Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Olive Wagyu: Jenis Steak Paling Langka di Dunia yang Harganya Sangat Mahal

Olive Wagyu: Jenis Steak Paling Langka di Dunia yang Harganya Sangat Mahal

Dengan hanya sekitar 2.200 ekor sapi yang dibiakkan khusus untuk itu, dan hanya sedikit yang dipanen setiap bulannya, olive wagyu dianggap sebagai jenis steak paling langka di dunia.

Sejarah olive wagyu terkait erat dengan sejarah Pulau Shodoshima, di Prefektur Kagawa Jepang. 

Pulau ini merupakan tempat di mana sapi Wagyu telah dipelihara sejak abad ke-8.

Sapi dulu digunakan untuk membantu membajak sawah dan mengangkut beban berat.

Olive Wagyu: Jenis Steak Paling Langka di Dunia yang Harganya Sangat Mahal

Penciptaan olive wagyu umumnya dikaitkan dengan Masaki Ishii, seorang petani di Pulau Shodoshima, yang, kecewa dengan jumlah olive (zaitun) yang terbuang sia-sia – alias dikenal sebagai “lees” – ia harus membuang setiap tahun, memutuskan untuk melakukan sesuatu tentang hal itu. 

Lees pada dasarnya adalah buah zaitun yang diperas sisa dari proses pembuatan minyak, dan itu sangat kaya nutrisi, jadi Masaki berpikir bahwa harus ada cara untuk memanfaatkannya dengan baik.

Sebagai pemilik Wagyu sendiri, petani tersebut pertama kali mencoba memberi makan buah zaitun bekas untuk ternaknya, tetapi itu terbukti merupakan ide yang sangat buruk. 

Sapi-sapi itu tidak memakan makanan yang tidak biasa, karena tekstur yang tidak biasa dan rasa pahit dari buah zaitun mentah dan sama sekali tidak sesuai dengan keinginan kawanan sapi. 

Tapi Masaki tidak mengabaikan rencananya begitu saja. 

Sebagai gantinya, dia mulai mencari cara untuk membuat zaitun bekas lebih enak.

Olive Wagyu: Jenis Steak Paling Langka di Dunia yang Harganya Sangat Mahal

Melalui percobaan dan kesalahan, Masaki Ishii menemukan bahwa dengan memanggang, mengeringkan, dan menekan sedikit buah zaitun untuk mengeluarkan gula alami di dalamnya, itu bisa membuatnya jauh lebih enak untuk sapi. 

Itu karena memanggang mengeluarkan gula alami dalam buah zaitun. 

Melengkapi makanan ternak dengan zaitun bekas mengubah rasa daging itu sendiri.

Rupanya, kekayaan buah zaitun memperkuat rasa umami daging, membuat steak yang lezat semakin lezat.

Bukan hanya rasa yang dipengaruhi oleh diet zaitun sapi, tetapi juga marbling dagingnya. 

Marbling wagyu sudah terkenal di kalangan pecinta steak di seluruh dunia, tetapi olive wagyu memiliki corak yang lebih dalam, yang membuatnya lebih lembut seperti mentega.

Ada orang yang mengklaim bahwa olive wagyu zaitun kaya akan kandungan asam oleat yang tinggi dari zaitun, yang secara luas dianggap sebagai salah satu sumber lemak makanan yang lebih sehat daripada daging sapi biasa.

Tidak dapat disangkal bahwa ada sesuatu yang istimewa tentang olive wagyu, tetapi sayangnya, itu adalah sesuatu yang hanya sedikit orang dapat mencicipinya. 

Karena produksi ternak ini sangat terbatas – hanya sekitar 2.200 wagyu seperti itu yang ada di dunia – olive wagyu sulit ditemukan di Jepang, apalagi di seluruh dunia. 

Seperti yang bisa Anda bayangkan, steak langka seperti ini juga tidak murah. 

Crowd Cow, satu-satunya perusahaan yang menawarkan olive wagyu di Amerika Serikat, menjual steak iga A5 di situsnya seharga 240 dolar (sekitar Rp 3,4 juta) per potong. 

Di sebuah restoran, jika Anda bahkan dapat menemukannya di menu, harganya hampir 500 dolar (sekitar Rp 7 juta) per steak.

Rintarou
Rintarou Time traveller.

Posting Komentar untuk "Olive Wagyu: Jenis Steak Paling Langka di Dunia yang Harganya Sangat Mahal"