Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Heboh 'Kelas Kehidupan' yang Ada di Jepang, Anak-anak Tak Kuasa Menahan Tangis di Akhir Pelajaran

Heboh 'Kelas Kehidupan' yang Ada di Jepang, Anak-anak Tak Kuasa Menahan Tangis di Akhir Pelajaran

"Kelas Kehidupan" atau "Class of Life" adalah program pembelajaran kontroversial yang diperkenalkan di berbagai sekolah menengah Jepang.

Kelas itu mengajari siswa selama berbulan-bulan untuk memelihara ikan,.

Kemudian siswa harus memutuskan apakah akan memakannya atau tidak.

Sebagai bagian dari Proyek Laut dan Jepang yang disponsori oleh Nippon Foundation, Kelas Kehidupan diperkenalkan di sejumlah sekolah di seluruh Jepang pada tahun 2019.

Tujuan kelas adalah mengajar siswa muda tentang pekerjaan akuakultur berbasis darat, tantangan aktivitas, dan yang tak kalah penting adalah soal kehidupan. 

Untuk tujuan ini, siswa di kelas 4 hingga 6 dipercayakan dengan sejumlah ikan kecil dan ditugaskan untuk membesarkannya hingga dewasa setidaknya selama enam bulan hingga satu tahun. 

Aspek kontroversial dari program ini adalah bahwa pada akhirnya, para siswa harus memutuskan nasib ikan, apakah akan melepaskan atau memakannya.

Heboh 'Kelas Kehidupan' yang Ada di Jepang, Anak-anak Tak Kuasa Menahan Tangis di Akhir Pelajaran

Pada tanggal 21 Juli, jaringan TV Jepang FNN Original Prime Time menyiarkan segmen Kelas Kehidupan di sebuah sekolah menengah di Kota Hamamatsu, Shizuoka, di mana para siswa dipercayakan untuk merawat beberapa ikan pipih muda. 

Pada bulan Oktober 2020, guru memberi tahu siswa bahwa mereka perlu menjadi "ayah dan ibu" bagi ikan selama delapan bulan ke depan, yang berarti siswa harus memberi makan dan memantau mereka.

Seperti yang dapat Anda bayangkan, selama 8 bulan, sebagian besar anak-anak menjadi dekat dengan ikan, bahkan ada yang menamai ikan mereka dan memperlakukan mereka sebagai hewan peliharaan kesayangan.

"Lebih mudah mengingat mereka dengan nama, kata salah satu siswa."

"Mereka seperti teman sejati."

Jika beberapa atau semua ikan mati, mereka diberi yang baru dan anak-anak harus belajar dari kesalahan mereka untuk membesarkan mereka hingga dewasa. 

Setiap kesalahan dianggap sebagai bagian dari proses pembelajaran. 

Tapi melihat ikan mati karena kesalahannya bisa jadi sulit diatasi oleh anak-anak, itu tidak seberapa dibandingkan dengan keputusan yang harus mereka ambil di akhir program.

Dua minggu sebelum akhir Kelas Kehidupan, anak-anak di sekolah Hamamatsu yang ditampilkan di FNN diberi tahu oleh guru mereka bahwa mereka perlu memutuskan apakah mereka ingin memakan ikan itu atau melepaskannya kembali ke laut.

Kembali ke laut juga bisa di jaring orang lain atau dimakan ikan lain. 

Saat tenggat waktu semakin dekat, anak-anak berdebat tentang pendekatan yang benar.

"Saya pikir lebih baik memakannya dan mengetahui nilai kehidupan," kata seorang siswa.

"Saya pikir lebih baik membiarkan mereka berenang ke lautan luas daripada memakannya," balas yang lain.

Pada hari besar, ketegangan cukup tinggi, ketika guru meminta acungan tangan untuk makan ikan, 11 anak mengangkat tangan. 

Dengan hanya 6 siswa yang memilih ikan untuk dilepaskan, seorang koki didatangkan untuk mengubah Michael dan ikan pipih lainnya menjadi sashimi untuk anak-anak yang memilih untuk memakannya.

Heboh 'Kelas Kehidupan' yang Ada di Jepang, Anak-anak Tak Kuasa Menahan Tangis di Akhir Pelajaran

Pada akhirnya, beberapa anak yang memilih untuk makan ikan bahkan tidak bisa menggigit, tetapi perilaku seperti itu dianggap normal. 

Meskipun tampaknya kejam, program dan keputusan yang harus dibuat anak-anak seharusnya membantu mereka tumbuh dewasa dan memahami pentingnya kehidupan.

Menariknya, ini bukan satu-satunya program sejenis di Jepang. 

Beberapa tahun yang lalu, ada inisiatif serupa di Sekolah Tinggi Pertanian dan Kehutanan Izumo, di Izumo, di mana siswa harus menetaskan telur menjadi anak ayam.

Ayam harus dibesarkan dan kemudian memakannya, sebagai cara untuk mendapatkan apresiasi baru terhadap kehidupan dan makanan yang mereka konsumsi.

Video selengkapnya bisa klik artikel asli atau lihat di bawah ini:

Rintarou
Rintarou Time traveller.

Posting Komentar untuk "Heboh 'Kelas Kehidupan' yang Ada di Jepang, Anak-anak Tak Kuasa Menahan Tangis di Akhir Pelajaran"