Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Ngeri! Roller Coaster Tercepat di Jepang Ini Ditutup karena Banyak Penumpang Alami Hal yang Mengerikan Setelah Naik

Roller Coaster Tercepat di Jepang Ini Ditutup karena Banyak Penumpang Alami Hal yang Mengerikan Setelah Naik

Do-Dodonpa, roller coaster dengan akselerasi tercepat di dunia, telah ditutup sementara setelah sejumlah orang mengalami patah tulang punggung atau leher setelah menaikinya dalam sembilan bulan terakhir.

Terletak di Taman Dataran Tinggi Fuji-Q, Fujiyoshida, Jepang, roller coaster Do-Dodonpa telah beroperasi sejak 2001, menawarkan pengalaman yang memacu adrenalin bagi pengendara. 

Roller coaster ini terkenal karena mampu berakselerasi dari 0 hingga 180km per jam hanya dalam 1,56 detik, yang menjadikannya roller coaster dengan akselerasi tercepat di dunia. 

Terlepas dari kecepatan "super death", Do-Dodonpa tidak pernah dikaitkan dengan cedera pengendara sampai Desember tahun lalu, ketika orang mulai menderita cedera tulang setelah naik roller-coaster. 

Enam kasus telah dilaporkan sejak itu, empat di antaranya melibatkan patah tulang belakang atau leher.

Do-Dodonpa memiliki rekor yang begitu bersih sehingga pada tahun 2017 para pejabat di Fuji-Q Highland Park memutuskan untuk membuat perjalanan roller coaster menjadi lebih menggembirakan dengan meningkatkan akselerasi maksimum dari 172 km menjadi 180 km per jam. 

Semuanya baik-baik saja hingga Desember 2020, ketika cedera pertama yang dilaporkan terjadi, ada rangkaian cedera lain yang menjadi lebih sering.

Roller Coaster Tercepat di Jepang Ini Ditutup karena Banyak Penumpang Alami Hal yang Mengerikan Setelah Naik

Pada bulan Agustus, Fuji-Q Highland Park memutuskan untuk menangguhkan roller coaster dan menyelidiki apa yang terjadi. 

Sayangnya, mereka datang tanpa penjelasan. 

Sansei Technologies, perusahaan yang memproduksi kendaraan tersebut, meminta maaf kepada pengendara yang terluka, tetapi tidak dapat menjelaskan apa yang menyebabkan cedera tersebut.

Naoya Miyasato, seorang profesor arsitektur dari Universitas Nihon yang mempelajari desain roller coaster, baru-baru ini mengatakan kepada VICE News bahwa cedera tulang yang disebabkan oleh roller coaster tidak pernah terdengar hingga Desember lalu, karena "desain roller coaster semuanya harus mematuhi standar yang disetujui pemerintah".

Meskipun Miyasato juga tidak bisa memberikan jawaban atas misteri itu, dia berspekulasi bahwa cedera tulang mungkin ada hubungannya dengan akselerasi cepat roller coaster, yang pada puncaknya lebih dari tiga kali gaya gravitasi dan sebanding dengan G-forces yang dialami astronot saat peluncuran roket. 

Namun, itu tidak menjelaskan mengapa rollrer coaster tidak menyebabkan cedera sebelum Desember tahun lalu.

Teori kedua profesor adalah bahwa posisi pengendara dalam perjalanan bisa menjadi penyebab cedera mereka juga. 

Do-Dodonpa mengharuskan pengendara untuk bersandar ke kursi mereka dan mengenakan penahan bahu, menyisakan sedikit ruang antara punggung dan sandaran mereka. 

Roller Coaster Tercepat di Jepang Ini Ditutup karena Banyak Penumpang Alami Hal yang Mengerikan Setelah Naik

Menurut surat kabar Jepang Mainichi Shimbun, salah satu pengendara yang terluka mengakui bahwa dia mungkin condong ke depan selama perjalanan.

"Jika mereka tidak mendeteksi masalah serius dengan perjalanan yang sebenarnya, maka bisa jadi itu adalah cara orang duduk."

"Tetapi jika seseorang duduk dengan tidak benar, katakanlah dengan jarak antara punggung dan tempat duduknya, adalah tanggung jawab karyawan taman untuk memeriksa posisi tempat duduk mereka," kata Naoya Miyasato.

Tidak ada masalah teknis yang ditemukan pada penyelidikan awal, tetapi sampai penyelidikan selesai, roller coaster tercepat di dunia akan tetap ditutup.

Menariknya, statistik dari International Association of Amusement Parks and Attractions menunjukkan bahwa kemungkinan menderita cedera serius saat mengendarai roller coaster adalah sekitar satu dalam 15,5 juta.

Rintarou
Rintarou Time traveller.

Posting Komentar untuk "Ngeri! Roller Coaster Tercepat di Jepang Ini Ditutup karena Banyak Penumpang Alami Hal yang Mengerikan Setelah Naik"