Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Heboh, Sekolah Menengah di Tokyo Meminta Siswa untuk Menyerahkan Password Media Sosial!

Heboh, Sekolah Menengah di Tokyo Meminta Siswa untuk Menyerahkan Password Media Sosial!

Selebaran sekolah menengah Tokyo meminta siswa untuk menulis, menyerahkan kata sandi media sosial mereka

Alasan dewan pendidikan tidak benar-benar bertahan.

Penting bagi semua orang di dunia saat ini, terutama anak-anak, untuk waspada terhadap bahaya penipuan dan memberikan informasi pribadi .

Tapi apa yang Anda lakukan ketika yang meminta informasi pribadi itu adalah dokumen resmi dari sekolah Anda?

Itulah yang terjadi baru-baru ini di sebuah sekolah menengah di Tokyo, yang menarik perhatian internet dari tweet ini:

"Apa? Ini sangat bodoh dan pelanggaran hak sehingga saya tidak bisa berkata-kata.

Pada selebaran yang dikirim ke rumah dengan siswa sekolah menengah yang disuruh "untuk mendiskusikan aturan rumah untuk media sosial," dan "untuk menyerahkan sekolah mereka setelah selesai," ada bagian untuk mereka isi "media sosial" mereka. kata sandi."

Apa yang mereka pikirkan?!

Ini adalah penyalahgunaan wewenang yang ekstrem dan invasi ruang pribadi.”

Banyak online telah memposting gambar selebaran yang dipermasalahkan , menunjukkan bahwa ini bukan kesalahan ketik sederhana atau apa pun, ini cukup mencolok:

Baris yang dimaksud adalah baris keempat yang kosong.

Aturan Rumah Kami untuk Lembar Pengisian Mudah Media Sosial

Waktu Penggunaan

Saya akan menggunakan ponsel cerdas dan media sosial saya selama _____ jam setiap hari.

Saya akan menggunakan smartphone dan media sosial saya sampai pukul _____ setiap hari.

Tempat Penyimpanan

Setelah itu, saya akan menyimpannya di _____.

Bagaimana Dikelola

Kata sandi media sosial saya adalah _____.

Saya membagikan kata sandi ini dengan _____ (yaitu: keluarga saya).

Dewan Pendidikan Lingkungan Tokyo sejak menanggapi kontroversi tersebut, mengatakan bahwa mereka membagikan selebaran kepada siswa untuk rumah tangga untuk membuat aturan untuk media sosial, dan meminta siswa untuk mengembalikannya ke sekolah untuk memeriksa apakah mereka sudah diisi. .

Namun, Dewan Pendidikan memberi tahu setiap sekolah di Lingkungan Tokyo dengan mengatakan bahwa siswa harus menyerahkan selebaran tanpa mengisi bagian kata sandi. 

Sayangnya satu sekolah tidak menerima penjelasan itu, sehingga 276 siswa mengubahnya apa adanya. 

Tidak ada laporan tentang kesalahan seperti itu yang terjadi di sekolah lain.

Dewan Pendidikan telah mengatakan bahwa mereka akan mencegah insiden seperti itu di masa depan dengan menghapus bagian kata sandi, menyimpan selebaran yang sudah diserahkan di dalam “lokasi terkunci”, dan mengembalikannya langsung ke setiap keluarga. 

Sejauh ini mereka mengklaim bahwa tidak ada kata sandi yang bocor.

Tentu saja itu penjelasan yang sangat aneh. 

Jika siswa dimaksudkan untuk menyerahkan selebaran tanpa mengisi bagian yang kosong itu… lalu mengapa itu ada di tempat pertama? Jika siswa seharusnya membawanya kembali ke rumah dan kemudian mengisinya, tidak disebutkan itu. 

Dan bahkan jika itu masalahnya, menuliskan kata sandi Anda adalah apa yang Anda pelajari untuk tidak pernah dilakukan di Keamanan Internet 101 apa pun yang terjadi!

Netizen Jepang juga bingung dan terkejut:

“Saya tidak mengerti mengapa mereka meminta anak-anak untuk menyerahkannya sejak awal. Literasi internet mereka lebih rendah daripada anak-anak.”

"Jangan mengisinya, jangan menyerahkannya, jangan membagikannya."

“Kami diajari untuk tidak membocorkan kata sandi kami, tetapi begitu Anda menyerahkannya ke sekolah, itu bocor ….”

“Apakah literasi internet berhenti berkembang 10 tahun yang lalu???”

"Satu-satunya jawaban yang benar adalah menulis 'Aturan rumah kami untuk media sosial tidak menulis kata sandi saya di sini' di tempat kosong."

“Sekolah berusaha mengendalikan kehidupan pribadi mereka. Sama seperti Kanagawa yang mencoba membatasi waktu bermain anak-anak .”

“Satu-satunya cara saya bisa melihat ini baik-baik saja adalah jika itu adalah pertanyaan jebakan, dan ketika siswa menyerahkan selebaran dengan kata sandi mereka di atasnya, guru menegur mereka, mengatakan, 'Bukankah kami mengajari Anda untuk tidak memberi tahu siapa pun Anda? kata sandi?' (Jelas bukan apa yang terjadi)”

Semoga tidak ada kerusakan yang tidak dapat diperbaiki dari kejadian ini, dan Dewan Pendidikan Lingkungan Nerima belajar dari kesalahan mereka.

Namun, mengingat Tokyo juga tempat sepuluh siswa pingsan karena sengatan panas selama pertemuan tanpa AC tentang menghindari penipuan , kita hanya harus menunggu dan melihat.

Summersnow
Summersnow Roses are red, Vioelets are blue. It's nice to know you :)

Posting Komentar untuk "Heboh, Sekolah Menengah di Tokyo Meminta Siswa untuk Menyerahkan Password Media Sosial!"