Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer
Depo Via Pulsa Tanpa Potongan
Kaos Anime Keren

Jalan-jalan ke Kyoto? Hati-Hati Modus Penipuan Baru Ini!

Jalan-jalan ke Kyoto? Hati-Hati Modus Penipuan Baru Ini!

"Tour Guide" ini akan terus menggangu Anda meskipun pemerintah kota terus memintanya berhenti!

Modus penipuan selalu ada di mana-mana, sekalipun saat kamu pergi ke tempat wisata terkenal dunia.

Seperti destinasi wisata lainnya, Kyoto juga memiliki orang-orang yang akan bertindak tidak baik pada Anda selama berkunjung di kota sejarah ini.

Salah satu destinasi wisata paling terkenal di Kyoto adalah paviliun emas (Kinkakuji Kyoto).

Kinkakuji adalah destinasi wisata populer Kyoto yang telah menarik ribuan turis setiap tahun.

Pengalaman mengunjungi Kinakuji yang seharusnya menyenangkan menjadi pengalaman buruk yang tidak terlupakan karena ulah pemandu palsu.

Menurut sebuah tweet yang baru-baru ini menjadi viral secara online, turis dan penduduk lokal sama-sama telah di lecehkan oleh pemandu palsu, yang tampaknya bertindak seolah-olah dia bekerja untuk perusahaan bus lokal.

Pemerintah setempat telah mengeluarkan pemberitahuan untuk memperingatkan para turis dan warga untuk berhati-hati terhadap pria tersebut.

Pemerintah Kota Kyoto juga mengumumkan akan hal ini melalui twitter resmi mereka mengenai peristiwa tersebut.

Tweet tersebut berbunyi: 

Mengenai Pelecehan Di Halte Bus Ini

Di halte ini, seseorang yang tidak terkait dengan Biro Perhubungan bertindak sebagai pemandu bus tanpa izin, dan telah terjadi pelecehan yang melibatkan bahasa kasar dan kontak fisik.

Meski Dinas Perhubungan sudah berulang kali meminta orang tersebut untuk menghentikan perbuatan dan pelecehan tersebut, namun masalah ini masih belum terselesaikan. 

Kami dengan tulus meminta maaf atas ketidak nyamanan yang ditimbulkan kepada pelanggan yang menggunakan bus kota.

Bekerja sama dengan Polisi Prefektur Kyoto, kami akan terus melakukan upaya keras untuk mencegah pelecehan, jadi kami meminta pengertian Anda. 

Selain itu, jika ada kejahatan atau Anda merasa dalam bahaya, hubungi 110.

Maret 2021

Biro Transportasi Kota Kyoto

Bagian Transportasi Departemen Otomotif

Peringatan tersebut telah muncul lebih dari setahun lalu namun penduduk setempat mengatakan bahwa pria tersebut masih mengunjungi halte bus secara teratur dengan membawa papan bertuliskan "Pemandu Sukarelawan".

Ini adalah situasi yang menyedihkan bagi semua orang yang terlibat, dan yang terbukti sulit untuk diatasi.

Netizen Jepang menunjukkan reaksi beragam terhadap situasi tersebut, dan mereka beramai-ramai membalas tweet dari pemerintah kota Kyoto, beberapa diantaranya mengatakan:

“Saya telah melihat orang tua ini berkali-kali. Dia menjadi terkenal di daerah itu, tetapi tidak dalam cara yang baik.”

"Penipuan pemandu sukarelawan situs wisata lainnya?"

"Dia mungkin kesepian dan hidup sendiri."

"Jika ada kontak fisik, bukankah itu alasan untuk tuduhan penyerangan?"

"Aku pernah mendengar dia meminta untuk melihat dokumen pribadi."

“Saya pernah melihat orang seperti ini di daerah lain — terkadang mereka menipu Anda untuk memberi mereka uang.”

“Ketika saya melihatnya, turis asing bertanya kepada saya apakah dia bekerja untuk perusahaan bus, jadi saya memberi tahu mereka bahwa bukan itu masalahnya. Seseorang perlu memperingatkan orang asing tentang ini juga. ”

“Mereka harus menambahkan tanda dalam bahasa Inggris dan bahasa lain di sebelah tanda Jepang.”

Dengan pengunjung internasional sekarang kembali ke Jepang setelah negara itu membuka kembali perbatasannya untuk turis bulan lalu, Kota Kyoto mungkin perlu menambahkan petunjuk bagi orang asing yang menggunakan transportasi umum di daerah tersebut.

Meskipun lokasi wisata di Kyoto mungkin sangat sepi tahun lalu karena pandemi, kota ini perlahan-lahan menjadi ramai kembali setelah perbatan Jepang mulai dibuka. 

Mari kita berharap orang ini mendapatkan bantuan yang dia butuhkan dan pengunjung Kyoto dapat menikmati kedamaian dan ketenangan saat menggunakan bus.

sumber: Soranews24

Mikazuki
Mikazuki Penyuka kucing dan anime

Posting Komentar untuk "Jalan-jalan ke Kyoto? Hati-Hati Modus Penipuan Baru Ini!"