Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan

Kimetsu no Yaiba: Apakah Kokushibo Benar-benar Mati?

Kimetsu no Yaiba: Apakah Kokushibo Benar-benar Mati?

Saat memulai dengan serial anime baru, kita harus mempersiapkan diri untuk kematian karakter anime yang mungkin kita saksikan di serial tersebut. 

Serial anime Shonen umumnya memiliki keterlibatan aksi, sihir, dan kemungkinan besar kekerasan yang dapat menyebabkan kematian setiap karakter di tengah pertempuran. 

Sama halnya dengan kasus Demon Slayer, karena serial ini sepenuhnya didasarkan pada konsep membunuh setan, aksi dan kekerasan adalah tema utamanya. 

Oleh karena itu, kami siap untuk menyaksikan kematian tak terduga dari karakter apa pun, apakah itu pembunuh iblis atau iblis.

Memulai dengan seri, Kimetsu no Yaiba, yang dikenal sebagai Demon Slayer, adalah seri manga Jepang yang dirancang dan didemonstrasikan oleh Koyoharu Gotouge. 

Manga ini secara resmi diterbitkan oleh Shueisha dan merilis chapter pertamanya pada tanggal 15 Februari 2016. 

Manga ini telah selesai dan sampai sekarang telah dikumpulkan menjadi 23 volume tankobon. 

Plot dari seri manga berpusat pada petualangan seorang anak muda bernama Tanjiro Kamado, yang telah menjadi pembunuh iblis setelah seluruh keluarganya dibantai dalam serangan iblis. 

Dia dan keluarganya yang tersisa, saudara perempuannya, yang telah berubah menjadi iblis, berkeliling dunia untuk menemukan obat untuk mengubah saudara perempuannya kembali menjadi manusia. Adaptasi anime dari seri ini telah menerima banyak popularitas dan masih berlangsung.

Tentang Kokushibo

Kimetsu no Yaiba: Apakah Kokushibo Benar-benar Mati?

Kokushibo membuat penampilan pertamanya dalam seri sebagai antagonis pendukung seri. 

Dia adalah iblis dalam seri pembunuh iblis dan bekerja di bawah Muzan Kibutsuji. 

Kokushibo adalah Bulan Atas dan anggota peringkat teratas dari Dua Belas Kizuki. 

Awalnya Kokushibo adalah manusia bernama Michikatsu Tsugikuni yang diubah menjadi iblis oleh Muzan. 

Kokushibo adalah getaran khas iblis yang bisa membuat siapa pun yang berdiri di atasnya menggigil hanya dengan auranya. 

Dia memiliki kulit tempat, tubuh tegap dengan rambut runcing panjang, yang dia gaya kuncir kuda. 

Fitur yang paling mengerikan dan dapat dibedakan tentang dia adalah enam matanya yang besar dan mengintimidasi. 

Alasan mengapa dia memilih untuk menjadi iblis adalah kecemburuannya terhadap adiknya sendiri.

Apakah Kokushibo Mati di Demon Slayer?

Kimetsu no Yaiba: Apakah Kokushibo Benar-benar Mati?

Seperti disebutkan di atas, kematian karakter di anime mana pun sangat tidak terduga, jadi di sini kita akan tahu apakah Kokushibo, iblis yang kejam, akan mati sebagai pembunuh iblis atau tidak. 

Memulai Arc Infinity Castle, Kokushibo akan mati saat bertarung. 

Ada pertemuan Hashira tentang munculnya tanda-tanda aneh. 

Setelah beberapa rangkaian kejadian, Muichiro yang merupakan seorang pembunuh iblis dikirim ke kamar Kokushibo, dimana Kokushibo menyadari bahwa Muichiro tidak lain adalah keturunan terakhir dari anak yang ditinggalkannya setelah menjadi iblis. 

Diskusi antara keduanya disela oleh Genya, yang muncul menembakkan Nichirin Gun miliknya ke Kokushibo. 

Tapi Kokushibo hampir tidak punya masalah untuk menghindari serangan Genya itu. 

Kemudian, Sanemi memasuki pertarungan, dan mereka berdua terlibat dalam pertarungan ganda.

Pertempuran sengit Sanemi, Genya, dan Muichiro melawan Kokushibo dimulai dan semakin parah setiap saat. 

Pada saat Kokushibo, setelah melumpuhkan mereka bertiga, merayakan fakta bahwa dia akhirnya mengatasi kematian dan bahkan tidak bisa dibunuh dengan pemenggalan, dia berubah menjadi bentuk baru. 

Bentuk barunya memberinya gading ganas dan duri yang tumbuh dari wajah, kepala, dan punggungnya, dia melihat bayangannya di pedang Sanemi dan merasa jijik karenanya. 

Ini membuatnya meragukan seluruh hidupnya dan keputusan yang telah dia buat, membawanya menuju kematiannya.

Siapa yang membunuh Kokushibo di Demon Slayer?

Kimetsu no Yaiba: Apakah Kokushibo Benar-benar Mati?

Skenario yang dibahas di atas adalah rangkaian peristiwa yang terjadi sebelum kematian Kokushiba. 

Meskipun jelas bahwa Kokushibo terlibat dalam pertempuran dengan Sanemi, Genya, dan Muichiro, cukup jelas bahwa dia akan dibunuh oleh salah satu dari mereka. 

Tapi terlalu banyak kejutan Anda, itu tidak seperti yang terlihat. 

Saat Kokushibo menyadari bagaimana penampilannya sekarang, dia ragu mulai mengingat apa motifnya. 

Karena kecemburuan dari adiknya, ia ingin tumbuh lebih kuat dan menjadi seorang samurai yang sangat terampil. 

Tapi wajahnya ini, berdiri di sini seperti monster jelek, bukanlah yang ingin dia capai.

Saat Kokushibo sedang berpikir keras, Gyomei menghancurkan kepalanya, dan Kokushibo mencoba membuatnya kembali. 

Tetapi dia tidak dapat beregenerasi saat dia menyaksikan tubuhnya hancur dan tidak dapat menggunakan darah iblisnya, mengakibatkan Muichiro menikam Kokushibo dengan darah merahnya. 

Kokushibo yang hancur di tanah mengingatkan keputusan hidupnya, dan menyadari bahwa bukan Gyomei atau Muichiro yang membunuhnya, itu adalah sifat irinya sendiri dan resolusi irasional yang membawanya ke nasib ini. 

Rintarou
Rintarou Time traveller.

Posting Komentar untuk "Kimetsu no Yaiba: Apakah Kokushibo Benar-benar Mati?"