Pria Paruh Baya Ini Rutin Lakukan Tari Tiang 5 Tahun Berturut-turut, Sebabkan Hal Ini Terjadi Padanya! - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Pria Paruh Baya Ini Rutin Lakukan Tari Tiang 5 Tahun Berturut-turut, Sebabkan Hal Ini Terjadi Padanya!

Pria Paruh Baya Ini Rutin Lakukan Tari Tiang 5 Tahun Berturut-turut, Sebabkan Hal Ini Terjadi Padanya!

Ia membagikan pelajaran penting yang dia pelajari tentang usia dan resolusi pribadi.

Tanggal 13 Desember adalah hari jadi yang spesial bagi Pak Sato. 

Itu adalah hari ketika dia berpikir, "Wow, sudah setahun lagi." 

Itu karena 13 Desember, lima tahun yang lalu, adalah saat Pak Sato melangkah pertama kali ke dalam studio pole dancing. 

Itu setengah lelucon, tetapi suatu hari berubah menjadi satu tahun, dan kemudian dua tahun, dan sekarang tiba-tiba sudah lima tahun sejak dia mulai menari tiang. 

Bahkan dia terkejut!

Petualangan pole dancing dimulai hanya sebagai eksplorasi ke dalam latihan dan gerakan, tapi perlahan-lahan menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari, dan hari ini dia pergi ke studio pole dancing sekitar tiga kali seminggu. 

Dia mulai ketika dia berusia 43 tahun, dan sekarang dia berusia 48 tahun, dan 50 tahun sudah di depan mata. 

Namun Mr. Sato dapat mengatakan bahwa terlepas dari usianya, dia merasa seperti dia dapat melakukan lebih banyak pertumbuhan dan dapat melihat lebih banyak kemungkinan untuk dirinya sendiri daripada yang pernah dia lakukan sebelumnya.

Tahun lalu, saya pikir itu adalah akhir dari pole dancing bagi saya. Saya melukai bahu saya, jadi saya pergi ke klinik ortopedi dan saya didiagnosis menderita periarthritis pada bahu kanan, yang merupakan peradangan pada jaringan di sekitar sendi bahu, atau, dengan kata lain, "nyeri bahu standar di usia 40-an" .

Itu adalah rasa sakit berdenyut yang saya rasakan setiap malam ketika saya naik ke tempat tidur.

Saya harus bolak-balik setiap minggu ke rumah sakit untuk rehabilitasi guna memperkuat otot-otot di sekitar sendi agar tidak semakin parah. 

Pada saat yang sama, saya harus menghindari segala jenis olahraga berat. “Yah, kurasa aku tidak bisa berharap banyak,” pikirku.

Setelah 150 hari rehabilitasi, rasa sakitnya hilang, tetapi karena kebiasaan fisik saya adalah salah satu penyebab rasa sakit itu, tidak mengherankan jika suatu hari sakit itu kembali. 

Tapi tetap saja, saya memutuskan untuk melanjutkan pole dancing, dengan fokus pada perbaikan kecil daripada keuntungan besar. Dengan begitu, saya bisa terus melakukannya untuk waktu yang lama. Itu sudah cukup bagiku.

Jadi saya terus melakukan sesi latihan tiga kali seminggu, yang pada dasarnya telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari saya sebelum cedera. 

Dan, seperti bagaimana salju dapat dengan tenang menumpuk di setiap kepingan salju, saya menyadari bahwa saya telah memperoleh banyak kekuatan melalui latihan yang stabil dan lembut. 

Tiba-tiba saya menyadari bahwa keterampilan dan gerakan yang saya pikir tidak dapat saya lakukan sebelumnya menjadi sangat lambat. 

Misalnya, saya tidak pernah berpikir saya akan dapat mencoba melakukan "Phoenix" lagi, gerakan di mana Anda mengangkat kaki sambil melakukan putaran terbalik. 

Itu adalah salah satu penyebab cedera saya. Tetapi yang mengejutkan saya, saya baru-baru ini berhasil melakukannya!

Dimana saya telah menjadi pemula yang lengkap sebelumnya, saya sekarang bahkan dapat mentransfer kekuatan ke tangan dan kaki saya. 

Ketika saya melihat kembali video yang saya rekam tentang diri saya sendiri, saya dapat mengetahui betapa jauh lebih bersihnya keterampilan saya.

Saya bahkan dapat menantang diri saya sendiri dengan gerakan yang lebih akrobatik yang sebelumnya terlalu takut untuk saya coba! Entah bagaimana pelatihan lembut saya telah membantu saya mencapai tingkat di mana saya dapat melakukan lebih banyak keterampilan. 

Ternyata saya benar-benar meningkat banyak!

Mungkin terdengar berlebihan, tapi aku benar-benar berpikir tahun lalu adalah akhir. Saya pikir saya mungkin juga menghadapi kenyataan bahwa saya sudah tua, bahwa saya harus mengambil jalur menurun perlahan dari sini, berhati-hati agar tidak melukai diri sendiri di sepanjang jalan. 

Tetapi tubuh saya, yang terus diperkuat dengan cara-cara kecil, memiliki gagasan lain. "Apa?" sepertinya berkata. “Berhenti bicara seperti kakek tua. Masih banyak yang harus kita lakukan.”

Yah, itu mungkin benar, tapi aku tetap tidak boleh gegabah. 

Jika saya melukai diri sendiri lagi, saya bisa kehilangan lebih dari sekadar pole dancing.

Awal bulan ini, duo komedi Nishiki-goi memenangkan hadiah utama dalam M-1 Grand-Prix 2021, sebuah kompetisi komedi manzai. 

Mereka adalah duo tertua yang pernah menang, dan mereka seumuran dengan saya. Sangat menyenangkan melihat mereka meninggalkan kelompok yang lebih muda dalam debu. 

Mereka memberi saya keberanian untuk memutuskan untuk tidak pernah membiarkan usia menjadi alasan untuk berhenti dari sesuatu.

Bahkan jika Anda tidak mendapatkan hasil yang besar, bahkan jika tidak ada yang memuji Anda, lakukan hal-hal yang ingin Anda lakukan. 

Pastikan Anda berjalan di jalan Anda dengan tekad. Jangan menyerah jika Anda gagal beberapa kali; teruskan. 

Karena jika Anda melakukannya, Anda harus bisa tumbuh dan melihat kemungkinan baru untuk diri Anda sendiri.

Jangan tunggu tahun depan. Mulai sekarang.

Lihat seberapa besar keterampilan Mr. Sato dalam pole dancing telah berkembang dengan penampilan pole dancing terbarunya ke “Ossan (Pria paruh baya)” oleh Taiiku Okazaki. 

Dia mungkin tidak membutuhkan pujian siapa pun, tetapi dia layak mendapatkannya, bukan begitu?

Anda dapat membandingkan penampilan ini dengan penampilan pertamanya, hanya delapan bulan setelah memulai pole dancing. 

Paling tidak, Anda dapat melihat dia memiliki lebih banyak kegembiraan dan kepercayaan diri saat dia menari, yang merupakan sesuatu yang dia pelajari dari pole dancing tahun lalu. 

Mungkin Anda dapat menemukan inspirasi dari kisahnya untuk mencoba sesuatu yang juga ingin Anda coba!

Summersnow
Summersnow Roses are red, Vioelets are blue. It's nice to know you :)

Posting Komentar untuk "Pria Paruh Baya Ini Rutin Lakukan Tari Tiang 5 Tahun Berturut-turut, Sebabkan Hal Ini Terjadi Padanya!"