Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Tujuh Kesalahan dalam Bahasa Jepang yang Paling Sering Dilakukan!

Tujuh Kesalahan dalam Bahasa Jepang yang Paling Sering Dilakukan!

Tujuh Kesalahan dalam Bahasa Jepang yang Paling Sering Dilakukan!

Bagi pecinta budaya Jepang, berbicara bahasa Jepang dengan lancar adalah salah satu tujuan yang ingin dicapai. 

Namun, bahasa Jepang seringkali dikenal sebagai bahasa yang sulit dipelajari. 

Bahasa Jepang tidak menggunakan huruf latin dan banyak istilah bahasa Jepang yang terdengar mirip padahal memiliki arti yang berbeda. 

Dengan mengingat hal itu, berikut adalah daftar tujuh istilah dalam bahasa Jepang yang sering disalahartikan oleh orang asing. 

Menghindari kesalahan-kesalahan ini akan membuat bahasa Jepang kamu terdengar lebih baik. 

1. Membedakan antara は ( wa ) dan ( ga )

Non-penutur asli sering menyalahgunakan wa (ditulis dan terkadang diromanisasi sebagai ha ) dan ga. Keduanya adalah  partikel, artinya mereka muncul setelah kata benda dalam sebuah kalimat; wa menandai topik percakapan sebuah kalimat, dan ga menandai subjek tata bahasa .

Membedakan antara hubungan longgar topik dan komentar yang diberikan wa dan hubungan yang kuat antara subjek dan predikat yang ga berikan bisa sangat sulit bagi non-penutur asli. 

Tapi hanya satu partikel yang bisa membuat semua perbedaan.

Tujuh Kesalahan dalam Bahasa Jepang yang Paling Sering Dilakukan!

Mari kita lihat dua kalimat yang perbedaannya hanya wa dan ga. 

Partikel diwakili oleh bendera yang menandai kata benda dalam kalimat.

Karena hubungan yang longgar antara topik dan komentar yang diberikan wa, kalimat ini memiliki dua kemungkinan arti. Yang pertama langsung: (1) “Saya adalah ikan” atau “Saya adalah ikan”.

Namun, dalam konteks yang berbeda, seperti memberikan pesananmu kepada pelayan di restoran, itu bisa berarti: (2) “Saya akan makan ikan” atau “Saya, ikan.” 

Tujuh Kesalahan dalam Bahasa Jepang yang Paling Sering Dilakukan!

Topik dan komentar dihubungkan secara longgar oleh wa , jadi artinya tergantung pada konteksnya

Dalam kalimat ini, watashi (“Aku”) adalah subjek tata bahasa yang ditandai dengan ga, jadi arti kalimatnya adalah “Aku adalah seekor ikan.” 

Tidak ada hubungan yang longgar antara topik dan komentar, hanya hubungan yang kuat antara subjek dan predikat. 

2. Penggunaan Honorifik

Hampir setiap bahasa memiliki cara berbicara yang lebih sopan kepada orang yang ingin dihormati.

Prancis memiliki vous vs. tu, China memiliki nin vs. ni, dan bahkan dalam bahasa Inggris kamu akan mengatakan “May I use the bathroom?” kepada guru dibanding menggunakan bahasa kasual seperti  “I gotta take a crap.”

Namun dalam bahasa Jepang itu mengambil langkah lebih jauh. 

Daripada hanya mengganti beberapa kata atau menggunakan ekspresi baru (yang juga bisa dilakukan, tentu saja), kata kerja Jepang berkonjugasi menjadi bentuk sopan/hormat/rendah hati. 

Kabar baiknya, konjugasi kata kerja ke dalam bentuk sopan/hormat/rendah hati tidak terlalu sulit.

Faktanya, kebanyakan orang mempelajari bentuk sopan desu/masu terlebih dahulu dalam bahasa Jepang karena ini sedikit lebih mudah daripada bentuk biasa.

Meski bergitu, mengetahui kapan harus menggunakan bahasa yang sopan/hormat/rendah hati membutuhkan pola pikir yang sama sekali baru. 

Cukup mudah untuk mengetahui kapan harus berbicara menggunakan desu/masu yang sopan dengan guru atau atasan, tetapi bagaimana dengan kasus yang lebih bernuansa seperti ketika kamu sudah dengan guru/bos dan tidak ingin terdengar terlalu formal, tapi tetap ingin menghindari sikap tidak sopan? Apakah berbicara menggunakan bentuk yang rendah hati saat bertemu orang untuk pertama kalinya, atau apakah itu akan dianggap terlalu jauh dan dingin? Pada pertemuan bisnis, pihak mana yang seharusnya berbicara menggunakan kehormatan: klien atau pemasok?

Dalam hal ini, bahkan penduduk asli Jepang pun terkadang kesulitan menjaga semuanya tetap lurus.

Banyak perusahaan memberikan kursus pelatihan kepada karyawan baru mereka tentang cara menggunakan bahasa kehormatan dengan benar, jadi jika kamu pernah berada dalam posisi di mana penting untuk melakukannya dengan benar, kemungkinan seseorang akan membantu.

3. Intonasi

Bahasa Jepang sangat bagus karena ( biasanya ) cukup mudah untuk mengucapkan kata-kata. 

Kosakata bahasa Inggris sering terasa seperti sekumpulan huruf acak yang dilempar bersama yang bisa menjadi perjuangan lidah untuk bergerak, tetapi dalam bahasa Jepang, hanya ada lima vokal, segelintir konsonan, dan hanya itu. 

Mereka sebagian besar diucapkan dengan cara yang sama sepanjang waktu, sehingga kamu dapat membaca kata apa pun dan terdengar seperti bahasa asli dalam waktu singkat.

Namun, satu hal yang membedakan bahasa Jepang dari bahasa lain adalah relatif kurangnya intonasi. Selain aksen nada sesekali, bahasa Jepang tidak memiliki tekanan, tidak ada nada, dan sebagian besar diucapkan dalam intonasi "level". 

Ini tidak berarti itu diucapkan secara monoton, hanya saja kata-kata individual diucapkan "merata." 

Ini bisa menjadi masalah bagi penutur bahasa Inggris yang terbiasa dengan suku kata tertentu dalam kata-kata yang memiliki tekanan atau penekanan lebih pada mereka.

Misalnya, dalam kalimat yang kita lihat sebelumnya, watashi wa sakana wo tabemasu (“Saya makan ikan”), seringkali pelajar Jepang pemula akan mengucapkannya seperti: waTAshi wa saKAna wo tabeMAsu , memberi tekanan pada semua huruf besar. 

Hal ini terdengar sangat asing di telinga penduduk asli Jepang yang terbiasa mendengar seluruh kalimat yang diucapkan dengan tingkat intonasi yang sama.

Untuk memperbaikinya, satu hal yang disarankan adalah merekam diri sendiri berbicara bahasa Jepang.

Jika kamu memiliki adegan favorit dari acara TV atau film Jepang, coba buat ulang sendiri dengan suara kamui sendiri, dan rekam. 

Dengarkan seperti apa suara Anda dibandingkan dengan aslinya, dan Anda mungkin menemukan bahwa Anda membawa beberapa kebiasaan intonasi dari bahasa ibu Anda yang seharusnya tidak ada.

Mungkin memalukan untuk mendengarkan suara Anda sendiri, tetapi tidak ada cara yang lebih baik untuk meningkatkannya, dan Anda selalu dapat menghapusnya segera setelah itu sehingga tidak ada orang lain di dunia yang mendapat kehormatan untuk mendengarnya.

4. Membedakan antara iru dan aru

Dalam bahasa Inggris, kalimat “There are fish” bisa berarti “Ada ikan (berenang di akuarium)” atau “Ada ikan (di atas meja untuk dimakan).” 

Namun dalam bahasa Jepang, ada perbedaan antara mengatakan "ada/ada" sesuatu tergantung pada apakah itu hidup atau tidak.

Misalnya, jika mengatakan Sakana ga aru, itu berarti “Ada ikan (di atas meja untuk dimakan).”

Tetapi jika mengatakan "Sakana ga iru" itu berarti "ada ikan (berenang di akuarium)." Kata aru digunakan untuk benda mati, dan iru digunakan untuk benda hidup.

Tujuh Kesalahan dalam Bahasa Jepang yang Paling Sering Dilakukan!

Bagian tersulit dalam membedakan antara aru dan iru adalah tidak membiasakan diri menggunakan aru setiap saat. 

Ketika bertanya kepada seseorang apakah mereka memiliki sesuatu, atau ketika memberi tahu mereka mengenai kepemilikan sesuatu yang tidak hidup seperti uang, mobil, video game, makanan, dan lainnya semua dibahas menggunakan aru .

Karena aru sering digunakan, maka mudah bagi otak pelajar Jepang untuk berasumsi bahwa itu berarti “ada/ada” dalam segala situasi dan membiasakan diri menggunakannya setiap saat. Tapi kemudian mereka mungkin mengalami masalah ketika mereka mengatakan bertanya kepada orang Jepang apakah "ada anak" di keluarga mereka menggunakan aru , dan pendengar Jepang memberi mereka tatapan bingung.

Penasaran kesalahan yang umum di lakukan selanjutnya? Klik halaman selanjutnya ya!

Halaman Selanjutnya>>>

Summersnow
Summersnow Roses are red, Vioelets are blue. It's nice to know you :)

Posting Komentar untuk "Tujuh Kesalahan dalam Bahasa Jepang yang Paling Sering Dilakukan!"