Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

400 Ribu Wanita Diperbudak! Inilah Kekejaman Jepang yang Mendirikan 'Stasiun Penghibur' Saat Perang Dunia 2, Lee Ok-seon: Itu Bukan Tempat untuk Manusia

Lee Ok-seon
Lee Ok-seon yang berusia 80 tahun | The New York Times

Lee Ok-seon sedang menjalankan tugas dari orangtuanya ketika hal mengerikan menimpa dirinya.

Sekelompok pria berseragam tiba-tiba keluar dari mobil, menyerangnya dan menyeretnya ke dalam kendaraan. 

Ketika mereka pergi, dia tidak tahu bahwa dia tidak akan pernah melihat orangtuanya lagi.

Lee Ok-seon saat itu masih berusia 14 tahun.

Sore yang menentukan itu, kehidupan Lee di Busan, sebuah kota di tempat yang sekarang disebut Korea Selatan, berakhir untuk selamanya. 

Gadis itu dibawa ke apa yang disebut "stasiun penghibur"— rumah bordil untuk melayani tentara Jepang — di China. 

Di sana, ia menjadi salah satu dari puluhan ribu "wanita penghibur" yang menjadi sasaran prostitusi paksa oleh tentara kekaisaran Jepang antara tahun 1932 hingga 1945.

Sudah hampir seabad sejak wanita pertama dipaksa menjadi budak seks untuk kekaisaran Jepang, tetapi detail perbudakan mereka sangat menyakitkan.

Catatan tentang penaklukan perempuan sangat sedikit, hanya ada sedikit yang selamat dan diperkirakan 90 persen "wanita penghibur" tidak selamat dari perang. 

Meskipun rumah bordil militer ada di militer Jepang sejak tahun 1932, mereka berkembang secara luas setelah salah satu insiden paling terkenal dalam upaya kekaisaran Jepang untuk mengambil alih Republik China dan sebagian besar Asia: Pemerkosaan Nanking. 

Pada 13 Desember 1937, pasukan Jepang memulai pembantaian selama enam minggu yang pada dasarnya menghancurkan kota Nanking di China. 

Sepanjang jalan, tentara Jepang memerkosa antara 20.000 hingga 80.000 wanita China.

Pemerkosaan massal membuat dunia ngeri, dan Kaisar Hirohito prihatin dengan dampaknya terhadap citra Jepang. 

"Merekrut" perempuan untuk rumah bordil sama dengan menculik atau memaksa mereka. 

Wanita dikumpulkan di jalan-jalan wilayah pendudukan Jepang, diyakinkan untuk melakukan perjalanan ke apa yang mereka pikir sebagai unit perawatan atau pekerjaan.

Wanita-wanita ini datang dari seluruh Asia Tenggara, tetapi mayoritas adalah orang Korea atau China.

Begitu mereka berada di rumah bordil, para wanita dipaksa untuk berhubungan seks dengan penculik mereka di bawah kondisi yang brutal dan tidak manusiawi. 

Meskipun pengalaman setiap wanita berbeda, kesaksian mereka memiliki banyak kesamaan: pemerkosaan berulang yang meningkat sebelum pertempuran, rasa sakit fisik yang menyiksa, kehamilan, penyakit menular seksual dan kondisi suram.

"Itu bukan tempat untuk manusia," kata Lee kepada Deutsche Welle pada tahun 2013. 

Seperti wanita lain, dia diancam dan dipukuli oleh para penculiknya. 

"Tidak ada istirahat," kenang Maria Rosa Henson, seorang wanita Filipina yang dipaksa menjadi pelacur pada tahun 1943. 

"Mereka berhubungan seks dengan saya setiap menit."

Berakhirnya Perang Dunia II tidak mengakhiri rumah bordil militer di Jepang. 

Pada tahun 2007, wartawan Associated Press menemukan bahwa pihak berwenang Amerika Serikat mengizinkan "stasiun penghibur" untuk beroperasi melewati akhir perang dan bahwa puluhan ribu wanita di rumah bordil berhubungan seks dengan pria Amerika sampai Douglas MacArthur menutup sistem itu pada tahun 1946. 

Pada saat itu, diperkirakan antara 20.000 hingga 410.000 wanita telah diperbudak di setidaknya 125 rumah bordil. 

Pada tahun 1993, Pengadilan Global PBB tentang Pelanggaran Hak Asasi Manusia Perempuan memperkirakan bahwa pada akhir Perang Dunia II, 90 persen dari "wanita penghibur" telah meninggal.

Namun, setelah berakhirnya Perang Dunia II, dokumen pada sistem tersebut dihancurkan oleh pejabat Jepang, sehingga jumlahnya didasarkan pada perkiraan sejarawan yang mengandalkan berbagai dokumen yang masih ada. 

Ketika Jepang membangun kembali setelah Perang Dunia II, kisah perbudakan wanita diremehkan sebagai sisa-sisa masa lalu yang tidak menyenangkan.

Rintarou
Rintarou Time traveller.

Posting Komentar untuk "400 Ribu Wanita Diperbudak! Inilah Kekejaman Jepang yang Mendirikan 'Stasiun Penghibur' Saat Perang Dunia 2, Lee Ok-seon: Itu Bukan Tempat untuk Manusia"