejauhan, awan itu hampir tampak seperti awan merah muda, nyaris mengambang di atas tanah. 

Gambar fantastis ini menarik masuk, memikat imajinasi dan mengundang pemirsanya untuk bersantai. 

Meskipun sakura memiliki beberapa warna yang sangat cerah, perlu diperhatikan bahwa bunga merah muda yang halus adalah yang paling populer dari semuanya.

Makna Sakura Bagi Orang Jepang

Dalam bahasa bunga , sakura dikatakan melambangkan kepolosan dan semangat keindahan, saat mekar dengan cepat, hidup sebentar, lalu cepat rontok. 

Kefanaan ini adalah bagian dari daya tarik mereka. 

Selain itu, keanggunan yang diwakili oleh siklus hidup ini juga dipandang sebagai simbol semangat bushido atau prajurit di Jepang.

Kecantikan, keanggunan, kefanaan, hidup baru. 

Sakura telah menjadi bunga musim semi di Jepang karena alasan ini. 

Saat mengunjungi Jepang di musim semi, harap pastikan untuk melihat bunga sakura setidaknya sekali, pemandangannya dapat menginspirasi pemahaman baru tentang budaya Jepang, atau kepercayaan Anda sendiri.


Summersnow
Summersnow Roses are red, Vioelets are blue. It's nice to know you :)

Posting Komentar untuk "Dikenal Sebagai Simbol Datangnya Musim Semi, Bunga Sakura Ternyata Bermakna Begini Bagi Orang Jepang. "