Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan
Kaos Anime Keren

Mengapa Siswa-Siswi di Jepang Menggunakan Tas Sekolah Randoseru yang Berat?

Mengapa Siswa-Siswi di Jepang Menggunakan Tas Sekolah Randoseru yang Besar?

April adalah awal tahun ajaran sekolah di Jepang, dan ini adalah masa ketika banyak siswa muda mengenakan tas punggung randoseru kulit kotak untuk pertama kalinya. 

Bahkan tanpa tinggal di Jepang, Anda mungkin pernah melihat tas ini di anime, film, atau salah satu toko online.

Tetapi mengapa Jepang menggunakan desain barat yang sangat kuno ini?

Semuanya dimulai sekitar akhir era Edo di pertengahan abad ke-19. 

Setelah Jepang dibuka untuk berdagang dengan negara lain, budaya dan mode barat menjadi menggila.

Ini juga berlaku untuk teknologi militer pada saat itu, dan konsep menggunakan ransel untuk membebaskan tangan tentara diadopsi. 

Awalnya mereka diberi nama Jepang "haino", tetapi sesuai dengan pengaruh gelombang barat, kata Belanda "ransel" juga diadopsi ke dalam bahasa Jepang sebagai "ranseru" atau "ranuseru".  

Sedikit misteri bagaimana "do" ditambahkan di tengah kata. 

Mengapa Siswa-Siswi di Jepang Menggunakan Tas Sekolah Randoseru yang Besar?

Salah satu teori adalah bahwa "ransel" Belanda digabungkan dengan "landser" Jerman yang mengacu pada "prajurit berjalan kaki".

Secara logis itu sangat masuk akal, tetapi menurut kamus Jerman "landser" menjadi terkenal selama Perang Dunia II. 

Asal-usulnya dapat ditelusuri kembali ke akhir abad ke-19.

Dalam teks militer yang diimpor dari Belanda dan diterjemahkan pada tahun 1860-an, karakter kanji untuk "haino" diberi subtitle katakana  dari "rantoseru". 

Pada saat itu "t" dan "d" tidak begitu jelas dibedakan dalam bahasa Jepang.

Kemungkinan lain adalah menambahkan " to" atau " do" hanya membuat kata tersebut lebih mudah diucapkan oleh orang Jepang. 

Kata lain yang membuat lompatan dari bahasa Belanda ke Jepang juga telah sedikit diubah - mungkin untuk kenyamanan - seperti "penki" yang berarti "paint" dan berasal dari bahasa Belanda "pek", dan "kamitsure" yang berasal dari bahasa Belanda "kamille" yang berarti "camomile".

Pada tahun-tahun awal ini, randoseru masih seluruhnya terbuat dari kain. 

Mengapa Siswa-Siswi di Jepang Menggunakan Tas Sekolah Randoseru yang Besar?

Baru pada awal Era Meiji dan pembentukan Tentara Kekaisaran Jepang, tentara dilengkapi dengan tas kulit persegi yang digunakan oleh anak-anak saat ini.

Berbicara tentang anak-anak, pengaruh barat lainnya yang menandai perubahan dari Zaman Edo ke Meiji adalah berakhirnya aristokrasi samurai dengan imbalan masyarakat yang lebih demokratis. 

Bagian dari ini berarti membuka pendidikan di luar kaum bangsawan.

Salah satu sekolah tersebut adalah Gakushuin, sebuah organisasi pendidikan yang didirikan pada tahun 1847 untuk mengajar anak-anak bangsawan Jepang. 

Pada tahun 1885 mereka membuat beberapa perubahan untuk mengikuti perkembangan zaman, termasuk pembukaan sekolah untuk wanita serta sekolah dasar eksperimental yang dapat diikuti oleh semua anggota kelas sosial.

Prinsip menyeluruh dari sekolah baru ini adalah untuk menegakkan rasa kesetaraan di antara siswa, dan anak-anak kaya dilarang bepergian dengan kereta atau becak. 

Selain itu, mereka tidak diizinkan menggunakan pembantu untuk membawa perlengkapan sekolah mereka. 

Sebaliknya semua siswa harus membawa perbekalan mereka sendiri dalam segala jenis tas punggung.

Pada tahun 1887, seorang anak laki-laki berusia delapan tahun bernama Pangeran Yoshihito - yang akan tumbuh menjadi kaisar Zaman Taisho - mendaftar di sekolah ini. 

Untuk merayakan kesempatan ini, perdana menteri pertama Jepang, Hirobumi Ito, menghadiahkan pangeran sebuah tas sekolah kulit yang tampak seperti yang digunakan oleh Tentara Kekaisaran.

Kulit randoseru kelas militer menjadi persediaan sekolah paling populer pada zaman itu, tetapi biayanya di luar kemampuan banyak orang.

Perang dan kekalahan Jepang yang terjadi selanjutnya dalam Perang Dunia II membuat kulit randoseru menjadi barang yang tidak terjangkau. 

Butuh waktu sekitar satu dekade bagi perekonomian untuk mengambil cukup banyak dan biaya bahan turun cukup untuk tas-tas ini untuk kembali menjadi mode sekitar pertengahan '50 -an. 

Harga tas randoseru saat ini bisa mencapai 50.000 yen (Rp 6,7 juta), memang mahal namun bisa dipakai selama 6 tahun dan dijamin awet.

Biasanya yang membeli tas ini adalah kakek atau nenek untuk cucu mereka.

Tas ini meskipun berat dalam keadaan kosong, namun bisa digunakan sebagai pelampung lho.

Mengapa Siswa-Siswi di Jepang Menggunakan Tas Sekolah Randoseru yang Berat?

Durasi keseluruhan konsep randoseru juga berlangsung secara mengesankan sepanjang sejarah Jepang modern. 

Namun, dengan negara yang hampir mengubah buku teks menjadi tablet, kebutuhan untuk tas mahal anak-anak sekolah ini akan semakin dipertanyakan mulai sekarang.

Rintarou
Rintarou Time traveller.

Posting Komentar untuk " Mengapa Siswa-Siswi di Jepang Menggunakan Tas Sekolah Randoseru yang Berat?"