Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Restoran Jepang dari Zaman Edo Terpaksa Tutup Karena Pandemi Virus Corona


Melayani pengunjung sejak zaman samurai dan pernah dicintai oleh penulis terkenal seperti Natsume Soseki, bisnis yang telah lama berdiri ini tidak akan ada lagi.

Sudah satu tahun dua hari sejak virus Corona pertama kali terdeteksi di Jepang pada 16 Januari 2020. 

Sejak itu, orang-orang di seluruh negeri telah melewati roller coaster pandemi terburuk di zaman kita, berteriak di dalam hati mereka sepanjang jalan, tanpa henti. 

Terlihat saat Tokyo dan sejumlah prefektur lainnya menyerah di bawah keadaan darurat kedua di tengah gelombang ketiga, dengan jumlah rekor terinfeksi sekarang.

Tahun ini telah menghantam semua orang dengan keras, dan dengan pengunjung yang menahan diri untuk tidak makan di luar seperti dulu, orang-orang yang bekerja di industri restoran terkena dampak yang sangat buruk, memaksa banyak orang untuk menutup toko. 

Salah satu bisnis tersebut menjadi berita baru-baru ini, karena penurunan pelanggan lokal dan Internasional kini menandai akhir dari Kawajin, sebuah restoran di distrik Shibamata Tokyo yang bersejarah, yang telah melayani pengunjung selama 231 tahun.

▼ Kawajin
Kawajin
     sumber gambar: Google Maps
                                    

Didirikan pada 1790, selama periode Edo (1603-1868) ketika klan samurai tersebar di seluruh Jepang dan negara tersebut diperintah oleh tuan-tuan feodal, Kawajin menawarkan daftar panjang tempat makan terkenal. 

Penulis Jepang Natsume Soseki adalah salah satunya, bahkan menyebut nama restoran itu dalam novelnya tahun 1912, To the Spring Equinox, seperti yang dilakukan sesama penggemar Seicho Matsumoto dalam novelnya tahun 1962 Kaze no Shisen (The Wind's Gaze).

Bahkan berfungsi sebagai lokasi perjamuan pernikahan untuk sebuah adegan di Otoko wa Tsurai Yo – sebuah serial film Jepang populer yang umumnya dikenal sebagai "Tora-san" sesuai nama tokoh utamanya - yang berlangsung dari tahun 1969-1995. 

Dengan sejarah yang begitu panjang dan dihormati, penutupan ini menjadi berita sedih bagi banyak orang ketika diumumkan.

▼ Dari semua restoran yang sayangnya harus tutup karena pandemi, Kawajin adalah yang tertua.


Terkenal dengan masakan ikan air tawar, termasuk hidangan ikan mas dan belut seperti kabayaki, belut mentega dengan saus manis yang disajikan di atas nasi dalam kotak persegi panjang, penutupan Kawajin membuat beberapa orang mengungkapkan keprihatinan mereka atas masa depan budaya makanan Jepang. 

Tidak banyak restoran yang bisa membanggakan sejarah panjang keahlian dalam menyajikan hidangan air tawar ini, yang mulai populer selama periode Edo.

▼ Kawajin, menyajikan belut dan ikan mas sejak abad ke-18.


Namun, presiden restoran generasi kedelapan, Kazuki Amamiya, mengatakan dia tidak punya pilihan selain menutup restoran karena penurunan pelanggan yang disebabkan oleh pandemi. 

Pria berusia 69 tahun itu mengatakan dia menyesali penutupan itu, tetapi bahkan setelah memotong biaya utilitas dan memanfaatkan sepenuhnya hak dukungan pemerintah, mereka berada pada batas absolut dan tidak ada yang dapat membantu mereka keluar dari situasi keuangan yang mengerikan.

▼ Amamiya (atas) muncul di koran, di atas foto restoran yang diambil pada tahun 1905.


Berbicara kepada media, Amamiya berkata:

“Sayang sekali saya tidak bisa mempertahankan tongkat estafet dari generasi sebelumnya; itu berakhir dengan generasi saya. "

Dia melanjutkan dengan mengatakan dia tidak memiliki dendam terhadap virus Corona, dan meskipun dia menyesal harus menutup, dia tidak menyesali keputusan itu karena itu adalah keputusan yang harus dibuat. 

Namun, banyak orang yang merasa sangat menyesalinya, meninggalkan komentar online seperti:

"Apaaa? Saya tidak percaya ini!"

"Sayang sekali – aku selalu ingin pergi ke sana!"

"Sangat sedih mendengar bahkan Kawajin tidak dapat bertahan dalam masa sulit ini."

"Sebagai pecinta Shibamata, saya sangat sedih mendengarnya."

"Tanpa turis dan grup wisata, sulit bagi bisnis seperti ini untuk bertahan hidup."

Kawajin tidak hanya populer di kalangan turis tetapi juga penduduk setempat, yang biasa mengadakan acara besar seperti pernikahan dan upacara peringatan di restoran. 

Namun, pandemi virus Corona telah menyebabkan penurunan pelanggan lokal, karena saran dari Pemerintah Metropolitan Tokyo untuk tinggal di rumah sebanyak mungkin.

Restoran bersejarah akan menutup pintunya untuk selamanya pada tanggal 31 Januari, sayangnya bergabung dengan Fujimisou, ryokan resor mata air panas yang telah lama berdiri di Prefektur Aichi, sebagai dua dari korban bisnis virus korona tertua di negara itu.

Sumber: kawajin.co.jp, tokyo-np.co.jp, pakutaso.com

~
~ Papa, Latte and Star ❤

Posting Komentar untuk "Restoran Jepang dari Zaman Edo Terpaksa Tutup Karena Pandemi Virus Corona"