Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Kapal Legendaris SS Iron Crown yang Ditenggelamkan Jepang Saat Perang Dunia 2 Ini Akhirnya Ditemukan Setelah 77 Tahun

Kapal Legendaris SS Iron Crown yang Ditenggelamkan Jepang Saat Perang Dunia 2 Ini Akhirnya Ditemukan Setelah 77 Tahun

Pada 22 April tahun 2019, bangkai kapal legendaris SS Iron Crown, sebuah kapal barang Australia, akhirnya ditemukan setelah 77 tahun. 

Kapal itu ditenggelamkan oleh kapal selam Jepang selama Perang Dunia II.

SS Iron Crown dihantam torpedo pada 4 Juni 1942, saat berlayar melalui Selat Bass, di lepas pantai negara bagian Victoria, Australia. 

Kapal kargo yang membawa bijih mangan ini tenggelam hanya dalam waktu 60 detik, menewaskan 38 dari 43 awaknya.

Setelah pengeboman Pearl Harbor pada 7 Desember 1941, Angkatan Laut Kekaisaran Jepang menargetkan tujuan Sekutu lainnya, termasuk pelabuhan Australia yang akan menampung kapal perang sekutu. 

Pada bulan Mei dan Juni 1942, Jepang beroperasi di pelabuhan Sydney menggunakan kapal selam mini, seperti yang dilaporkan oleh Robert Nichols untuk Wartime.

Menurut Nichols, Jepang secara khusus menargetkan dua kapal penjelajah: USS Chicago Amerika dan HMAS Canberra Australia. 

Setelah gagal menenggelamkan mereka selama misi di pelabuhan New South Wales Sydney dan Newcastle, dan kehilangan dua kapal selam dalam prosesnya, Jepang memperluas wilayah operasi mereka ke seluruh pantai Timur Australia.

Kapal Legendaris SS Iron Crown yang Ditenggelamkan Jepang Saat Perang Dunia 2 Ini Akhirnya Ditemukan Setelah 77 Tahun

Selama salah satu misi inilah Kapal Iron Crown ditenggelamkan. 

menurut Maritime Executive, bangkai Iron Crown ditemukan oleh para ilmuwan di atas kapal penelitian Investigator berkat peralatan sonar multi-beam dan kamera drop khusus.

Itu terletak lebih dari 700 meter di bawah air, sekitar 100 kilometer jauhnya dari pantai Australia. 

Kapal Legendaris SS Iron Crown yang Ditenggelamkan Jepang Saat Perang Dunia 2 Ini Akhirnya Ditemukan Setelah 77 Tahun

Mengutip dari The Guardian, Kapal Iron Crown ditemukan hampir utuh, tetapi terlalu dalam di laut untuk dijangkau oleh penyelam.

Namun, itu telah menjadi subjek eksplorasi, karena para ilmuwan telah menggunakan kamera air dalam untuk menangkap rekaman bangkai kapal itu.

Harvey menunjukkan bahwa Iron Crown adalah satu-satunya bangkai kapal Perang Dunia II yang terletak di perairan Victoria. 

Orang tertua yang selamat dari Iron Crown, George Fisher, meninggal pada tahun 2012. 

Dia baru berusia 18 tahun ketika Iron Crown tenggelam, di mana dia beekrja sebagai deck boy

Melansir dari Australian Broadcasting Company, Fisher mengatakan bahwa dia tidak merasa dihantui oleh tenggelamnya Kapal Iron Crown, tetapi masih merasakan kesedihan yang luar biasa tentang hal itu.

"Itu adalah bagian yang sangat menyedihkan dalam hidup saya," kata Fisher. 

"Salah satu yang paling menyedihkan."

Fisher didedikasikan untuk mengenang teman-temannya yang tewas dalam tenggelamnya kapal. 

Lorraine Silvester, rekannya pada saat kematiannya, mengatakan Fisher telah bekerja untuk membangun sebuah plakat untuk mengenang rekan sekapalnya di War Memorial di kota Mallacoota, Australia.

Silvester mengatakan bahwa kisah SS Iron Crown tetap selalu penting bagi Fisher, bahkan setelah bertahun-tahun berlalu.

"George sangat bersemangat untuk mengingat teman-teman sekapalnya," katanya.

Dengan ditemukannya bangkai Iron Crown pada hari Senin, pekerjaan Fisher untuk membangun sebuah tugu peringatan telah berkembang lebih jauh, karena orang Australia sekarang dapat menunjukkan dengan tepat di mana rekan-rekan sekapalnya berada.

Rintarou
Rintarou Time traveller.

Posting Komentar untuk "Kapal Legendaris SS Iron Crown yang Ditenggelamkan Jepang Saat Perang Dunia 2 Ini Akhirnya Ditemukan Setelah 77 Tahun"