Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Politisi Jepang Ingin Pekerja di Seluruh Negeri Memiliki Pilihan untuk 3 Hari Akhir Pekan Setiap Minggunya

Politisi Jepang Ingin Pekerja di Seluruh Negeri Memiliki Pilihan untuk 3 Hari Akhir Pekan Setiap Minggunya
Kerja yang lebih singkat akan membantu melawan virus Corona, memberikan lebih banyak waktu untuk keluarga dan pendidikan, kata para pendukung. 

Secara keseluruhan, kita semua sepakat bahwa pandemi virus Corona telah menjadi sesuatu yang cukup memberikan dampak negatif.

Namun, jika Anda menyipitkan mata, sebagian dari itu adalah Jepang yang akhirnya memikirkan kembali beberapa norma budaya kerjanya. 

Mereka telah melihat banyak bisnis Jepang menerapkan opsi telecommuting (semaca kerja dari rumah) untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka, yang mengarah pada pengurangan pertemuan tentang ketiadaan dan pesta minum perusahaan yang bersifat wajib. 

Sekarang muncul proposal lain yang mungkin populer di kalangan pekerja yaitu sistem yang didukung pemerintah yang memungkinkan pekerja di Jepang bekerja hanya empat hari seminggu. 

Ide ini dipelopori oleh politisi Jepang Kuniko Inoguchi, seorang anggota Dewan yang mewakili sebuah distrik di Prefektur Chiba. 

Inoguchi merupakan bagian dari Partai Demokrat Liberal, memperkenalkan proposal yang akan menetapkan kerangka kerja di mana pekerja di Jepang dapat memilih untuk bekerja empat hari seminggu sambil tetap dijamin bahwa mereka dapat mempertahankan pekerjaan mereka. 

Mengutip contoh perusahaan di Jepang yang telah menerapkan sistem tersebut, proposal tersebut menyatakan "Kami telah melihat bahwa Jepang memiliki kemampuan laten untuk menciptakan lingkungan kerja dan gaya kerja yang fleksibel". 

Dengan mengurangi jumlah pekerja di kantor dan di kereta commuter pada hari tertentu, proposal tersebut akan berdampak positif pada upaya anti-virus Corona. 

Namun, itu bukan satu-satunya tujuan. 

Manfaat lain yang diharapkan dari membiarkan orang memiliki akhir pekan tiga hari setiap minggu ialah, memberi mereka lebih banyak waktu dalam jadwal mereka untuk merawat anak-anak atau kerabat lanjut usia, mengejar peluang pendidikan seperti kursus pascasarjana, dan memungkinkan mereka untuk mengeksplorasi usaha bisnis sampingan. 

Baik Microsoft Jepang dan Mizuho Financial Group telah mengizinkan karyawan untuk memilih minggu kerja yang lebih pendek, tetapi untuk mendorong organisasi yang lebih kecil untuk mengikuti proposal Inoguchi akan menawarkan insentif keuangan yang disediakan pemerintah bagi perusahaan yang bersedia meninggalkan minggu kerja lima hari wajib. 

Namun, satu pertanyaan yang langsung muncul di benak adalah bagaiman minggu kerja yang lebih singkat akan memengaruhi pendapatan pekerja. 

Tampaknya tidak mungkin perusahaan akan terus membayar karyawan 100 persen dari gaji mereka sementara hanya meminta mereka melakukan 80 persen pekerjaan yang biasa mereka lakukan. 

Sehubungan dengan hal ini, proposal tersebut mengutip perusahaan Jepang yang menawarkan empat hari seminggu dengan 80 persen gaji pokok, atau tiga hari seminggu dengan 60 persen. 

Pemotongan gaji yang tepat secara proporsional pada dasarnya akan mengubah pekerja penuh waktu menjadi pekerja paruh waktu (meskipun dengan keamanan kerja dan tunjangan staf penuh waktu). 

Sebaliknya, jika perusahaan terus menawarkan gaji yang sudah ada sebelumnya kepada pekerja empat hari, mereka mungkin mengharapkan mereka untuk terus melakukan pekerjaan sebanyak yang biasa mereka lakukan, hanya dalam empat hari, bukan lima hari. 

Banyak pekerja di Jepang, bagaimanapun, sudah berjuang untuk menyelesaikan tugas mereka dalam lima hari (terbukti dengan semua lembur yang dilakukan di kantor Jepang0, dan mencoba menjejalkan semuanya menjadi hanya empat hari mungkin tidak baik untuk kesehatan mental atau fisik mereka.

Tentu saja, selama opsi empat hari kerja seminggu hanya itu, opsi sukarela, ini akan menjadi akomodasi yang bagus bagi pekerja yang melihat keuntungan keseluruhan dari kombinasi pengurangan gaji atau hari kerja individu yang lebih sibuk yang mungkin ditimbulkan. 

Namun, pekerja Jepang yang sudah tidak memiliki banyak energi setelah kerja shift mereka atau setumpuk uang tunai di rekening bank mereka pada akhir bulan mungkin tidak begitu bersemangat untuk melakukan perubahan. 
~
~ Papa, Latte and Star ❤

Posting Komentar untuk "Politisi Jepang Ingin Pekerja di Seluruh Negeri Memiliki Pilihan untuk 3 Hari Akhir Pekan Setiap Minggunya"