Review Anime Sekai Saikou no Ansatsusha Episode 9 Bahasa Indonesia - Animenyus.com - Berita Anime dan Jepang
Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Pasar 5000
Daftar Penulis

Review Anime Sekai Saikou no Ansatsusha Episode 9 Bahasa Indonesia

Sekai Saikou no Ansatsusha Episode 9

Sekai Saikou no Ansatsusha Episode 9

Sementara episode ini adalah kisah pembunuhan solo pertama Lugh, ini juga merupakan serangkaian potongan karakter yang dibangun dengan kokoh yang mengeksplorasi wanita dalam kehidupan Lugh.

Episode dimulai dengan beberapa adegan seputar ibu Lugh. 

Pada awalnya, dia terlihat lebih dari sedikit menyeramkan — bahkan jika itu dimainkan untuk komedi. Maksudku, dia ingin tahu tentang mimpi basah putranya dan memeriksanya telanjang. 

Namun, kami segera mendapatkan konteks mengapa dia melakukan ini — dan itu bukan karena jimat inses yang dia miliki untuk putranya. 

Sebaliknya, itu ada hubungannya dengan masyarakat feodal dunia fantasi ini.

Meskipun mungkin mudah untuk dilupakan, Lugh adalah anggota aristokrasi—satu-satunya pewaris keluarga bangsawan terkemuka. 

Oleh karena itu, salah satu tugas utamanya adalah meneruskan garis keluarga (kita sudah melihat masalah-masalah yang ditimbulkan oleh pertengkaran keluarga cabang ketika tidak ada ahli waris langsung). 

Salah satu pekerjaan utama ibu Lugh adalah membantunya dengan mencarikan pasangan yang cocok untuknya. 

Dan sekarang dia tahu dia mampu menghasilkan ahli waris, semakin cepat dia melakukannya, semakin baik.

Terlepas dari sikapnya yang bebal, jelas bahwa dia menjalankan tanggung jawabnya dengan cukup serius—bagaimanapun juga, dia sudah menyiapkan tiga kandidat. 

Namun, yang menarik adalah dia tidak memiliki motivasi politik untuk pilihannya. 

Meskipun dia tidak tahu tentang rencana Lugh untuk menikahi Dia, dia baik-baik saja dengan dia mengambil Tarte sebagai pengantin. Ini menyiratkan dua hal: 1) bahwa dia lebih memikirkan sisi rahasia keluarga daripada sisi publik (karena menambahkan pengguna mana yang lebih kuat ke garis keturunan akan menguntungkan) dan 2) bahwa dia baik-baik saja dengan Lugh menikah karena cinta daripada status.

Karakter selanjutnya yang mendapat sorotan adalah Maha.

Dalam percakapannya dengan Lugh, jelas bahwa, selama bertahun-tahun, dia belajar orang seperti apa Lugh itu: orang yang menghargai keterusterangan. 

Sekarang terpisah darinya dalam kehidupan sehari-hari, dia tahu untuk memanfaatkan waktu terbaik yang dia miliki bersamanya dan meletakkan kartunya di atas meja. 

Dia tidak akan membiarkan ketidaktahuan atau ketidaktahuan pura-pura menghalangi apa yang dia inginkan: yaitu menjadi kekasihnya. 

Jadi, dia mengatakan kepadanya tidak hanya bahwa Tarte mencintainya, tetapi dia juga menyukainya.

Dari sini, kita mengetahui perasaan Tarte—bahwa dia akan senang menjadi wanita simpanan selama dia tetap di sisinya dan menunjukkan cinta. 

Namun yang menarik adalah bahwa Maha, yang juga tidak keberatan dengan hubungan poligami dengan Tarte dan Dia, tidak mau menerimanya begitu saja. 

Dia menginginkan apa yang Dia miliki dengan Lugh: hubungan antara yang sederajat. 

Sementara Maha mungkin tidak bisa menyaingi Lugh dalam sihir seperti Dia, dia bisa menyaingi dia di bidang bisnis dan pengumpulan informasi. 

Begitu dia telah membuktikan dirinya setara dalam aspek-aspek ini, maka dia akan mulai secara aktif mengejarnya.

Adapun Tarte, kita melihat tekadnya untuk menjadi kekasih Lugh ketika dia memberi tahu ibu Lugh bahwa dia akan dengan senang hati melahirkan anaknya. 

Kemudian kita belajar apa arti menjadi kekasihnya dalam percakapan Maha dengan Lugh. 

Namun, dalam adegan pembunuhan itulah kita melihat apa yang dia bawa ke meja yang Dia dan Maha tidak. 

Ketika dia mengarahkan tembakan, Tarte sangat waspada dalam mengawasi punggungnya — memercayainya untuk menyelesaikan pekerjaan sementara dia melindunginya. 

Dia adalah pasangannya bukan dalam sihir atau bisnis tetapi dalam seluk beluk pembunuhan berdarah dingin.

Tapi lebih dari itu, dia adalah salah satu gadis yang paling banyak menghabiskan waktu bersama Lugh.

Dia dapat dengan mudah melihat kebohongan yang Lugh katakan pada dirinya sendiri—dan melihat saat dia kesakitan. 

Ini memungkinkan dia berada di sana untuknya pada tingkat emosional yang tidak dapat dicapai oleh Maha atau Dia. 

Tarte telah melihatnya di titik terlemahnya dan mendukungnya tanpa menghakimi. 

Lugh bukan lagi alat tanpa emosi tetapi seorang pria yang membunuh pria lain. 

Tindakan seperti itu memakan korban bahkan pada jiwa yang paling keras dalam pertempuran. 

Namun, itu adalah tol yang bisa dibagi dengan mereka yang benar-benar mengerti. 

Inilah sebabnya mengapa Lugh akhirnya akan jatuh cinta pada Tarte (dengan asumsi dia belum jatuh cinta).

Summersnow
Summersnow Roses are red, Vioelets are blue. It's nice to know you :)

Posting Komentar untuk "Review Anime Sekai Saikou no Ansatsusha Episode 9 Bahasa Indonesia"