Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan
Kaos Anime Keren

Orangtua dari Gadis Remaja yang Diintimidasi hingga Bunuh Diri Membawa Foto Anak ke Upacara Seijinshiki dan Memicu Kontroversi


Kejadian tersebut memicu kontroversi di kalangan netizen Jepang.

Saat itu pertengahan Januari, dan itu berarti Upacara Kedewasaan, atau Seijinshiki yang sedang berlangsung di seluruh Jepang. 

Ya, tidak di semua tempat, karena banyak yang telah dibatalkan, ditunda, atau diubah menjadi virtual karena Keadaan Darurat Tokyo. 

Namun, di Kota Arao di barat daya prefektur Kumamoto, upacara diadakan sesuai jadwal, tetapi kejadian yang tidak biasa menyebabkan kontoversi.

Satu kursi upacara tidak ditempati oleh seseorang, tetapi sebuah potret. 

Itu adalah lukisan cat minyak dalam bingkai berlapis emas.

Lukisan itu memperlihatkan Chika Fukakasa, siswa sekolah menengah tahun ketiga yang diintimidasi hingga bunuh diri tiga tahun lalu, pada usia 17 tahun. 

Lukisan tersebut didasarkan pada foto dirinya yang diambil sesaat sebelum dia meninggal.

Dia mengenakan kimono yang sesuai dengan acara dengan warna favoritnya, biru, karena dia akan merayakan mencapai kedewasaan pada usia 20 tahun.

Orangtuanya memesan lukisan itu karena mereka ingin dia dapat bergabung dengan teman-temannya pada titik balik dalam hidup mereka ini. 

Pada hari upacara, teman-teman sekelasnya membawa fotonya ke tempat acara dan meletakkannya di kursi, di mana dia dapat menonton dan mendengarkan seolah-olah dia ada di antara mereka. 

Salah satu teman sekelasnya, yang pernah bersekolah di sekolah yang sama dengan Chika, berkata, “Saya menyesal tidak bisa melihat seberapa besar rasa sakit yang dialami Chika saat itu… tapi hari ini, saya senang dia bisa berada di sini. Saya bisa mengatakan 'selamat' padanya. "



Ibu Chika mengirimkan kartu ucapan terima kasih kepada teman-teman sekelasnya atas bantuan mereka dalam mengantarkan Chika ke upacara. 

“Sulit bagiku untuk memikirkan mengapa dia tidak ada di sini lagi. Tapi kupikir Chika ingin menyemangatimu demi masa depanmu," katanya.

Itu adalah isyarat yang menyentuh bagi banyak orang yang hadir dan pengingat yang kuat bahwa bullying adalah masalah yang nyata dan serius, meskipun orangtuanya kemungkinan besar senang melihat Chika di upacara di mana dia akan merayakan menjadi dewasa, banyak netizen di Twitter benar-benar mengira ide tersebut menjadi agak "hambar".

"Bukankah ini hanya untuk orang-orang yang masih hidup? Setidaknya, saya ragu dia ingin berpartisipasi dalam Seijinshiki bersama dengan para pengganggu."

"Apakah orang-orang ini benar-benar temannya jika mereka berdiri dan melihatnya diintimidasi dan mati? Apakah mereka mencoba untuk membiarkannya berakhir dengan nada yang begitu indah? Ada yang tidak benar di sini."

"Ugh. Maaf untuk teman dan orangtuanya, tapi saya tidak menginginkan ini."

"Saya tidak tahu bagaimana menjelaskan... Saya merasa aneh tentang ini."

"Jika dia diintimidasi sampai-sampai dia ingin mengambil nyawanya, semua teman sekelasnya adalah musuhnya. Gagasan dikelilingi oleh musuh pada upacara kedewasaan membuatku ingin muntah. Semua orang itu melakukannya untuk ego mereka sendiri dan sama sekali tidak memikirkannya."

Meskipun bagi beberapa orang tampaknya tidak tahu cara untuk merayakan "kedewasaan" seorang gadis yang tidak ada di sini untuk dirayakan, mungkin ini hanyalah sesuatu yang perlu dilakukan orangtua untuk membantu melupakan kematian putri mereka.

Duka adalah hal yang sulit, dan sulit untuk mengatakan apa yang mereka pikirkan dalam menyelenggarakan acara ini, tapi semoga membiarkan Chika menikmati pokok kehidupan muda Jepang seperti Upacara Kedewasaan membebaskan mereka dari beberapa rasa sakit karena tidak bisa melihatnya.

Sumber: pakutaso.com, twitter.com, news.yahoo.co.jp
~
~ Papa, Latte and Star ❤

Posting Komentar untuk "Orangtua dari Gadis Remaja yang Diintimidasi hingga Bunuh Diri Membawa Foto Anak ke Upacara Seijinshiki dan Memicu Kontroversi"