Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Wow! Bayi Karung Beras di Jepang Ini Laris Manis Saat Pandemi, Ternyata Begini Awal Mula Terciptanya Dakigokochi

Wow! Bayi Karung Beras di Jepang Ini Laris Manis Saat Pandemi, Ternyata Begini Awal Mula Terciptanya Dakigokochi

Orangtua Jepang mengirimkan karung beras seberat bayi mereka kepada kerabat yang tidak dapat mengunjungi mereka karena pandemi Covid-19.

Seperti kebiasaan di banyak budaya di seluruh dunia, ketika pasangan Jepang menyambut bayi ke dunia, kerabat datang mengunjungi mereka dan merayakannya.

Akan tetapi karena pandemi dan aturan jarak sosial, itu tidak mungkin dilakukan akhir-akhir ini. 

Namun, seorang pemilik toko beras yang pandai di kota Kitakyushu, dekat Fukuoka, menemukan cara yang cerdik untuk menghasilkan uang dari biji-bijian sederhana dengan menjualnya sebagai replika bayi yang baru lahir. 

Wow! Bayi Karung Beras di Jepang Ini Laris Manis Saat Pandemi, Ternyata Begini Awal Mula Terciptanya Dakigokochi

"Bayi Karung Beras" adalah karung beras yang beratnya persis sama dengan bayi yang lahir, dan beras itu memiliki foto bayi tercetak di atasnya. 

Mereka dikirim ke kerabat sehingga mereka bisa memeluk bayi baru sambil melihat gambar wajah mereka.

Naruo Ono, pemilik toko nasi Kome no Zoto Yoshimiya, memiliki ide untuk membuat bayi karung beras 14 tahun yang lalu ketika putranya sendiri lahir dan dia berpikir tentang apa yang bisa dia lakukan untuk kerabat yang tinggal jauh dan tidak bisa datang.  

Dia memutuskan untuk membuat karung beras yang bentuk dan beratnya sama dengan bayi, dan menempelkan fotonya di atasnya, sehingga kerabatnya bisa melihat dan merasakannya.

Suatu hari, seseorang melihat bayi karung beras Naruo di jendela tokonya dan berkomentar betapa menariknya itu. 

Wow! Bayi Karung Beras di Jepang Ini Laris Manis Saat Pandemi, Ternyata Begini Awal Mula Terciptanya Dakigokochi

Saat itulah dia menyadari bahwa mungkin ada pasar untuk karung beras lucunya. 

Dia mulai membuatnya untuk pelanggan dan sejak itu mengirimkannya ke seluruh Jepang. 

Sejak itu, beberapa perusahaan telah menyalin penemuannya.

Karung beras ditimbang dengan hati-hati agar sesuai dengan berat bayi yang mereka replikasi. 

Beberapa perusahaan mengenakan biaya satu yen per gram, dengan paket 3,5kg dengan harga 3.500 yen (Rp 459 ribu).

Dakigokochi, sebutan bayi karung beras di Jepang, sudah ada sejak awal 2000-an, namun popularitasnya kembali melonjak karena Covid-19. 

Dengan kerabat yang tidak dapat mengunjungi, karung beras berbentuk bayi telah menjadi cara yang sangat dibutuhkan untuk berbagi kegembiraan memiliki bayi dengan orang yang dicintai.

Rintarou
Rintarou Time traveller.

Posting Komentar untuk "Wow! Bayi Karung Beras di Jepang Ini Laris Manis Saat Pandemi, Ternyata Begini Awal Mula Terciptanya Dakigokochi"