Viral Situs Jepang yang Menandai Kebisingan di Sekitar Rumah dan Memicu Kontroversi - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Daftar Penulis

Viral Situs Jepang yang Menandai Kebisingan di Sekitar Rumah dan Memicu Kontroversi

Viral Situs Jepang yang Menandai Kebisingan di Sekitar Rumah dan Memicu Kontroversi

Sebuah situs web yang memetakan lingkungan paling berisik dan paling menjengkelkan di Jepang untuk membantu orang menghindari gangguan publik ketika mencari tempat tinggal telah memicu kontroversi,.

Banyak yang menuduhnya mengkritik perilaku normal, seperti anak-anak menangis atau berbicara dengan keras.

Meskipun terkadang Jepang masih digambarkan sebagai negeri yang tenang dan damai, pada kenyataannya Jepang adalah salah satu negara paling sibuk di planet ini. 

Dengan lebih dari 90% dari 126 juta penduduknya tinggal di daerah perkotaan, polusi suara adalah bagian dari kehidupan sehari-hari, dan tidak heran jika banyak yang menghargai kedamaian dan ketenangan lebih dari sebelumnya.

Jepang bahkan telah menciptakan istilah khusus yang menggambarkan jenis orang yang berbicara dengan keras dan umumnya bertindak sebagai gangguan publik.

Mereka disebut "dorozoku" atau "suku jalanan", mereka adalah fokus dari platform online kontroversial yang memetakan lingkungan di Jepang.

DQN Today adalah gagasan dari seorang pengembang web lepas berusia 40-an dari Yokohama, yang diduga telah bekerja dari rumah selama 12 tahun terakhir. 

Kembali pada tahun 2016, setelah mendapati dirinya tidak dapat bekerja pada beberapa hari karena keributan terus-menerus yang dilakukan oleh anak-anak yang berisik yang berkeliaran di sekitar rumahnya, pria, yang lebih suka tetap anonim, memutuskan untuk membuat situs web crowdsourcing online tempat orang dapat memetakan dan membagikannya. 

Pada awalnya, DQN Today hampir tidak diperhatikan, tetapi karena fenomena dorozoku mendapatkan lebih banyak perhatian di Jepang, begitu pula situs webnya. 

Tapi pandemi Covid-19 yang mendorongnya ke tepi. 

Dengan begitu banyak orang yang terkurung di rumah mereka untuk jangka waktu yang lama, kebisingan yang dibuat oleh tetangga atau anak-anak mereka menjadi lebih dari masalah nasional.

DQN Today, umumnya dikenal sebagai Peta Dorozoku, saat ini menampilkan lebih dari 8.000 situs terdaftar di seluruh Jepang, yang diajukan oleh pengguna sebagai bahaya dorozoku. 

Peta ini dimaksudkan untuk menjadi panduan bagi orang-orang yang menemukan pembicaraan yang keras, dan suara-suara yang dibuat oleh anak-anak yang bermain di jalan atau di luar rumah sangat mengganggu, sehingga mereka dapat menjauh.

Webmaster di balik DQN Today, seorang insinyur sistem online yang menggunakan alias Seaget, meninjau semua laporan yang dikirimkan ke situs web oleh orang-orang yang berpikiran sama, menyaring mereka yang dianggap tidak berdasar (berdasarkan dendam pribadi, fitnah, diskriminatif, dll.).

Dan memperbarui peta, menambahkan poin baru bersama dengan komentar dari pengirim yang menjelaskan situasinya.

"Suara anak kecil yang tinggal di daerah pemukiman di sekitar sini tidak berisik; itu seperti monyet di kebun binatang yang selalu mengeluarkan suara aneh," demikian bunyi deskripsi tempat dorozoku di dekat Kashiwazaki.

"Meski tidak terjadi setiap hari, ibu, anak, dan adik perempuan ibu terkadang bermain dengan bola di jalan sambil berteriak,"tulis entri lain, kali ini untuk lokasi di kota Kawasaki.

Viral Situs Jepang yang Menandai Kebisingan di Sekitar Rumah dan Memicu Kontroversi

Peta dorozoku online telah memicu perdebatan sengit baik di Jepang maupun di luar negeri. 

Mereka yang mendukung proyek mengklaim bahwa ini adalah cara non-konfrontatif untuk mengeluh tentang masalah polusi suara yang disebabkan oleh tetangga dan anak-anak, dan meningkatkan kesadaran tentang hal itu. 

Di sisi lain, kritikus DQN Today mengklaim bahwa hal itu memicu perilaku anti-sosial di Jepang. 

Hal ini dianggap oleh banyak orang sebagai simbol rendahnya tingkat toleransi negara terhadap perilaku kekanak-kanakan yang normal dan kebisingan jalanan. 

Komunitas yang ramai seharusnya dipenuhi dengan kehidupan dan kebisingan, tetapi ini dilihat sebagai perilaku yang sangat kasar oleh pengguna situs.

Seaget, pendiri DQN Today membuka blog situs tersebut untuk mengklarifikasi bahwa setelah berbicara dengan surat kabar Jepang Asashi Shinbun, dia telah menolak permintaan komentar dari media.

Pernyataannya rupanya telah dilaporkan secara salah oleh jurnalis, yang menggambarkan dirinya dan seluruh komunitas anti-dorozoku sebagai anti-sosial. 

Viral Situs Jepang yang Menandai Kebisingan di Sekitar Rumah dan Memicu Kontroversi

Dia mencoba menjelaskan bahwa dia tidak punya masalah dengan anak-anak yang bermain di luar, tetapi ada beberapa contoh di mana suara mereka menjadi tidak tertahankan.

"Saya tidak memiliki keluhan atau masalah dengan anak-anak bermain di luar," tulis spesialis TI tanpa nama.

"Namun, beberapa orangtua membiarkan anaknya bermain di depan rumah orang lain selama berjam-jam setiap hari."

"Ini adalah praktik yang berbahaya dan mengganggu, terkadang dapat menyebabkan kecelakaan di jalan."

"Beberapa orang yang bekerja di rumah sakit atau pada shift malam mengalami masalah tidur yang serius karena terlalu bising di siang hari."

"Saya sendiri telah menderita karenanya. Kami telah menemukan bahwa banyak orang yang sangat tertekan, terluka, serta secara fisik dan mental rusak, tanpa ada yang dapat menyelesaikan masalah mereka."

Menurut Big Think, DQN Today telah dideskripsikan sebagai gejala dari masyarakat yang menua, yang dengan kesal meminta kaum muda untuk "mengecilkan volume".

Rintarou
Rintarou Time traveller.

Posting Komentar untuk "Viral Situs Jepang yang Menandai Kebisingan di Sekitar Rumah dan Memicu Kontroversi"